sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

25 desa di Klaten miskin ekstrim, Wabup ajak Pendamping Desa entaskan kemiskinan

Pada awal 2022 data dari Provinsi Jateng menunjukan di Kabupaten Klaten terdapat 25 desa miskin ekstrim.

Dessy Nuraulia Budiyanto
Dessy Nuraulia Budiyanto Kamis, 19 Mei 2022 09:53 WIB
25 desa di Klaten miskin ekstrim, Wabup ajak Pendamping Desa entaskan kemiskinan

Wakil Bupati Klaten, Yoga Hardaya, mengajak seluruh Pendamping Desa se-Kabupaten Klaten untuk berperan aktif mengentaskan kemiskinan. Ia memaparkan pada awal 2022 data dari Provinsi Jateng menunjukan di Kabupaten Klaten terdapat 25 desa miskin ekstrim.

 “Terkait keberhasilan di Kabupaten Klaten ini dengan banyak penghargaan-penghargaan yang diterima. Namun diakhir tahun 2021 membuat kaget karena tidak terduga kemiskinan kita (Kabupaten Klaten) meningkat,” terang Yoga saat mengadakan Halal Bihalal bersama Pendamping Desa se-Kabupaten Klaten di Aula Rumah Dinas Wakil Bupati Klaten, Rabu (18/5).

Yoga menegaskan pengentasan kemiskinan ini menjadi tugas bersama untuk bersama-sama mengentaskan kemiskinan, dengan pendamping desa bisa membangun Kabupaten Klaten dari desa. Salah satu yang dapat dilakukan yakni pendamping desa dapat menjalankan tugas dan melakukan pendampingan perencanaan serta pelaksanaan baik dalam pengawasan terutama kepada Kepala Desa.

“Dengan adanya pendamping di desa, pertama-tama perencanaan ini agar menyesuaikan dengan RPJMD (Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah), kemudian jangan copy paste dari satu desa dengan yang lainnya. Mengingat perencanaan dan kondisi setiap desa itu berbeda-beda, dan harapan saya di perencanaan juga untuk mengatasi kemiskinan,” pungkasnya.

Sponsored

Pada kesempatan yang sama, Koordinator Tenaga Ahli Forum Pendamping Desa se-Kabupaten Klaten, Lukman Sulistyono, menyampaikan momentum Halal Bihalal sekaligus Rapat Koordinasi Forum Pendamping Desa se-Kabupaten Klaten dijadikan kesempatan diskusi untuk meningkatkan kinerja dalam membangun Kabupaten Klaten.

“Dan yang menjadi catatan kita dampak Covid-19 di Kabupaten Klaten terjadi peningkatan kemiskinan menjadi 13,49% ini menjadi masalah untuk kita pecahkan secara bersamaan-sama,” jelas Lukman.

Berita Lainnya

, : WIB

, : WIB

, : WIB
×
tekid