sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Elon Musk resmi jadi pemilik Twitter, konten toxic makin merajalela?

Twitter terkenal sebagai megafon bagi mantan presiden AS Donald Trump sebelum platform melarangnya,

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Selasa, 26 Apr 2022 06:51 WIB
Elon Musk resmi jadi pemilik Twitter, konten toxic makin merajalela?

Elon Musk, orang terkaya di dunia, mencapai kesepakatan pada hari Senin untuk membeli Twitter seharga US$44 miliar atau sekitar Rp635 miliar. Pakar khawatir Twitter semakin jadi ladang konten disinformasi dan menyebarkan gelombang toksisitas.

Twitter terkenal sebagai megafon bagi mantan presiden AS Donald Trump sebelum platform melarangnya, dan Musk - yang memproklamirkan diri sebagai "absolutis kebebasan berbicara" - mengatakan dia ingin mereformasi apa yang dia lihat sebagai moderasi konten platform yang terlalu bersemangat.

"Kebebasan berbicara adalah landasan dari demokrasi yang berfungsi, dan Twitter adalah alun-alun kota digital di mana hal-hal penting bagi masa depan umat manusia diperdebatkan," kata Musk dalam sebuah pernyataan yang dirilis oleh Twitter.

"Saya juga ingin membuat Twitter lebih baik dari sebelumnya dengan meningkatkan produk dengan fitur-fitur baru, membuat algoritme open source untuk meningkatkan kepercayaan, mengalahkan bot spam, dan mengautentikasi semua manusia."

Namun kelompok advokasi mewaspadai jenis konten yang mungkin diizinkan Musk di platform, dan Derrick Johnson, presiden organisasi hak-hak sipil NAACP, mentweet, "Jangan izinkan Twitter menjadi cawan petri untuk ujaran kebencian, informasi yang salah, atau disinformasi. Melindungi demokrasi kita adalah yang paling penting."

Di Gedung Putih, Sekretaris Pers Jen Psaki mengatakan "tidak peduli siapa yang memiliki atau menjalankan Twitter," Presiden Joe Biden - sendiri pengguna Twitter - "prihatin dengan kekuatan platform media sosial yang besar."

Saham Twitter ditutup 5,6 persen lebih tinggi di perdagangan New York.

Musk membeli sembilan persen saham di Twitter pada awal April, kemudian menawarkan untuk membeli seluruh perusahaan secara langsung, dengan alasan misi melestarikan kebebasan berbicara.

Sponsored

Sementara dewan perusahaan awalnya mengatakan sedang meninjau tawarannya, kemudian menolaknya dan mengadopsi rencana "pil racun" yang akan mempersulit Musk untuk mendapatkan posisi pengendali.

Tetapi minggu lalu, Musk - yang kekayaannya sangat besar berasal dari popularitas kendaraan listrik Tesla serta usaha lainnya - mengatakan bahwa dia telah menyiapkan US$ 46,5 miliar dalam pembiayaan yang terdiri dari utang, pinjaman margin, dan kekayaan pribadinya.

Dan Ives, seorang analis di Wedbush Securities, memperkirakan pada hari sebelumnya bahwa karena dewan tidak dapat menemukan pembeli lain, kemungkinan akan menerima tawarannya.

"Ini pada dasarnya menempatkan (mereka) dalam situasi sulit, mereka harus datang ke meja negosiasi," katanya dalam sebuah wawancara di CNBC.

Perusahaan publik sekarang akan menjadi perusahaan swasta yang dimiliki oleh Musk, yang menegosiasikan harga pembelian US$54,20 per saham, kata Twitter.

"Twitter memiliki tujuan dan relevansi yang berdampak pada seluruh dunia. Sangat bangga dengan tim kami dan terinspirasi oleh pekerjaan yang tidak pernah lebih penting," kata CEO perusahaan Parag Agrawal dalam tweet.

Trump meremehkan pengembalian

Upaya Musk telah meningkatkan harapan tentang potensi komersial Twitter, yang telah berjuang untuk mencapai pertumbuhan yang menguntungkan meskipun memiliki tempat penting dalam budaya dan politik.

Di bawah Agrawal, yang mengambil alih sebagai CEO Twitter akhir tahun lalu, perusahaan telah membuat kemajuan dalam fitur monetisasi baru seperti produk berlangganan, kata Truist Securities dalam sebuah catatan, menambahkan bahwa "jangka pendek, keterlibatan Musk pada tahap ini berisiko mengganggu upaya itu."

Kelompok progresif sangat khawatir bahwa Musk dapat mengizinkan kembalinya ke platform oleh Trump, yang dilarang dari Twitter setelah serangan tahun lalu di US Capitol oleh para pendukungnya yang berusaha untuk membatalkan hasil pemilihan presiden 2020.

"Penjualan Twitter ke Elon Musk akan menjadi kemenangan bagi disinformasi dan orang-orang yang menjajakannya. Musk dapat melepaskan gelombang toksisitas dan pelecehan serta membatalkan upaya Twitter untuk meningkatkan keterlibatan berkualitas dan membuat platformnya lebih aman bagi pengguna," Angelo Carusone, presiden Media Matters for America, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Dalam sebuah wawancara dengan Fox News, Trump mengatakan "Saya tidak akan menggunakan Twitter," lebih memilih untuk tetap berada di jaringan media "Truth Social" miliknya.

"Saya berharap Elon membeli Twitter karena dia akan membuat perbaikan dan dia orang yang baik, tapi saya akan tetap di Truth," katanya. (Alarabiya)

Berita Lainnya