sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Ketika Joko Widodo dikenang sebagai pendamai HMI dan GMNI

Joko Widodo mampu mendamaikan dan menenangkan sebagian rekan-rekannya yang tergabung dalam kelompok HMI dan GMNI.

Manda Firmansyah
Manda Firmansyah Selasa, 09 Apr 2019 02:35 WIB
Ketika Joko Widodo dikenang sebagai pendamai HMI dan GMNI
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 275213
Dirawat 61813
Meninggal 10386
Sembuh 203014

Ketika persaingan politik mahasiswa antara kelompok Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) dan Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI) di Universitas Gadjah Mada memanas, Joko Widodo yang datang ketika itu justru cenderung bisa diterima kedua kubu.

Hal tersebut diungkapkan oleh Erwansyah, salah seorang rekan Jokowi yang berasal dari pendaki Mapala Silvagama. Dia mengatakan, Joko Widodo mampu mendamaikan dan menenangkan sebagian rekan-rekannya yang tergabung dalam kelompok HMI dan GMNI.

Oleh karena itu, Erwansyah menganggap ekspedisi Gunung Kerinci bersama Joko Widodo bukanlah sekadar pendakian yang merangkap penelitian saja. Melainkan juga kegiatan yang menetralisir ketegangan di antara rekan-rekannya yang tengah bersaing memperebutkan jabatan politis organisasi kampus. 

"Sebenarnya banyak hal yang bisa dipetik dari ekspedisi Gunung Kerinci ini selain pendakian dan penelitian. Yang tidak kalah pentingnya, rombongan ekspedisi ini berasal dari gabungan merah (GMNI) dan hijau (HMI)," ujar Erwansyah yang turut menjadi salah satu narasumber dalam acara Lauching buku berjudul Jokowi Travelling Story:  Kerinci 1983 di Pulau Dua Resto, Jakarta Pusat, Senin (8/4).

Erwansyah menjelaskan, situasi politik di Kampus Universitas Gadjah Mada kala itu kental dengan perebutan pengaruh antara organisasi HMI dan GMNI. Menurut Erwansyah, HMI dan GMNI berebut mahasiswa angkatan 80-an untuk dijadikan kadernya. Karena perebutan itulah, kata Erwansyah, terjadi rawan konflik dan rentan perpecahan. 

“Angkatan 80 itu menjadi rebutan bagi hijau dan merah, tapi kami berpikiran bahwa ngapain kita satu angkatan dipecah-pecah," kata Erwansyah.

Erwansyah menuturkan, bahwa Mapala Silvagama dan anggotanya yang tidak tergabung di HMI maupun GMNI seperti Joko Widodo merapatkan barisan untuk menentang pengkotak-kotakan berdasarkan organisasi mahasiswa yang diikutinya. 

"Supaya tidak terkotak-kotak. Silvagama ini menggabungkan kita dengan satu tujuan," kata Erwansyah.

Sponsored

Selain penengah dan penenang terkait perkara politik kampus, Joko Widodo turut dikenang sebagai seorang yang solutif dan pencinta kebersihan. Penulis buku Jokowi Travelling Story: Kerinci 1983, Rifqi Hasibuan, mengisahkan pernah suatu ketika rombongan pendaki Gunung Kerinci panik karena kehabisan uang untuk pulang ke Yogyakarta. 

“Namun, Jokowi lah yang waktu itu tenang menawarkan solusi pada teman-temannya," ujar Rifqi.

Sementara terkait kebersihan, kata Rifqi, rekan pendaki dari Mapala Silvagama bernama Bambang Supriambodo, pernah diingatkan Joko Widodo untuk menjaga kebersihan saat hendak membuang sampah bungkus mi instan. Juga rekan Jokowi lainnya, Jambrung Sasano, juga pernah diingatkan terkait menjaga kebersihan. 

"Jambrung Sasano pernah ditegur Jokowi saat buang air kecil di gunung tanpa membasuhnya. Jokowi menasehati Jambrung, bahwa menurut aturan agama, kalau tidak ada air tetap harus dibersihkan dengan batu atau daun," kata Rifqi. 

Berita Lainnya
×
img