sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Jurnalis Belarusia Syarhey Hardzievich dipenjara karena menghina presiden dan polisi

Pihak berwenang Belarusia harus segera membebaskan jurnalis Syarhey Hardzievich dan berhenti memenjarakan wartawan.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Jumat, 13 Agst 2021 20:56 WIB
Jurnalis Belarusia Syarhey Hardzievich dipenjara karena menghina presiden dan polisi

Pada 2 Agustus, Pengadilan Distrik Ivanavskiy di wilayah barat daya Brest menghukum Hardzievich, seorang koresponden di situs berita regional independen Pershy Region, atas tuduhan menghina Presiden Belarusia Aleksandr Lukashenko dan dua petugas polisi, serta mencemarkan nama baik salah satu petugas tersebut. Demikian menurut laporan berita, liputan persidangan oleh majikannya, dan editor Pershy Region Pavel Daylid, yang berbicara dengan Committee to Protect Journalists (CPJ) melalui aplikasi perpesanan.

Pengadilan menjatuhkan hukuman 18 bulan penjara kepada Hardzievich dan memerintahkannya untuk membayar ganti rugi 2.000 rubel (US$793) kepada masing-masing petugas polisi, menurut sumber tersebut.

Hardzievich membantah tuduhan tersebut dan berencana untuk mengajukan banding atas hukuman tersebut. Menurut Pershy Region, jurnalis tersebut mengatakan kepada pengadilan bahwa kasus tersebut dibuat sebagai pembalasan atas jurnalismenya, dan bahwa ada “praduga bersalah” terhadapnya.

Hardzievich akan ditahan di Remand Center No. 6 di Baranavichi, di Brest, sambil menunggu bandingnya, kata Daylid kepada CPJ.

“Pemenjaraan jurnalis Syarhey Hardzievich sekali lagi menunjukkan penyalahgunaan hukum oleh otoritas Belarusia untuk membungkam jurnalis independen yang meliput pelanggaran penegakan hukum,” kata Direktur Program CPJ Carlos Martínez de la Serna.

“Pihak berwenang tidak boleh menentang banding Hardzievich dan harus segera membebaskan dia dan jurnalis lain yang ditahan secara tidak adil di balik jeruji besi,” tambahnya.

Sejak dimulainya protes nasional pada Agustus 2020 setelah pemilihan kembali Lukashenko yang disengketakan, Hardzievich dan Pershy Region telah sering melaporkan protes lokal dan contoh kekerasan polisi di Brest, menurut ulasan CPJ tentang outlet tersebut.

Penuntut umum menuduh bahwa Hardzievich menyebarkan komentar ke grup obrolan berita lokal di aplikasi Viber, dan bahwa pada 12 Agustus 2020, ia memposting pesan yang dengan sengaja menghina dalam obrolan tentang dua petugas polisi yang diduga terlibat dalam penangkapan pemrotes, menurut majikannya.

Jaksa juga menuduh bahwa dia memposting pesan fitnah lain tentang salah satu petugas itu dalam obrolan, dan bahwa pada 5 September dia memposting ulang ke grup obrolan yang sama sebuah posting Facebook oleh seorang blogger Belarusia yang menggambarkan Lukashenko sebagai "tikus," menurut liputan Pershy Region .

CPJ tidak dapat meninjau pesan tersebut, karena grup obrolan itu telah dihapus; Daylid mengkonfirmasi kepada CPJ bahwa Hardzievich mendirikan dan menjabat sebagai administrator grup. Dia menambahkan bahwa Hardzievich sering meliput dugaan pelanggaran oleh polisi setempat, dan mengatakan Hardzievich yakin tuduhan itu adalah pembalasan atas liputan tersebut.

Hardzievich adalah koresponden Pershy Region untuk kota Drahichyn tetapi sering meliput cerita di bagian lain Brest, kata Daylid.

Pengacara dari jurnalis itu berpendapat bahwa jaksa tidak membuktikan bahwa Hardzievich sendiri yang membuat komentar dan bahwa grup obrolan, yang jejaknya dapat membuktikan bahwa Hardzievich tidak bersalah, telah dihapus dengan tidak semestinya sebelum dapat diperiksa, menurut Pershy Region.

Polisi menangkap Hardzievich atas tuduhan menghina Lukashenko pada 22 Desember 2020, menahannya di bawah tahanan rumah dari 25 Desember hingga 22 April, dan kemudian membebaskannya dengan larangan bepergian sambil menunggu persidangan, menurut liputan Pershy Region dan Daylid.

Pada 2 Agustus, pengadilan menghukum Hardzievich berdasarkan Pasal 368, Bagian 1, kita pidana Belarusia (menghina presiden di depan umum), Pasal 369 (menghina perwakilan negara), dan Pasal 188 (fitnah), menurut Pershy Region. Sekitar dua bulan masa tahanan rumah Hardzievich akan dihitung sebagai waktu yang dijalani untuk hukuman 18 bulannya, kata Daylid.

Dalam sebuah wawancara video sebelum hukuman, Hardzievich telah menyatakan bahwa mengharapkan pengadilan untuk tidak menyetujui permintaan jaksa sama dengan “mengharapkan keajaiban.”

Pada bulan-bulan menjelang penangkapan Hardzievich, Pershy Region mendokumentasikan serangkaian pelecehan resmi terhadapnya, termasuk kasus pencemaran nama baik sebelumnya di mana polisi menuduh jurnalis itu “melawan otoritas saat ini.”

Bulan lalu, polisi menggerebek rumah-rumah karyawan Pershy Region dan kantor redaksi yang berbagi dengan publikasi segrup Hantsavitsky Chas sebagai bagian dari gelombang penggerebekan terhadap outlet media independen, seperti yang didokumentasikan CPJ saat itu.

CPJ mengirim email ke Kementerian Dalam Negeri Belarusia dan kantor polisi distrik Drahichyn untuk memberikan komentar, tetapi tidak menerima balasan apa pun.

Secara terpisah, pada 9 Agustus, Mahkamah Agung Belarusia memerintahkan pembubaran kantor Belarusia dari organisasi kebebasan berbicara internasional PEN, menurut laporan.

Pihak berwenang Belarusia harus segera membebaskan jurnalis Syarhey Hardzievich dan berhenti memenjarakan wartawan independen sebagai pembalasan atas pekerjaan mereka, kata CPJ.

Berita Lainnya