sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

PMI manufaktur Indonesia di September naik di level 53,7

Ekspansi manufaktur yang meningkat menunjukkan terus menguatnya permintaan dalam negeri dan ekspor.

Erlinda Puspita Wardani
Erlinda Puspita Wardani Rabu, 05 Okt 2022 16:53 WIB
PMI manufaktur Indonesia di September naik di level 53,7

Sektor manufaktur Indonesia selama tiga belas bulan berturut-turut berada di zona ekspansi, bahkan kian menguat di dua bulan terakhir. Purchasing Managers’ Index (PMI) manufaktur Indonesia di September kembali naik di level 53,7 setelah sebelumnya di Agustus ada di poin 51,7.

“Ekspansi manufaktur yang meningkat menunjukkan terus menguatnya permintaan dalam negeri dan ekspor. Ini tentu layak diapresiasi karena terjadi di tengah risiko global yang masih eskalatif. Kebijakan pemerintah untuk menyerap risiko global atau shock absorber, terbukti efektif untuk menjaga momentum penguatan pemulihan ekonomi nasional,” jelas Kepala Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan Febrio Kacaribu, dalam keterangannya, dikutip Rabu (5/10).

Diketahui tak hanya Indonesia yang mengalami penguatan di sektor manufaktur, di negara ASEAN lainnya, ada Thailand dengan penguatan PMI meningkat dua poin di bulan ini daripada Agustus 2022, dan Filipina meningkat 1,7 poin. Namun di China, PMI kembali alami kontraksi dari 49,5 pada Agustus 2022 menjadi 48,1 di September.

Terus menguatnya aktivitas sektor manufaktur sejalan dengan menurunnya tekanan harga input dalam dua tahun terakhir. Secara keseluruhan, sentimen bisnis di sektor manufaktur Indonesia bertahan positif didukung oleh ekspektasi pemulihan yang semakin kuat dan berkelanjutan pada sisi permintaan.

Sponsored

“Optimalisasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) sebagai shock absorber di tahun ini dan tahun depan diharapkan terus dapat menjaga tren positif permintaan masyarakat untuk mendukung optimisme di sektor usaha,” lanjut Febrio.

Ditinjau dari sisi inflasi, Badan Pusat Statistik (BPS melaporkan inflasi Indonesia di September 2022 tercatat 5,95% year on year (yoy). Ini lebih rendah dibanding dengan prediksi Kementerian Keuangan (Kemenkeu) yaitu melebihi 6% akibat adanya dampak dari penyesuaian harga bahan bakar minyak (BBM) domestik. Meski demikian, menurut Febrio pemerintah akan terus memonitor pergerakan inflasi setelah adanya penyesuaian BBM sehingga inflasi bisa terus ada di level rendah.

Sedangkan inflasi secara bulanan (mtm), inflasi September 2022 tercatat inflasi sebesar 1,17% yang dipicu terutama karena kenaikan harga BBM. 

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Minggu, 05 Feb 2023 06:18 WIB
Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Sabtu, 04 Feb 2023 06:12 WIB
Berita Lainnya
×
tekid