sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

BPOM diingatkan jangan ikut campur urusan teknis dagang rokok

Kewenangan BPOM mencakup uji kelayakan produk, kandungan nikotin dan tar, bukan penjualan.

Marselinus Gual
Marselinus Gual Senin, 18 Apr 2022 13:39 WIB
BPOM diingatkan jangan ikut campur urusan teknis dagang rokok

Komunitas Kretek menentang sikap Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) yang mendorong pembentukan regulasi untuk melarang penjualan rokok secara batangan atau ketengan. Menurut Komunitas Kretek,  BPOM bertindak di luar kewenangan yang diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 109 Tahun 2012 tentang Pengamanan Bahan Yang Mengandung Zat Adiktif Berupa Produk Tembakau Bagi Kesehatan.

"Sikap BPOM dalam mendorong dibuatnya aturan tentang larangan menjual rokok secara batangan ketengan telah menyalahi regulasi yang berlaku," ujar Ketua Komunitas Kretek, Jibal Windiaz dalam keterangannya, Senin (18/4).

Menurut Jibal, rokok sebagai produk legal, telah diatur secara ketat melalui regulasi PP 109/2012. Regulasi tersebut sudah memadai dalam mengatur tata niaga produk tembakau.

Sejatinya, kata dia, kewenangan BPOM mencakup uji kelayakan produk, kandungan nikotin dan tar, pengawasan atas pencantuman informasi produk dan peringatan kesehatan.

"BPOM tak bisa mencampuri urusan penjualan rokok. Menjual rokok secara ketengan hanya perkara teknis dagang," katanya.

Dia menegaskan, rokok adalah produk yang peredarannya telah diatur dan dijamin UU Nomor 39 Tahun 2007 tentang Cukai. Berdasar jaminan hukum tersebut, kata Jibal, menjual rokok secara eceran bukan teknis dagang yang ilegal.

"Untuk itu, Komunitas Kretek menentang upaya BPOM mendorong aturan tentang larangan menjual rokok ketengan, karena hal itu bertentangan dengan asas yang mengikat dan berimplikasi pada perbuatan melawan hukum," ungkap Jibal.

Wacana melarang menjual rokok secara ketengan dikemukakan Deputi Bidang Pengawasan Obat, Narkotika, Psikotropika, Prekursor dan Zat Adiktif BPOM Mayagustina Andarini. Menurutnya, pelarangan menjual ketengan bisa menekan jumlah konsumen rokok di Indonesia.

Sponsored

Menurut Mayagustina, simplifikasi tarif cukai pun bisa membantu mengurangi konsumsi rokok selain dilarangnya penjualan batangan.

Di sisi lain, dia menekankan, pemantauan pembelian rokok bakal lebih sulit di warung-warung kecil daerah maupun kota. Akan tetapi, menurutnya tidak masalah memulai wacana pelarangan membeli rokok batangan dengan melibatkan pemantauan dari banyak pihak.

Maya meyakini, jika pemerintah berani mengambil langkah tegas dengan memberikan sanksi, seluruh masyarakat akan mulai disiplin mematuhi peraturan yang ada. Kebijakan ini diupayakan untuk menciptakan lingkungan yang lebih sehat, mencegah bahaya rokok.


 

Berita Lainnya

, : WIB

, : WIB

, : WIB

Review Huawei Band 7, lebih tipis lebih ringan

Minggu, 14 Agst 2022 15:26 WIB
×
tekid