close icon
Scroll ke atas untuk melanjutkan
 Polisi menyerang sembilan jurnalis di Dhaka setelah pecah bentrokan. Foto The Daily Star-Palash Khan
icon caption
Polisi menyerang sembilan jurnalis di Dhaka setelah pecah bentrokan. Foto The Daily Star-Palash Khan
Media
Jumat, 31 Maret 2023 10:21

Polisi menyerang 9 jurnalis Bangladesh yang meliput pemilihan Asosiasi Pengacara Mahkamah Agung

CPJ meminta pihak berwenang Bangladesh harus melakukan penyelidikan menyeluruh.
swipe

Polisi menyerang sedikitnya sembilan jurnalis di gedung pengadilan di ibu kota Dhaka pada 15 Maret. Menyusul bentrokan yang pecah antara pengacara pendukung partai Liga Awami yang berkuasa dan oposisi Partai Nasionalis Bangladesh. Polisi menyerang kerumunan sambil mengayunkan tongkat pemukul, menurut ke beberapa laporan berita dan lima jurnalis tersebut, yang berbicara dengan Committee to Protect Journalists Unsubscribe (CPJ).

Wakil komisaris divisi Ramna kepolisian Dhaka mengatakan kepada situs web berita Bdnews24.com pada 15 Maret bahwa "jurnalis terjebak dalam kekacauan" ketika petugas berusaha untuk membubarkan kerusuhan, dan polisi sedang menyelidiki serangan tersebut.

Pada 16 Maret, pejabat polisi Dhaka menyatakan penyesalan atas insiden tersebut dalam pertemuan dengan wartawan lokal, tetapi pada Rabu (29/3), belum meminta pertanggungjawaban petugas yang terlibat dalam serangan itu, kata wartawan kepada CPJ.

“Permintaan maaf baru-baru ini oleh polisi Dhaka atas serangan petugas terhadap setidaknya sembilan jurnalis Bangladesh disambut baik, tetapi tanggapannya tidak memadai,” kata Carlos Martinez de la Serna, direktur program CPJ. “Otoritas Bangladesh harus meminta pertanggungjawaban petugas yang menyerang jurnalis, mengembalikan peralatan apa pun yang disita dari reporter, dan memastikan bahwa polisi dilatih secara menyeluruh sehingga mereka dapat membantu, bukannya membahayakan, awak pers yang meliput acara yang layak diberitakan.”

Dua petugas dari Divisi Manajemen Ketertiban Umum kepolisian menampar Zabed Akhter, seorang reporter senior untuk penyiar swasta ATN News, mendorongnya ke tanah, dan menendangnya saat dia berulang kali mengidentifikasi dirinya sebagai seorang jurnalis dan memberi tahu mereka bahwa dia menderita kondisi saraf, Akhter memberi tahu CPJ melalui telepon.

Polisi juga mendorong Jannatul Ferdous Tanvi, seorang reporter senior untuk penyiar televisi swasta Independent, ketika dia mencoba membantunya, kata Akhter.

Belakangan pada hari itu, Akhter menerima perawatan medis untuk luka dalam di pinggang dan punggungnya di rumah sakit, di mana kedua petugas itu meminta maaf kepada jurnalis tersebut, kata Akhter, menambahkan bahwa petugas bersangkutan belum dimintai pertanggungjawaban atas insiden dimaksud hingga 29 Maret.

Sebanyak 10 hingga 15 petugas menendang dan menggunakan tongkat bambu untuk memukul Md. Humaun Kabir, seorang operator kamera senior untuk penyiar swasta ATN Bangla yang sedang merekam kerusuhan, menjatuhkannya ke tanah, kata Kabir kepada CPJ melalui telepon. Petugas terus menamparnya saat dia melarikan diri, menurut video kejadian yang ditinjau oleh CPJ. Kabir mengalami cedera kepala sehingga dia minum obat penghilang rasa sakit.

Lima atau enam petugas memukuli Maruf Hasan, seorang reporter surat kabar swasta Manab Zamin, di kepala dan punggungnya saat dia mengidentifikasi dirinya sebagai seorang jurnalis, katanya kepada CPJ melalui aplikasi pengiriman pesan. Petugas juga menghinanya dengan kata-kata kasar dan menyita mikrofonnya, yang belum dikembalikan hingga 29 Maret, kata Hasan.

Dia memberi tahu CPJ bahwa dia menderita luka yang menyakitkan di area yang dipukuli.

Sekitar lima petugas polisi juga memukuli Mohammad Fazlul Haque, reporter senior untuk situs berita milik swasta Jago News, menurut Haque, yang mengatakan kepada CPJ melalui aplikasi perpesanan bahwa dia telah dipukuli tetapi kemudian tidak menanggapi pertanyaan tambahan untuk mencari perincian.

Menurut laporan berita tersebut dan wartawan yang berbicara dengan CPJ, polisi juga menyerang Nur Mohammad, reporter surat kabar swasta Ajker Patrika; Ibrahim Hossain, operator kamera untuk penyiar swasta Boishakhi Television; Kabir Hossain, reporter surat kabar swasta Kalbela; dan Mehedi Hassan Dalim, seorang reporter untuk situs berita swasta The Dhaka Post.

CPJ menghubungi jurnalis tersebut melalui aplikasi perpesanan untuk mencari perincian tambahan tetapi tidak menerima balasan apa pun.

Suvra Kanti Das, jurnalis foto senior untuk surat kabar swasta Prothom Alo, mengatakan kepada CPJ melalui telepon bahwa dia juga meliput pemilu ketika seorang petugas mencengkeram bajunya, meminta untuk melihat kartu persnya, menghinanya dengan bahasa vulgar, dan memerintahkannya untuk meninggalkan tempat itu, dan dia melakukannya.

Panggilan dan pesan CPJ ke Roy Niyati, juru bicara Kepolisian Metropolitan Dhaka, tidak mendapat balasan.

CPJ meminta pihak berwenang Bangladesh harus melakukan penyelidikan menyeluruh dan tidak memihak terhadap serangan polisi terhadap sembilan jurnalis dan meminta pertanggungjawaban para pelaku, Rabu.

Artikel ini ditulis oleh :

img
Arpan Rachman
Reporter
img
Fitra Iskandar
Editor
Bagikan :
×
cari
bagikan