sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Penelitian tentang jenggot dan gumpalan permen karet menangkan Ig Nobel 2021

Tidak ada wajah yang ditinju untuk studi jenggot yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah Integrative Organismal Biology.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Sabtu, 11 Sep 2021 10:59 WIB
Penelitian tentang jenggot dan gumpalan permen karet menangkan Ig Nobel 2021

Jenggot tidak hanya keren dan trendi — jenggot mungkin juga merupakan perkembangan evolusioner untuk membantu melindungi tulang wajah pria yang halus dari 'pukulan' ke wajah.

Itulah kesimpulan dari trio ilmuwan dari Universitas Utah yang termasuk di antara pemenang hadiah Ig Nobel tahun ini.

Tidak ada wajah yang ditinju untuk studi jenggot yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah Integrative Organismal Biology. Sebagai gantinya, ilmuwan Universitas Utah Ethan Beseris, Steven Naleway dan David Carrier menggunakan komposit serat epoksi untuk mensimulasikan tulang manusia, dan kulit domba untuk bertindak sebagai kulit manusia - terkadang dengan bulu domba yang masih terpasang, terkadang dicukur. Mereka kemudian menjatuhkan beban pada mereka.

Sampel dengan bulu yang masih menempel menyerap lebih banyak energi daripada sampel yang dicukur.

“Jika hal yang sama berlaku untuk rambut wajah manusia, maka memiliki janggut yang lebat dapat membantu melindungi daerah yang rentan dari kerangka wajah dari serangan yang merusak, seperti rahang,” kata mereka. "Diduga, jenggot penuh juga mengurangi cedera, laserasi, dan memar pada kulit dan otot wajah."

Penghargaan Ig Nobel adalah sebuah parodi dari penghargaan Nobel yang menghargai pada hasil penelitian yang "pada awalnya membuat masyarakat tertawa, lalu membuat mereka berpikir". Penghargaan ini diberikan setiap tahunnya di bulan Oktober terhadap sepuluh hasil penelitian yang sesuai dengan kriteria tersebut. Penghargaan ini diselenggarakan oleh majalah sains Annals of Improbable Research di Universitas Harvard.

Pemenang Ig Nobels tahunan ke-31 yang diumumkan Kamis termasuk para peneliti yang menemukan cara mengendalikan kecoak dengan lebih baik di kapal selam Angkatan Laut AS; ilmuwan hewan yang melihat apa efeknya bila badak digantung secara terbalik; dan tim yang menemukan betapa menjijikkan permen karet yang menempel di sepatu Anda.

Untuk tahun kedua berturut-turut, upacara tersebut merupakan acara digital yang direkam sebelumnya selama sekitar 90 menit karena pandemi virus corona di seluruh dunia, kata Marc Abrahams, editor majalah Annals of Improbable Research, sponsor utama acara tersebut.

Sponsored

Permen karet

Para peneliti dari sebuah universitas Spanyol menentukan permen karet yang sudah dikunyah yang telah menempel di trotoar selama tiga bulan penuh dengan bakteri jahat.

Kedengarannya seperti studi yang konyol, tetapi seperti biasa, ada beberapa metode untuk kegilaan itu.

"Temuan kami memiliki implikasi untuk berbagai disiplin ilmu, termasuk forensik, pengendalian penyakit menular, atau bioremediasi residu permen karet yang terbuang," tulis Leila Satari, Alba Guillén, ngela Vidal-Verd, dan Manuel Porcar dari University of Valencia. makalah, yang diterbitkan di Nature.com.

Metode mengusir kecoa

Sebuah tim peneliti Angkatan Laut AS menang karena menemukan cara yang lebih murah dan lebih efektif untuk mengendalikan kecoak di kapal selam. Studi tahun 1971 yang dimuat dalam Journal of Economic Entomology menemukan bahwa metode tradisional seperti pengasapan karboksida dan penggunaan pestisida malathion tidak cukup baik.

Mereka menemukan bahwa menggunakan pestisida dichlorvos lebih murah dan lebih efektif.

Abraham mengatakan pihaknya berharap bisa mengembalikan acara penganugerahan hadiah Ig Nobel tahun depan ke rumah tradisionalnya di Sanders Theatre Universitas Harvard. Tentunya hal ini tergantung pada apakah pandemi terkendali dan jenis pembatasan perjalanan apa yang berlaku di seluruh dunia.(heraldonline)

Berita Lainnya