sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Pusat-daerah dinilai kurang koordinasi soal bansos

 Melesetnya penyaluran bansos karena ketidakcocokan data pusat dengan daerah.

Andi Adam Faturahman
Andi Adam Faturahman Selasa, 19 Jan 2021 17:19 WIB
Pusat-daerah dinilai kurang koordinasi soal bansos
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 1.341.314
Dirawat 153.074
Meninggal 36.325
Sembuh 1.151.915

Penyaluran bantuan sosial (bansos) dinilai masih jadi persoalan pelik lantaran kerap salah sasaran. Melesetnya penyaluran bansos terjadi akibat dari ketidakcocokan data pemerintah pusat dengan pemerintah daerah.

Wakil Ketua Komisi VIII Dewan Perwakilan Rakyar (DPR-RI), Ace Hasan Syadzili menjelaskan, persoalan salah sasaran penerima menjadi pelik karena adanya kesalahan pengimputan hingga pemutakhiran data yang ada.

Beberapa pemerintah daerah, ungkap politikus Golkar itu, mengaku tidak dilibatkan dalam penginputan dan pemutakhiran data. Ada juga pemerintah daerah yang tidak aktif dalam melakukan pendataan dengan berbagai alasan, seperti kekurangan anggaran untuk melakukan pemutakhiran data hingga situasi yang menyebabkan sulitnya mendapatkan akses.

“Komisi VIII sendiri telah membuat panitia kerja (panja) yang membahas tentang verivikasi dan validasi data penerima bantuan. Ini penting untuk memastikan bahwa sistem di dalam proses pemutakhiran data penerima bansos harus tepat sasaran, dan tepat guna. Ketepatan sasaran ini pasti akan mempengaruhi juga terhadap keberhasilan dan upaya kita untuk membantu masyarakat dalam menciptakan kesejahteraan bagi mereka,” papar Ace di Jakarta, Selasa, (19/1).

Untuk itu, sambung Ace, diperlukan jalur koordinasi yang baik antara pemerintah pusat dengan pemerintah daerah, sehingga ketepatan data penerima bansos menjadi terukur dan tepat sasaran penerima.

“Jadi memang kuncinya adalah koordinasi antara pemerintah pusat dengan Pemerintah daerah,” sambung dia.

Ace menambahkan, persoalan yang harus diatasi selanjutnya adalah penggunaan bansos. Tidak bisa dipungkiri, masih banyak masyarakat atau penerima yang menggunakan dana bansos untuk kebutuhan lain, seperti membeli rokok atau kebutuhan lain yang tidak dianjurkan.

“Perlu ada edukasi kepada masyarakat, jangan sampai ada misalnya masyarakat yang menggunakan uang bansos untuk kepentingan yang tidak mendasar. Jangan sampai seperti itu, karena pemanfaatan dari bansos itu memang seharusnya digunakan untuk kepentingan pemenuhan kebutuhan dasar,” pungkasnya.

Sponsored
Berita Lainnya