sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

MTDL bagi dividen 25,3% dari laba bersih 2021

Hal ini juga didorong oleh kinerja MTDL yang positif sepanjang 2021 sehingga mendapatkan penjualan dan laba bersih yang optimal.

Hermansah
Hermansah Kamis, 02 Jun 2022 14:44 WIB
MTDL bagi dividen 25,3% dari laba bersih 2021

PT Metrodata Electronics Tbk (MTDL), emiten Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) Digital khususnya di bidang solusi digital serta distribusi digital, memutuskan untuk membagikan dividen pada tahun ini, melalui Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) yang digelar pada 2 Juni 2022.

Dividen yang akan dibagikan, yaitu sebesar Rp128,9 miliar atau sekitar 25,3% dari laba bersih 2021 yang sebesar Rp508,9 miliar. Di mana pada tahun ini dividen yang dibagikan meningkat 41,9% dari tahun lalu. Hal ini tentu tidak terlepas dari upaya MTDL sebagai Digital Solution Provider and Technology Innovator yang terus memperluas portofolio bisnisnya dalam mendukung ekonomi digital di Indonesia.

Presiden Direktur Susanto Djaja MTDL mengatakan, MTDL akan membagikan dividen pada tahun ini yang
merupakan komitmen perseroan untuk terus menyejahterakan para pemegang saham. Hal ini juga didorong oleh kinerja MTDL yang positif sepanjang 2021 sehingga mendapatkan penjualan dan laba bersih yang optimal.

"Semoga ke depannya akan terus meraih kinerja yang lebih baik lagi. Terlebih pada tahun ini, kami melihat peluang yang baik untuk berbagai permintaan produk dan solusi digital yang terus meningkat,” kata dia dalam keterangan tertulisnya, Kamis (2/6).

MTDL optimistis mengawali 2022 ini dengan menyambut bisnis-bisnis yang sudah mulai normal kembali dengan diiringi transformasi digital. MTDL melihat peluang dari pulihnya bisnis di Indonesia yang mulai gencar untuk ekspansi infrastruktur IT mereka ke arah digitalisasi. Misalnya, sektor Banking & Financial Services yang
mengalami pertumbuhan digitalisasi secara signifikan. MTDL turut mendukung program BI-FAST untuk memfasilitasi pembayaran ritel menggunakan berbagai platform yang tersedia di mana bank & non-bank satu-persatu akan menjadi peserta BI-FAST (multiyears journey). MTDL juga menyediakan solusi Konverter BI-FAST System MII
(KOMI) yang digunakan untuk menghubungkan BI-FAST connector dengan Core Banking dan Digital Platform.
Kebutuhan teknologi digital pun akan terus semakin berkembang di semua pelaku industri dan menjadi peluang bagi MTDL.

Ke depan MTDL yakin melalui kedua unit bisnisnya dapat terus bertumbuh. Pada bisnis Distribusi Digital untuk pasokan notebook sudah mulai pulih sehingga MTDL dapat terus memenuhi kebutuhan para pelanggan secara optimal. Hal ini juga didukung dengan adanya perluasan brand untuk smartphone dan gaming. Pada bisnis
Solusi & Konsultasi Digital, MTDL menyediakan solusi cloud hyperscaler yang bekerja sama dengan Microsoft Azure, Amazon, Web Services, dan Google Cloud.

Adapun ekonomi digital berbasis cloud ini memiliki potensi pertumbuhan yang semakin besar di Indonesia dan MTDL sudah mempersiapkan divisi khusus solusi cloud. Di sisi lain, juga adanya peningkatan penjualan software subscriptions dan KOMI.

Sebagai informasi, pada kuartal I-2022, MTDL berhasil meraih penjualan sebesar Rp5,2 triliun atau naik 33,7% YoY. MTDL juga membukukan laba bersih pada kuartal I-2022 sebesar Rp164,6 miliar atau naik
sebesar 35,4% YoY.

Sponsored

“Adapun masing-masing bisnis juga mengalami pertumbuhan laba bersih pada kuartal I-2022, yaitu Bisnis
Distribusi Digital naik 18,1% dan Bisnis Solusi & Konsultasi Digital naik 54,8%. Meski di tengah maraknya varian Omicron, bisnis MTDL terus berkembang pesat sebagai Digital Solution Provider and Technology Innovator dengan memenuhi berbagai permintaan Solusi dan Distribusi Digital di Indonesia,” jelas Randy Kartadinata selaku
Direktur MTDL.

MTDL melalui berbagai strategi yang dijalankan dengan terus menambah mitra global dan menyediakan delapan pilar solusi digital yang terdiri dari Cloud Services, Big Data & Analytics, Hybrid IT Infrastructure, Security, Business Application, Digital Business Platform, Consulting & Advisory Services, dan Managed Services akan terus
memperluas bisnis.

“Kami berharap dapat menjadikan Indonesia untuk mampu bersaing secara global dengan menyediakan berbagai solusi transformasi digital. MTDL optimis melalui upaya ini akan meraih pertumbuhan double digit hingga
akhir 2022,” tutup Susanto.

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Minggu, 05 Feb 2023 06:18 WIB
Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Sabtu, 04 Feb 2023 06:12 WIB
Berita Lainnya
×
tekid