sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Tak berpengaruh Prabowo ikut "blow up" vaksinasi Covid-19

Kampanye program vaksin Covid-19 tak cukup elite politik saja

Fathor Rasi
Fathor Rasi Selasa, 23 Feb 2021 11:09 WIB
Tak berpengaruh Prabowo ikut
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 1.341.314
Dirawat 153.074
Meninggal 36.325
Sembuh 1.151.915

Pelibatan Prabowo Subianto untuk mem-blow up program vaksinasi Covid-19 pemerintah dinilai tak akan berpengaruh atas suksesnya program tersebut. Hal itu disampaikan Direktur Eksekutif Parameter Politik Indonesia (PPI), Adi Prayitno.

"Mesti ubah polanya mulai dari tokoh setempat yang berpengaruh sebagai jaminan vaksin aman. Vaksin ini selain soal keyakinan aman tidaknya, juga terkait dengan residu pilpres. Namun, pendekatannya jangan lagi elite, tapi tokoh lokal," ujar Adi dihubungi Alinea, Selasa (23/11).

Sebelumnya, Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia Burhanudin Muhtadi menyarankan agar pihak yang mem-blow up dalam program vaksinasi bukan saja Presiden Joko Widodo, melainkan juga rival politiknya pada di Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019, Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno.

Menurut Dosen FISIP UIN Jakarta ini, rakyat saat ini mulai belum sepenuhnya memikirkan program vaksinasi Covid-19 lantaran efeknya belum terlihat. Sehingga, blow up vaksin yang dilakukan elite tertentu itu tak bakal berpengaruh apapun.

"Rakyat punya preferensi sendiri soal vaksin. Secara politik Jokowi, Prabowo, Anies, Andi mungkin banyak follower-nya, tapi soal vaksin bentar dulu. Follower-nya itu punya argumen berbeda," bebernya.

Agar program vaksinasi diterima publik dengan baik, jelas Adi, maka polanya mesti diubah, yakni jangan dari elite saja, tapi mulai dari tokoh setempat berpengaruh.

"Pemuka agama, tokoh adat, ketua pemuda karang taruna, dan lainnya," pungkasnya.

Sebelumnya, Minggu (21/2), Indikator Politik Indonesia merilis hasil survei tentang vaksinasi Covid-19. Disebutkan, dari 44,4% basis pendukung Prabowo-Sandi, sebanyak 48,1% tidak bersedia menerima vaksinasi.

Sponsored

Angka tersebut berbeda dibanding dengan mereka yang mendukung Jokowi-Ma'ruf pada Pilpres 2019, yakni dari 55,5%, sebanyak 59,6 %  pendukun Jokowi bersedia divaksin. Sedangkan 36,1% sisanya yang menyatakan tidak bersedia disuntik vaksin. 

Survei itu dilakukan via telepon terhadap 1.200 responden secara acak pada rentang 1 hingga 3 Februari 2021, dengan margin of error sekitar 2,9% dan tingkat kepercayaan 95%.

Berita Lainnya

1 tahun penanganan Covid-19: Masih banyak PR

Selasa, 02 Mar 2021 07:11 WIB

1 tahun penanganan Covid-19: Masih banyak PR

Selasa, 02 Mar 2021 07:17 WIB

Perpres 10/2021 Batasi Peredaran Miras Ilegal

Selasa, 02 Mar 2021 13:00 WIB