sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Rencana Pemprov DKI bongkar rumah pinggir sungai mendapatkan dukungan

Masyarakat yang rumahnya di pinggir sungai, diharap tak keberatan direlokasi dan mau dipindahkan ke rusun.

Ardiansyah Fadli
Ardiansyah Fadli Kamis, 22 Okt 2020 10:57 WIB
Rencana Pemprov DKI bongkar rumah pinggir sungai mendapatkan dukungan
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 563.680
Dirawat 80.023
Meninggal 17.479
Sembuh 466.178

DPRD DKI Jakarta menyambut baik langkah Pemprov yang berencana membongkar rumah-rumah di bantaran sungai dalam upaya penanggulangan banjir di ibu kota.

Pasalnya tempat tinggal atau pemukiman yang ada di pinggir sungai dapat membahayakan warga, lantaran rentan sekali longsor dan terendam banjir dari luapan kali.

"Salah satu upaya penanggulangan banjir ya adalah dengan melakukan normalisasi sungai atau kali. Mau tidak mau, harus pelebaran," kata Anggota Komisi D DPRD DKI Jakarta Judistira Hermawan saat dikonfirmasi, Kamis (22/10).

Sekretaris Fraksi Partai Golkar DPRD DKI ini pun meminta pengertian kepada masyarakat yang rumahnya di pinggir sungai, agar tak keberatan direlokasi dan mau dipindahkan ke rusun milik Pemda DKI. 

"Untuk itu kami mohon pengertian dari warga masyarakat yang mungkin perlu direlokasi. Ada program Pemprov DKI Jakarta, yaitu dengan pindah ke rumah susun yang banyak dibangun di DKI Jakarta ini," jelasnya.

Judistira menyebut keputusan tersebut harus bisa segera dijalankan sebagai salah satu upaya penanggulangan banjir. Bila pemprov terus mengulur-ngulur pembongkaran itu, masalah banjir tak akan rampung. 

"Mudah-mudahan dalam dua tahun beliau memimpin ini, bisa banyak yang dikerjakan dan fokus terhadap penanggulangan banjir. Dan perlu diingat normalisasi sungai itu hanya salah satu upaya. Perbaikan drainase kota dan pemukiman saya rasa juga penting untuk diperbaiki," tutur dia.

Seperti diketahui, Wakil Gubernur (Wagub) DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengatakan, Pemprov DKI akan membongkar sejumlah rumah yang berdiri di bantaran sungai. Ia menduga rumah-rumah tersebut pangkal dari banjir Jakarta saat musim hujan.

Sponsored

Langkah itu diambil Riza karena Pemprov DKI tak ingin terulang lagi peristiwa banjir dan longsor di Jalan Damai RT4/RW2, Kelurahan Ciganjur, Jagakarsa, Jakarta Selatan, pada Sabtu (10/10) lalu.

Kejadian itu menyebabkan empat rumah tertimpa bangunan perumahan Melati Residence, satu warga meninggal dunia dan dua orang luka-luka. Mirisnya satu korban yang meninggal dunia ialah ibu hamil. Selain itu, peristiwa itu juga menyebabkan 300 rumah terendam banjir. 

Geliat staycation pengusir penat

Geliat staycation pengusir penat

Jumat, 04 Des 2020 16:55 WIB
Kasak-kusuk posisi staf khusus menteri

Kasak-kusuk posisi staf khusus menteri

Kamis, 03 Des 2020 16:21 WIB
Berita Lainnya