sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Langkah besar rintisan "slow journalism" selama pandemi

Tortoise ditayangkan pada tahun 2019, berusaha menawarkan obat untuk kelelahan berita.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Rabu, 01 Sep 2021 14:45 WIB
 Langkah besar rintisan

Anda akan berpikir bahwa pandemi global akan berakibat fatal bagi bisnis media baru. Namun selama 18 bulan terakhir, startup 'slow jurnalism' Tortoise telah menciptakan komunitas keanggotaan lebih dari 110.000 dan jangkauan sosial bulanan 12 juta. Pertumbuhan ini sebagian besar didorong penyebaran dari mulut ke mulut — setengah dari anggota baru mereka berasal dari referensi anggota.

Tortoise ditayangkan pada tahun 2019, berusaha menawarkan obat untuk kelelahan berita dengan memberi orang tempat untuk pergi ketika mereka merasa kewalahan oleh siklus berita tanpa henti.

Mengingat rasa ketidakpastian dan isolasi yang dipicu oleh pandemi, direktur komunikasi Tortoise Tessa Murray mengatakan tidak mengherankan bahwa pembaca beralih ke jurnalisme pelan (slow journalism).

"Orang-orang ingin menjadi bagian dari percakapan; mereka ingin memahami berbagai hal dengan lebih baik," tambahnya.

Laporan Reuters Institute Digital News Report menemukan bahwa kekhawatiran seputar penyebaran informasi yang salah oleh politisi dan media sosial membuat banyak orang tidak yakin tentang publikasi berita apa yang dapat mereka percayai.

Sebaliknya, jurnalisme pelan menghindari penambahan massa informasi yang sudah ada. Sebaliknya, ia mempertimbangkan kekuatan apa yang mendorong agenda berita.

"Email Tortoise Daily Sensemaker telah sangat populer karena telah memotong kebisingan itu untuk memberikan pemahaman langsung tentang beberapa hal yang penting setiap hari," kata Murray.

Pandemi juga memicu hilangnya agensi secara kolektif. Dengan pelbagai negara yang terkunci, dan sekitar 11 juta orang cuti, banyak yang merasa tidak berdaya tentang situasi mereka. Dalam konteks inilah model jurnalisme pelan Tortoise benar-benar menonjol dengan mengundang semua anggotanya untuk "duduk di sekeliling meja".

Sponsored

Inti dari model bisnis Tortoise adalah sesi 'Think In' mereka. Mereka membuat forum "ruang berita terbuka" di mana anggota Tortoise dapat berbagi ide dan pendapat mereka dengan tim editorial. Meliputi topik lokal dan global, Think In memberdayakan pembaca untuk memengaruhi cara Tortoise melaporkan cerita, serta arah masa depan perusahaan. Misalnya, Think In baru-baru ini berjudul 'Bagaimana Tortoise bisa menjadi lebih lokal?', mengundang anggota untuk mengkritik gagasan membuat hub Tortoise lokal baru di Timur Laut Inggris.

Tahun lalu, lebih dari 120.000 orang menghadiri Think In digital, membuktikan nilai yang diberikan pembaca untuk dapat menyumbangkan pandangan mereka ke agenda berita. Tetapi Murray mengatakan bahwa diskusi ini saling menguntungkan.

"Ini adalah proses yang terus berulang-ulang," katanya. "Think In adalah cara kami mengumpulkan informasi penting yang membentuk apa yang kami lakukan."

Dengan mengundang anggotanya ke dalam percakapan, Think In memungkinkan Tortoise untuk belajar dari banyak sudut pandang, memastikan jurnalisme mereka benar-benar inklusif.

Selama pandemi, pendekatan yang berpusat pada anggota Tortoise menawarkan akses ke komunitas ketika banyak orang tidak memilikinya.

"Tortoise menyediakan tempat di mana anggota dapat mengemukakan ide dan kekhawatiran, mereka dapat didengarkan, dan mereka dapat menjadi bagian dari percakapan yang aktif." (ijnet)

Berita Lainnya