sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Isu rush money di Bukopin, OJK libatkan Polri dan BIN

Berdasarkan data OJK Mei 2020, tingkat permodalan dan likuiditas perbankan masih dalam kondisi yang aman.

Annisa Saumi
Annisa Saumi Rabu, 01 Jul 2020 17:08 WIB
Isu rush money di Bukopin, OJK libatkan Polri dan BIN
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 516.753
Dirawat 66.752
Meninggal 16.352
Sembuh 433.649

Isu rush money atau penarikan uang secara besar-besaran di bank secara serentak menimpa PT Bank Bukopin Tbk. (BBKP). Otoritas Jasa Keuangan (OJK) meminta masyarakat mewaspadai beredarnya informasi hoaks di sosial media yang mengajak untuk melakukan penarikan dana di perbankan.

"OJK menyampaikan bahwa informasi yang beredar tersebut adalah informasi hoaks dan tidak benar," kata Deputi Komisioner Humas dan Logistik Anto Prabowo dalam keterangan resminya, Rabu (1/7).

Anto mengatakan OJK telah melaporkan informasi hoaks ini kepada pihak Bareskrim Polri dan Badan Intelijen Negara (BIN) untuk diusut dan ditindak sesuai ketentuan karena telah menimbulkan keresahan di masyarakat.

Adapun berdasarkan data OJK Mei 2020, tingkat permodalan dan likuiditas perbankan di Indonesia masih dalam kondisi yang aman. Rasio kecukupan permodalan (CAR) perbankan masih di atas ketentuan sebesar 22,16%. Sementara hingga 17 Juni, rasio alat likuid atau noncore deposit dan alat likuid/dana pihak ketiga (DPK) terpantau pada level 123,2% dan 26,2% jauh di atas ambang atau threshold masing-masing sebesar 50% dan 10%.

"Sesuai Pasal 28 ayat 1 Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE), para penyebar hoaks diancam hukuman penjara paling lama enam tahun dan/atau denda paling banyak Rp1 miliar," ujar Anto.

Berdasarkan pemantauan Alinea.id di media sosial Twitter, netizen mencuitkan terkait sulitnya menarik dana dari Bank Bukopin. Salah satunya adalah pemilik akun @agptlk yang mengaku sulit mengambil uangnya.  

Demikian juga pemilik akun @RofaMore yang mengeluh karena tidak dapat menarik dana melalui teller bank dan anjungan tunai mandiri (ATM).

Sponsored

Berkaitan dengan penarikan dana tersebut, manajemen Bank Bukopin dalam keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI) mengatakan pihaknya memang melakukan pembatasan penarikan dana.

Pembatasan penarikan dana di beberapa cabang dilakukan Bank Bukopin dalam kondisi situasional, agar perseroan dapat memenuhi kebutuhan transaksi nasabah.

Berita Lainnya