sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kebakaran lahan di Kabupaten Dairi masih sulit dikendalikan

BPBD Kabupaten Dairi bersama instansi terkait, terus berupaya melakukan pemadaman dan pendataan.

Hermansah
Hermansah Sabtu, 17 Jun 2023 08:50 WIB
Kebakaran lahan di Kabupaten Dairi masih sulit dikendalikan

Kebakaran lahan terjadi di Desa Paropo, Kecamatan Silahi Sabungan, Kabupaten Dairi, Provinsi Sumatera Utara, Jumat (16/6) pukul 16.22 WIB. Berdasarkan laporan Kepala Bidang Rehabilitasi dan Rekonstruksi Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Dairi, Provet, api sulit dikendalikan karena pada saat terjadi kebakaran lahan bersamaan dengan musim angin kencang, sehingga api berpotensi dapat merembet ke segala arah.

“Saat ini musim angin kencang di seputaran Kecamatan Silahi Sabungan sehingga api susah dikendalikan,” ujar Provet melalui keterangan tertulis, Sabtu (17/6).

Lebih lanjut, Provet mengatakan, sudah ada tim gabungan dari BPBD Kabupaten Dairi, Mangala Agni, Babinsa, Bhabinkamtibmas, Kepala Desa Paropo beserta perangkat desa untuk berkoordinasi, kaji cepat, bersiaga dan berupaya melakukan tindakan pemadaman.

“BPBD Kabupaten Dairi bersama instansi terkait, melakukan pemadaman dan pendataan,” kata Provet.

Di samping itu, tim gabungan juga berjaga sekitar lokasi yang berada di dekat dengan permukiman penduduk. Hal itu dilakukan guna mengantisipasi agar api tidak membesar dan merembet ke permukiman warga. Tim juga mengerahkan satu mobil pemadam kebakaran guna berjaga-jaga.

“Kami bersama instansi terkait juga menunggu di sekitaran permukiman guna menjaga agar kebakaran tidak memasuki permukiman warga ,” jelas Provet.

Sementara itu berdasarkan laporan visual, api yang membakar lahan terlihat memanjang di lereng bukit perbatasan antara hutan dan permukiman warga. Api juga mengeluarkan asap berwarna putih-kelabu yang membumbung ke angkasa.

Hingga saat ini tim masih menyelidiki dan belum mengetahui penyebab pasti terjadinya kebakaran lahan tersebut. Luas lahan yang terbakar juga masih dalam pendataan lebih lanjut.

Sponsored

Waspada dampak El-Nino

Musim kemarau yang sebagian besar sudah dirasakan di beberapa wilayah Indonesia menurut Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG), akan berlangsung lebih panjang dari tahun sebelumnya. Hal itu dipicu oleh adanya fenomena El-Nino.

Demi mengantisipasi terjadinya dampak dari El-Nino yang dapat memicu kebakaran hutan dan lahan serta kekeringan, maka Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Suharyanto, telah menyerukan beberapa hal sebagai antisipasi dan penanganannya kepada seluruh BPBD dan lintas instansi terkait di Tanah Air.

Adapun arahan Kepala BNPB yang pertama adalah agar seluruh unsur pemerintah daerah terkait penanganan karhutla melakukan apel kesiapsiagaan dan patroli secara rutin serta membentuk satgas khusus. Kepala BNPB mengatakan bahwa bencana karhutla menjadi atensi langsung Presiden Joko Widodo, oleh sebab itu dalam penanganannya agar tidak lengah.

Berikutnya Kepala BNPB juga mendorong agar satgas penanganan karhutla terus memantau perkembangan cuaca, titik-titik hot spot, tinggi muka air gambut dan faktor lain yang dapat memicu terjadinya karhutla. Peringatan dini terkait beberapa faktor tersebut dapat dipantau melalui BMKG, BRIN, KLHK dan BRGM.

Lebih lanjut, Kepala BNPB juga meminta agar seluruh kebutuhan terkait penanganan karhutla dapat diidentifikasi, mulai dari kesiapan personel, ketersediaan peralatan, logistik untuk pemadaman darat maupun udara. Apabila perlu, segala kebutuhan tersebut dapat diusulkan kepada pemerintah pusat.

Selanjutnya, Kepala BNPB juga mengajak seluruh pihak yang termasuk dalam unsur Pentaheliks dapat bersinergi secara efektif dan efisien dalam penanganan karhutla. Dalam hal ini, penanganan bencana seperti karhutla menjadi tanggung jawab bersama.

Kemudian yang terakhir, Kepala BNPB meminta kepada unsur TNI dan Polri agar dapat melakukan penegakan hukum dan keamanan, khususnya bagi pelaku pembakaran hutan dan lahan atau pembalakan liar dan sejenisnya.
 

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid