sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

INPP mengaku diuntungkan dengan semakin tingginya tren wisata

Peningkatan populasi di Indonesia akan menambah permintaan untuk pembangunan tempat tinggal (hunian).

Hermansah
Hermansah Jumat, 28 Jul 2023 14:21 WIB
INPP mengaku diuntungkan dengan semakin tingginya tren wisata

PT Indonesian Paradise Property Tbk. (INPP), emiten pengembang properti gaya hidup ikonik, sangat diuntungkan oleh meningkatnya angka pariwisata dan konsumen perbelanjaan, hal ini tercermin dari laporan 1H23 yang diterbitkan hari ini (28/7).

INPP mencatatkan pendapatan sebesar Rp537,6 miliar, tumbuh signifikan sebesar 79% YoY. Banyaknya hari libur nasional di paruh pertama 2023, menyebabkan kenaikan pendapatan dari segmen Perhotelan INPP, dengan kontribusi 39% ke total pendapatan di angka Rp207,8 miliar, meningkat sebesar 89% YoY di 1H23.Kontributor terbesar adalah hotel-hotel milik INPP di Bali yang mencatatkan occupancy rate tertinggi.

Sementara itu, pendapatan yang dicatatkan dari segmen Komersial INPP juga bertumbuh double digit di 1H23 sebesar 26% YoY mencapai Rp221,2 miliar.

Paradise Indonesia sangat diuntungkan dari kebangkitan industri pariwisata Bali. Dengan ekosistem bisnis yang ada di Bali seperti hotel, mal (retail), dan residence yang dibangun di lokasi-lokasi utama di seluruh Pulau Bali. Di mana, perseroan memiliki portofolio yang menarik di sektor pariwisata yang sedang berkembang.

Pendapatan di daerah Bali telah melonjak sebesar 75% YoY di 1H23, mencapai Rp254,4 miliar, yang mencerminkan kinerjanya yang mengesankan.

Selain itu, perseroan juga memiliki pusat perbelanjaan ikonik yaitu beachwalk Shopping Center. Jika dilihat kinerja per kuartal, pada 2Q23 (April-Juni), banyak terdapat libur nasional, sehingga dalam performa segmen perhotelan tercermin pertumbuhan sebesar 14%.

Pertumbuhan ini didukung oleh kontribusi dari 13 hotel dengan delapan merek di Jakarta, Bali, Batam, Makassar, dan Yogyakarta. 

Pertumbuhan populasi kelas menengah atas di Indonesia diyakini akan mendorong industri properti komersial dan perhotelan. Selain itu, pertumbuhan ini dapat menarik lebih banyak investor asing, yang berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi dan menciptakan peluang kerja di industri ini. Hal ini juga tercermin dalam performa segmen Property Sales INPP. Di mana, perseroan mencatatkan pendapatan sebesar Rp102,4 miliar bertumbuh hampir 10 kali lipat YoY di 1H23.

Sponsored

Peningkatan populasi di Indonesia akan menambah permintaan untuk pembangunan tempat tinggal (hunian). Suku bunga yang tinggi sering menjadi tantangan bagi perusahaan properti karena dapat meningkatkan biaya pinjaman dan mempengaruhi permintaan atas pembelian properti. Salah satu siasat INPP dalam menghadapi tantangan ini adalah dengan memperbanyak pendapatan berulang (recurring
income
), menurut laporan 1H23 recurring income berkontribusi sampai 81% pendapatan.

Dengan cara ini, pendapatan mereka lebih dapat diprediksi dibandingkan dengan perusahaan yang
mengandalkan penjualan properti. Model bisnis INPP memungkinkan mereka untuk bertahan
terhadap fluktuasi suku bunga dan mempertahankan aliran pendapatan yang stabil.

“Tingginya rasio recurring income memungkinkan kami untuk mempertahankan arus pendapatan
yang stabil, sehingga membuat kami lebih resilien terhadap fluktuasi suku bunga yang berdampak
pada permintaan properti dari konsumen,” kata Direktur Utama INPP Anthony P. Susilo, dalam keterangan resminya, Jumat (28/7).

Paradise Indonesia dikenal unik karena membangun banyak proyek yang membidik daerah-daerah berpotensi di luar Jakarta. Paradise Indonesia berhasil menyulap lautan ruko di Bandung menjadi Mall eksklusif 23 Paskal Bandung. Perseroan juga mengulangi kesuksesan tersebut dengan 31 Sudirman Suites di Makassar dan banyak proyek lainnya, hal ini sesuai dengan tagline Perseroan yaitu ‘ develop iconic lifestyle destinations in Indonesia’s greatest cities’. 

Dengan kontribusi tiap segmen yang mengesankan membuat INPP mampu membukukan laba kotor sebesar Rp349,9 miliar, tumbuh sebesar 76% YoY di 1H23. Laba bersih Perseroan juga tumbuh sebesar hampir 11 kali lipat menjadi Rp119,8 miliar, di mana ada kontribusi juga atas investasi DIRE yang dipegang Perseroan, sebagai salah satu strategi menjaga stabilitas dan mendorong profitabilitas.
Menyusul tren recovery dari makroekonomi, di mana occupany rate untuk hotel sudah membaik,
66% di 1H23 dibanding 57% di 1H22; occupancy rate commercial/mal yang sudah membaik, 1H22
tercatat 85% dan sekarang 90% untuk 1H23; lease rate dan hotel daily rate juga mengalami
pertumbuhan dua digit.

Hal ini membuat Paradise Indonesia semakin optimis untuk bertumbuh dan melakukan ekspansi secara agresif. Selain topping off Antasari Place dan launching rooftop 31 Sudirman Suites yang sudah dilakukan akhir Mei 2023 lalu, tahun ini INPP akan fokus untuk pengembangan proyek mall komersial di
Semarang di dekat Pantai Marina yang menawarkan experience berbelanja yang berbeda,
serta mengerjakan perluasan mal 23 Paskal.

Selain itu masih banyak lagi proyek-proyek yang akan digarap ke depannya. Perseroan menargetkan penerimaan pendapatan dari Penjualan Properti dapat berkontribusi hingga 30% dari perolehan keseluruhan pendapatan di masa mendatang. Untuk itu, perseroan aktif melakukan evaluasi atas pengerjaan dan penyelesaian proyek-proyek yang akan datang agar dalam setiap tahunnya
perseroan dapat membukukan pendapatan penjualan properti yang lebih baik dan stabil.

Berita Lainnya
×
tekid