sun
moon
logo alinea.id logo alinea.id

Penjualan terompet Tahun Baru di Jakarta dan Medan sepi pembeli

Perayaan Tahun Baru 2020 sepertinya tak dinikmati oleh para pedagang terompet di Jakarta dan Medan lantaran sepi pembeli.

Sukirno
Sukirno Rabu, 01 Jan 2020 01:02 WIB
Penjualan terompet Tahun Baru di Jakarta dan Medan sepi pembeli
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini

Perayaan Tahun Baru 2020 sepertinya tak dinikmati oleh para pedagang terompet di Jakarta dan Medan lantaran sepi pembeli.

Lesunya penjualan terompet pada malam pergantian tahun kali ini terjadi lantaran hujan yang mengguyur Taman Mini Indonesia (TMII).

"Baru terjual satu terompet," kata pedagang terompet bernama Ade di Jakarta, Selasa (31/12) malam.

Ade mengatakan bahwa cuaca hujan yang mengguyur membuat penjualan terompetnya lesu. Bahkan, membuat jarak antarpedagang terompet satu dan yang lain agak berjauhan.

Pedagang terompet lainnya bernama Yudi sama sekali belum dapat menjual terompetnya karena hujan.

"Belum ada yang terjual sama sekali, kalau tidak hujan insyaallah ramai sekali," kata Yudi yang menjajakan terompetnya seharga Rp25.000 per buah.

Hal yang sama juga dialami pedagang terompet bernama Syarif yang juga baru menjual satu terompet seharga Rp35.000 di area Gedung Sasono Utomo, TMII.

Menurut Syarif, cuaca hujan yang mengguyur sejak sore hari membuat penjualan terompet Tahun Baru-nya kali ini lesu.

Sponsored

Setali tiga uang dialami penjual terompet bernama Teddy yang menjajakan terompet seharga Rp30.000 di sekitar Anjungan Sumatera Barat.

"Saya baru menjual tiga terompet," ujarnya.

Hujan masih membasahi kawasan wisata Taman Mini Indonesia Indah pada pukul 22.16 WIB, beberapa jam sebelum momen pergantian tahun.

Sementara itu, sejumlah pedagang terompet di Medan, Sumatera Utara, mengeluhkan sepinya pembeli di malam Tahun Baru 2020.

Rahma (31), salah seorang penjual terompet di Medan mengatakan, dirinya sedikit kecewa dengan sepinya pembeli, padahal ia sudah menyetok banyak terompet dan pernak-pernik lainnya.

"Baru terjual lima terompet, dan dua kembang api. Mudah-mudahan nanti semakin mendekati detik-detik pergantian tahun banyak yang membeli terompet," ujar dia.

Ia mengemukakan, sepinya pembeli tersebut tahun ini berbanding terbalik dengan tahun lalu, dimana tahun lalu ia bisa menjual sedikitnya 50 terompet dengan berbagai ukuran.

Kondisi yang sama juga dikeluhkan Arianda, pedagang terompet lainnya yang menjajakan dagangannya di Jalan Letda Sujono Medan.

"Rugilah bang. Enggak seperti tahun lalu, Ini sudah jam 21.30 WIB, baru dua terompet yang terjual," ungkapnya.

Sementara Azrai, pengamat sosial Sumatera Utara, mengatakan sudah lumrah dalam perdagangan ada untung dan rugi, seperti halnya pedagang terompet di malam tahun baru.

"Kondisi sekarang ini tentunya tidak bisa dipredikai. Sama halnya dengan penjualan terompet," tambahnya. (Ant)

Waspadai lonjakan kredit bermasalah

Waspadai lonjakan kredit bermasalah

Rabu, 01 Apr 2020 17:59 WIB
Pecah kongsi di partai Tommy

Pecah kongsi di partai Tommy

Rabu, 01 Apr 2020 06:01 WIB
Berita Lainnya