sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Thailand akan mendeportasi wartawan CNN yang memfilmkan lokasi pembantaian pengasuhan anak tanpa izin

Belakangan diketahui bahwa baik Coren dan Hodge memasuki Thailand dengan visa turis dan tidak berhak bekerja di sana.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Jumat, 14 Okt 2022 19:53 WIB
Thailand akan mendeportasi wartawan CNN yang memfilmkan lokasi pembantaian pengasuhan anak tanpa izin

Thailand akan mendeportasi dua jurnalis CNN yang melaporkan tanpa izin dari dalam fasilitas penitipan anak, di mana setidaknya 38 orang, termasuk 22 anak-anak, dibantai Kamis pekan lalu, media lokal melaporkan pada Senin (10/10).

CNN mendapat kecaman setelah reporter Australia Anna Coren dan juru kamera Inggris Daniel Hodge memfilmkan rekaman pada hari Jumat - yang sejak itu dihapus - dari lantai bernoda darah di dalam pusat penitipan anak. Mereka dituduh memanjat garis polisi untuk mendapatkan rekaman mereka.

Mengutip sumber migrasi Thailand, media Thaipbsworld melaporkan bahwa para jurnalis memasuki negara itu dengan visa turis yang tidak mengizinkan mereka untuk bekerja.

Sumber menambahkan bahwa kedua wartawan tidak akan masuk daftar hitam dan mereka dapat kembali bekerja di Thailand, asalkan mereka mendapatkan visa yang sesuai, menurut laporan media tersebut.

Sebelumnya, CNN meminta maaf karena meliput tanpa izin dari dalam fasilitas penitipan anak Thailand.

“Saya ingin menyampaikan permintaan maaf yang sedalam-dalamnya kepada rakyat Thailand, terutama keluarga para korban tragedi ini. Kami sangat menyesal jika kami telah membuat Anda lebih sakit dan menderita, itu tidak pernah menjadi niat kami,” kata Anna Coren, 47 tahun, salah satu jurnalis, menurut situs berita Thaiger.

Hodge, mengambil bagiannya, berkata: "Saya ingin meminta maaf kepada orang-orang Thailand atas kesedihan ekstra yang kami sebabkan dalam waktu yang sangat traumatis ini."

Dalam sebuah pernyataan, Mike McCarthy, wakil presiden CNN, berpendapat bahwa para jurnalis tidak bermaksud melanggar aturan apa pun.

"Kami sangat menyesalkan segala kesusahan atau pelanggaran yang mungkin ditimbulkan oleh liputan kami, dan atas ketidaknyamanan yang dialami polisi pada saat yang menyedihkan bagi negara ini," katanya.

Rekaman itu menuai kritik dari Asosiasi Jurnalis Thailand dan Klub Koresponden Asing Thailand (FCCT), yang merilis sebuah pernyataan yang mengatakan bahwa mereka "kecewa" pada rekaman CNN, yang mereka sebut "tidak profesional dan pelanggaran serius terhadap etika jurnalistik dalam peliputan kejahatan.”

Belakangan diketahui bahwa baik Coren dan Hodge memasuki Thailand dengan visa turis dan tidak berhak bekerja di sana.

Pada 6 Oktober, Panya Kamlarb, seorang mantan polisi berusia 34 tahun, melakukan serangan bersenjata dan pisau di sebuah pusat penitipan anak, menewaskan 38 orang, termasuk 22 anak-anak, di provinsi timur laut Nong Bua Lam Phu.

Dari 10 negara Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), Thailand memiliki jumlah senjata tertinggi yang dimiliki perorangan, dengan lebih dari 10,3 juta senjata tercatat pada tahun 2017, menurut data dari Small Arms Survei.

Berita Lainnya
×
tekid