sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Amerika kuburkan patriotnya sendiri dalam perang Timur Tengah?

Pentagon mengatakan Houthi kemudian menembakkan rudal balistik anti-kapal tetapi tidak mengenai satupun kapal.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Sabtu, 13 Jan 2024 17:21 WIB
Amerika kuburkan patriotnya sendiri dalam perang Timur Tengah?

Oase.id -  Amerika Serikat telah melancarkan serangan susulan terhadap pasukan Houthi Yaman setelah pemerintahan Presiden Joe Biden berjanji untuk melindungi pelayaran di Laut Merah.

Serangan terbaru, yang menurut AS menargetkan situs radar pada Sabtu (13/1) pagi waktu setempat, terjadi sehari setelah puluhan serangan Amerika dan Inggris terhadap fasilitas kelompok militan yang didukung Iran, menurut laporan Reuters.

Kapal perusak berpeluru kendali Carney menggunakan rudal Tomahawk dalam serangan lanjutan pada Sabtu pagi waktu setempat “untuk menurunkan kemampuan Houthi dalam menyerang kapal maritim, termasuk kapal komersial,” kata komando pusat AS di X (sebelumnya Twitter).

Saluran televisi gerakan Houthi Al-Masirah melaporkan bahwa AS dan Inggris menargetkan ibu kota Yaman, Sana’a, dengan operasi pendadakan.

Meningkatnya kekhawatiran mengenai meluasnya konflik regional, pesawat tempur, kapal, dan kapal selam AS dan Inggris meluncurkan rudal sejak hari Kamis (11/1) terhadap sasaran di seluruh Yaman yang dikendalikan oleh kelompok tersebut

Houthi melakukan kampanye maritimnya sebagai dukungan bagi warga Palestina yang dikepung oleh Israel di Gaza yang dikuasai Hamas.

Pentagon mengatakan Houthi kemudian menembakkan rudal balistik anti-kapal tetapi tidak mengenai satupun kapal.

Sementara para pemimpin Houthi bersumpah akan melakukan pembalasan, Biden memperingatkan pada hari Jumat bahwa ia dapat memerintahkan serangan lebih lanjut jika mereka tidak menghentikan serangan mereka terhadap kapal dagang dan militer di salah satu jalur perairan paling penting secara ekonomi di dunia.

Sponsored

Para saksi membenarkan adanya ledakan pada Jumat pagi, waktu Yaman, di pangkalan militer dekat bandara di Sanaa dan di kota ketiga Yaman, Taiz, pangkalan angkatan laut di pelabuhan utama Hodeidah di Laut Merah Yaman dan lokasi militer di wilayah pesisir provinsi Hajjah.

Kelompok Houthi mengatakan lima pejuangnya tewas namun mereka berjanji akan melanjutkan serangan terhadap kapal-kapal regional.

Serangan AS ke situs radar Houthi terjadi sehari setelah sejumlah serangan di seluruh negeri meningkatkan kekhawatiran bahwa perang Israel dengan kelompok militan Palestina Hamas dapat melanda wilayah yang lebih luas.

Komando Pusat AS (CENTCOM) mengonfirmasi serangan tersebut di Twitter.

“Pada pukul 03.45 (waktu Sana’a) tanggal 13 Januari, pasukan AS melakukan serangan terhadap situs radar Houthi di Yaman,” tulis postingan tersebut dikutip Guardian.

Media resmi militan yang didukung Iran sebelumnya mengatakan pangkalan udara Al-Dailami di ibu kota Sanaa yang dikuasai pemberontak Yaman telah diserang.

Kelompok Houthi, yang telah melakukan serangan selama beberapa pekan atas kapal-kapal yang terkait dengan Israel sebagai protes terhadap perang Israel-Hamas, memperingatkan bahwa kepentingan AS dan Inggris adalah “target yang sah” setelah serangan pertama.

Inggris, AS, dan delapan sekutunya mengatakan serangan yang dilakukan pada hari Jumat bertujuan untuk “meredakan ketegangan”, namun kelompok Houthi berjanji akan melanjutkan serangan mereka.

“Semua kepentingan Amerika-Inggris telah menjadi target yang sah” setelah serangan tersebut, kata Dewan Politik Tertinggi Houthi.

Hussein al-Ezzi, wakil menteri luar negeri kelompok tersebut, mengatakan Amerika dan Inggris “harus bersiap menanggung akibat yang besar”.

Houthi telah menguasai sebagian besar wilayah Yaman sejak perang saudara meletus pada tahun 2014 dan merupakan bagian dari “poros perlawanan” yang didukung Iran terhadap Israel dan sekutunya.

Kekerasan yang melibatkan kelompok-kelompok yang bersekutu dengan Iran di Yaman, Lebanon, Irak, dan Suriah telah meningkat sejak perang di Gaza dimulai pada awal Oktober.

Sekjen PBB Antonio Guterres meminta semua pihak “tidak melakukan eskalasi” demi kepentingan perdamaian dan stabilitas regional, kata juru bicaranya Stephane Dujarric.

Dewan Keamanan PBB mengadakan pertemuan darurat mengenai serangan tersebut pada hari Jumat, beberapa hari setelah mengadopsi resolusi yang menuntut Houthi segera menghentikan serangan mereka terhadap kapal.

Pada pertemuan tersebut, Duta Besar AS Linda Thomas-Greenfield memperingatkan bahwa tidak ada kapal yang aman dari ancaman pemberontak Houthi terhadap pelayaran di Laut Merah.

Duta Besar Rusia Vassili Nebenzia mengecam “agresi bersenjata terang-terangan” terhadap seluruh penduduk Yaman.

Serangan Laut Merah

Kelompok Houthi sebelumnya mengintensifkan serangan terhadap apa yang mereka anggap sebagai pelayaran yang berhubungan dengan Israel di Laut Merah – yang merupakan jalur normal bagi 12 persen perdagangan maritim global – sejak serangan Hamas yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel yang memicu perang Gaza pada 7 Oktober.

AS dan Inggris melancarkan serangan pada hari Jumat yang menargetkan hampir 30 lokasi dengan menggunakan lebih dari 150 amunisi, kata Jenderal AS Douglas Sims, memperbarui angka sebelumnya, dan Presiden Joe Biden mengatakan dia tidak yakin ada korban sipil.

Biden menyebut serangan itu sebagai “tindakan defensif” yang berhasil setelah serangan Laut Merah yang “belum pernah terjadi sebelumnya” dan mengatakan dia akan bertindak lagi jika Houthi melanjutkan “perilaku keterlaluan” mereka.

Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak mengatakan pelanggaran hukum internasional yang dilakukan Houthi memerlukan “sinyal kuat”, dimana pemerintahnya mempublikasikan posisi hukumnya yang membenarkan serangan tersebut sebagai hal yang sah dan “proporsional”.

Namun Nasser Kanani, juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran, mengatakan serangan Barat akan memicu “ketidakamanan dan ketidakstabilan di kawasan” sekaligus “mengalihkan” perhatian dari Gaza.

AS mengaku pihaknya tidak mencari konflik dengan Iran, dan juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby mengatakan kepada MSNBC bahwa “tidak ada alasan” untuk melakukan eskalasi.

Para pemimpin Timur Tengah menyuarakan keprihatinan atas kekerasan tersebut, dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menggambarkan serangan terhadap Yaman sebagai hal yang tidak proporsional dan berkata: “Seolah-olah mereka ingin mengubah Laut Merah menjadi lautan darah.”

Arab Saudi mengatakan pihaknya “mengikuti operasi militer dengan penuh keprihatinan” dan menyerukan “menahan diri dan menghindari eskalasi”.

Hamas mengatakan pihaknya akan meminta Inggris dan AS “bertanggung jawab atas dampaknya terhadap keamanan regional”.

Biaya ekonomi

Harga minyak naik empat persen di tengah kekhawatiran akan eskalasi sebelum jatuh kembali.

Perusahaan-perusahaan pelayaran besar telah mengubah rute kargo di sekitar ujung Afrika, sehingga menghambat arus perdagangan pada saat terbatasnya pasokan memberikan tekanan pada inflasi di seluruh dunia.

Sejak pertengahan November, volume peti kemas yang transit melalui Laut Merah telah turun sebesar 70 persen, menurut para ahli maritim.

Torm Denmark pada hari Jumat menjadi perusahaan tanker terbaru yang menghentikan transit melalui Laut Merah bagian selatan.

Dryad Global, sebuah kelompok risiko keamanan maritim, menyarankan kliennya untuk menunda operasi Laut Merah selama 72 jam, dengan alasan ancaman pembalasan Houthi.

'Kematian bagi Amerika'

Ratusan ribu orang, beberapa di antaranya membawa senapan serbu Kalashnikov, berkumpul di ibu kota Yaman, Sanaa, pada hari Jumat untuk melakukan protes, banyak yang mengibarkan bendera Yaman dan Palestina dan memegang foto pemimpin Huthi Abdulmalik al-Houthi, seorang jurnalis AFP melaporkan.

“Matilah Amerika, matilah Israel,” teriak mereka dilaporkan Al Arabiya.

Di Teheran, ratusan orang melakukan unjuk rasa menentang Amerika, Inggris, dan Israel. Mereka membakar bendera ketiga negara di luar kedutaan Inggris sambil menyuarakan dukungan bagi warga Gaza dan Yaman, kata seorang reporter AFP.

Di Gaza, warga Palestina memuji dukungan Houthi dan mengutuk Inggris dan Amerika.

“Tidak ada yang mendukung kami kecuali Yaman,” kata Fouad al-Ghalaini, salah satu dari ratusan ribu warga Palestina yang kehilangan tempat tinggal akibat pengeboman Israel di Kota Gaza.(theguardian,alarabiya)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid