sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Pemimpin militer Yaman tewas terkena bom tanam Al-Qaeda

Al-Sayed dan tiga pasukannya tewas ketika kendaraan mereka dihancurkan oleh IED yang ditanam oleh Al-Qaeda di lembah Omaran.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Jumat, 11 Agst 2023 07:58 WIB
Pemimpin militer Yaman tewas terkena  bom tanam Al-Qaeda

Seorang komandan militer Yaman yang berada di garis depan perang melawan kelompok teror di Yaman selama lebih dari satu dekade tewas dalam ledakan dari alat peledak yang ditanam oleh Al-Qaeda di Yaman selatan pada hari Kamis.

Brig Abdul Latif Al-Sayed, komandan pasukan Sabuk Keamanan di provinsi Abyan, adalah pejabat tertinggi yang tewas dalam kampanye melawan Al-Qaeda dalam lebih dari setahun.

Al-Sayed dan tiga pasukannya tewas ketika kendaraan mereka dihancurkan oleh IED yang ditanam oleh Al-Qaeda di lembah Omaran.

Komandan Yaman sedang memeriksa pasukan yang dikirim ke daerah pegunungan di distrik Moudia di Abyan untuk mengusir gerilyawan Al-Qaeda dari kubu mereka.

Sabuk Keamanan pro-kemerdekaan, yang didukung oleh berbagai unit militer dan keamanan yang setia kepada Dewan Transisi Selatan, melancarkan serangan di provinsi selatan Abyan dan Shabwa setahun yang lalu, menargetkan militan Al-Qaeda yang menggunakan daerah pedesaan dan pegunungan terpencil di dua wilayah provinsi tersebut.

Al-Qaeda telah menggunakan taktik gerilya yang mematikan melawan pasukan yang maju, menanam ranjau darat dan bom pinggir jalan, dan melakukan serangan tabrak lari.

Lebih dari 100 tentara, termasuk beberapa komandan lapangan, tewas dalam serangan itu.

Mohammed Al-Naqeeb, juru bicara pasukan selatan pro-kemerdekaan, mengatakan kepada Arab News bahwa kematian Al-Sayed tidak akan menghalangi pasukan dari operasi mereka melawan Al-Qaeda.

Sponsored

“Kami tidak akan mundur dari perang melawan terorisme, meskipun biayanya mahal. Setiap kali seorang komandan menerima kehormatan kesyahidan, pasukan darat kami membuat kemajuan yang signifikan,” katanya.

Al-Naqeeb mengatakan bahwa pasukan selatan telah maju ke daerah pegunungan di Abyan dalam tiga hari terakhir, menguasai pangkalan Al-Qaeda di lembah Al-Janan.

Al-Sayed lahir di wilayah Khanfar di Abyan pada tahun 1972 dan menjadi anggota Al-Qaeda hingga membelot pada tahun 2012. Menggunakan pengetahuannya tentang kelompok teror tersebut, dia mendirikan kelompok bersenjata di Abyan untuk membantu tentara dalam perjuangannya.

Awal tahun 2015, ketika Houthi maju ke provinsi selatan, Al-Sayed memindahkan para pejuangnya dari Abyan ke Aden untuk mengusir para militan.

Al-Qaeda mencoba membunuh Al-Sayed lebih dari 10 kali dan mengeksekusi beberapa kerabatnya dalam upaya untuk memaksanya menyerah.

Pakar terorisme lokal dan internasional percaya bahwa kematian Al-Sayed akan sangat mempengaruhi operasi militer melawan Al-Qaeda, meskipun ada jaminan pejabat keamanan dan militer bahwa mereka akan melanjutkan pertempuran.

“Kepergiannya merupakan kemunduran yang menghancurkan upaya untuk memerangi terorisme, terutama di Aden dan Abyan,” kata Fatehi bin Lazerq, editor surat kabar Aden Al-Ghad, kepada Arab News.

Signifikansi Al-Sayed “jauh melampaui perannya sebagai pejabat keamanan, jadi kematiannya akan berdampak besar,” kata Lazerq.

Setelah pembebasan Aden dari Houthi pada Juli 2015, Al-Sayed mengambil bagian dalam operasi militer di Aden dan provinsi tetangga Abyan untuk mengusir militan Al-Qaeda dan Daesh yang mengeksploitasi kekacauan untuk menguasai wilayah di kedua provinsi.

Elisabeth Kendall, seorang ahli terorisme dari Girton College di University of Cambridge di Inggris, mengatakan kepada Arab News bahwa selain menjadi kemunduran parah bagi pasukan anti-Al-Qaeda, pembunuhan Al-Sayed merupakan kemenangan yang signifikan bagi Yaman- berbasis Al-Qaeda di Jazirah Arab, sering dikenal sebagai AQAP, yang telah memburunya selama bertahun-tahun.

“Pada tingkat praktis, (Al-Sayed) telah menjadi salah satu lawan paling sengit dari AQAP. Pada tingkat simbolis, AQAP telah berusaha untuk membunuhnya selama sekitar satu dekade, sehingga pencapaian ini pada akhirnya merupakan dorongan yang signifikan, terutama bagi AQAP di Abyan,” katanya.

“Pembunuhannya menghilangkan salah satu lawan AQAP yang paling mampu dan bersemangat dari arena selatan dan akan meningkatkan moral AQAP.”

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid