sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Pilpres Prancis: Orang memilih kandidat yang paling tidak mereka sukai

Macron dan Le Pen keduanya merupakan tokoh besar dan mengesankan di kancah politik Prancis.

Hermansah
Hermansah Rabu, 20 Apr 2022 09:40 WIB
Pilpres Prancis: Orang memilih kandidat yang paling tidak mereka sukai

Prancis telah berubah selama lima tahun terakhir. Sebagai permulaan,  Emmanuel Macron bukan lagi pemula dan sangat antikemapanan, bahkan ia mendirikan partai baru. Dia sekarang menjadi bagian dari arus utama politik. 

Di sisi lain, Marine Le Pen telah bekerja keras untuk melunakkan pemikirannya, memperluas retorikanya di luar imigrasi dan lebih jauh ke dalam kebijakan ekonomi.

Misalnya, dia ingin memotong pajak, mengurangi bea dan menurunkan usia pensiun. Bagaimana semua itu akan dilakukan? Masih tidak jelas.

Pada saat yang sama, dia juga berbicara tentang pelarangan wanita muslim mengenakan jilbab dan masih jelas meragukan manfaat dari Uni Eropa. Citranya mungkin telah melunak, tetapi di dalam hatinya, dia tetap menjadi politisi sayap kanan yang radikal.

Jadi kenaikan harga kebutuhan sehari-hari yang cepat telah menjadi berkah baginya.

Itu terjadi di bawah pemerintahan Macron, dan memiliki efek besar pada komunitas pedesaan dan keluarga berpenghasilan rendah, yang merupakan basis dukungannya.

Apa pendapat orang tentang Macron dan Le Pen?

Di antara mereka yang datang menemuinya di Normandia, tidak ada banyak dukungan selain campuran rasa hormat dan histeria.

Sponsored

"Macron lebih suka Eropa daripada Prancis, tetapi kami lebih suka Prancis daripada Eropa," kata seorang pemuda.

Pacarnya dengan bangga menunjukkan teleponnya kepada saya-ada foto dia dan Le Pen, tersenyum di samping satu sama lain. Apakah dia akan memilih dia? "Tentu saja," jawabnya sambil terkekeh. 

Sementara Jean Claude Vasset mengacungkan poster Le Pen dan meneriakkan namanya. Dia telah menandatanganinya, dan dia senang karena, pada politisi ini lebih dari yang lain, dia pikir dia menemukan empati.

"Argumen Marine Le Pen telah membaik. Saya telah menganggur selama lima tahun, hidup dengan tunjangan dan mendukung keluarga dengan lima orang dan Macron tidak melakukan apa-apa sementara biaya hidup naik," tuturnya.

Istrinya yang bernama Edwige mengatakan, bahwa Macron membantu orang terkaya tetapi Marine Le Pen adalah kebalikan dari itu dan dia ada di pihak pekerja bukan orang kaya.

Ini adalah pengulangan yang Anda dengar lagi dan lagi di kota ini, dan di sebagian besar Prancis-bahwa Macron memerintah Prancis untuk kepentingan orang kaya.

Bahkan di Paris, di mana dapat diasumsikan Macron memimpin mayoritas jajak pendapat, tetapi dia tampaknya tidak mendapatkan banyak dukungan.

Tetapi kemudian ada pepatah umum tentang pemilihan presiden, bahwa pada putaran terakhir, orang memilih kandidat yang paling tidak mereka sukai. Dan di Paris, itu sering Macron.

"Dia untuk orang kaya. Dia bilang dia setengah kiri dan setengah kanan, tetapi dia telah membuat hadiah yang bagus untuk orang kaya," kata seorang warga Paris yang lewat. "Tetapi saya cukup yakin dia akan menjadi presiden berikutnya karena itu tidak akan terlalu mengerikan dibandingkan Marine Le Pen," kata warga itu

"Saya pikir Macron akan menang karena dia pemuda yang brilian, tetapi saya tidak menyukainya," kata yang lain, saat dia berjalan-jalan di pasar jalanan dekat Jardins de Luxembourg.

Seorang wanita, melewati pasar, menyelipkan: "Tidak ada kata-kata untuk mengungkapkan betapa saya tidak menyukai Marine Le Pen. Kami telah memilih selama 20 atau 25 tahun terakhir untuk menjaga jarak. Mereka mengatakan mereka berbeda sekarang tetapi tidak. Mereka tidak berubah."

Apa yang berubah dari dua politisi dalam lima tahun terakhir?

Kedua pesaing akan bertemu untuk debat TV langsung. Lima tahun lalu, di bawah lampu studio kampanye Le Pen berakhir sebelum waktunya, karena penampilannya yang tegang dan tidak meyakinkan cukup menjamin kemenangan untuk Macron.

Dia telah mempelajari pelajarannya. Kali ini, Le Pen dan timnya telah melakukan lebih banyak upaya dalam persiapan, mencerminkan upayanya untuk melunakkan citra dan retorikanya.

Macron dan Le Pen keduanya merupakan tokoh besar dan mengesankan di kancah politik Prancis. Macron menciptakan partainya sendiri untuk membantu mengejar ambisinya. Le Pen mewarisi nama besar dari ayahnya.

Keduanya memiliki pendukung fanatik. Seperti halnya di sebagian besar politik modern, ini adalah negara yang diminta untuk memilih di antara kandidat yang ada.

Jajak pendapat mendukung Macron, tetapi kita tahu bahwa jajak pendapat bisa berakhir dengan sangat salah dan, ketika Anda berdiri di antara pusaran yang mengikuti Le Pen, jelas bahwa dia memanfaatkan lapisan ketidakpuasan yang ada.

 

 

Sumber: sky.com

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid