sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

AS akan bentuk pakta perdagangan Indo-Pasifik baru

Melalui semua itu, pejabat pemerintah AS berharap dapat terus mengawasi pertumbuhan ekonomi dan kekuatan militer China di wilayah tersebut.

Hermansah
Hermansah Senin, 23 Mei 2022 09:15 WIB
AS akan bentuk pakta perdagangan Indo-Pasifik baru

Presiden Joe Biden pada Senin  23/5) waktu setempat, akan meluncurkan pakta perdagangan Indo-Pasifik baru, yang dirancang untuk menandakan dedikasi AS di kawasan itu dan menjaga stabilitas dalam perdagangan, setelah kekacauan yang disebabkan oleh pandemi dan invasi Rusia ke Ukraina.

Gedung Putih mengatakan, Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik yang baru, akan membantu Amerika Serikat dan ekonomi Asia bekerja lebih erat dalam berbagai masalah termasuk rantai pasokan, perdagangan digital, energi bersih, perlindungan pekerja, dan upaya antikorupsi. Rinciannya masih perlu dinegosiasikan di antara negara-negara anggota, sehingga sulit bagi pemerintah AS untuk mengatakan bagaimana kerangka kerja ini dapat memenuhi janji membantu pekerja dan bisnis AS sambil juga memenuhi kebutuhan global.

Negara-negara yang menandatangani kerangka kerja itu akan diumumkan Senin, selama kunjungan Biden ke Tokyo untuk melakukan pembicaraan dengan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida. Ini adalah langkah terbaru oleh pemerintahan Biden untuk mencoba melestarikan dan memperluas pengaruh AS di wilayah yang hingga saat ini tampaknya berada di bawah pengaruh China yang semakin besar.

Biden berada di tengah-tengah kunjungan lima hari ke Korea Selatan dan Jepang-perjalanan pertama ke Asia dari kepresidenannya-yang berakhir pada hari Selasa. Gedung Putih mengumumkan rencana untuk membangun kerangka ekonomi pada Oktober sebagai pengganti Kemitraan Trans-Pasifik, yang dikeluarkan AS pada 2017 di bawah Presiden Donald Trump saat itu.

Pakta baru itu datang pada saat pemerintah yakin memiliki keunggulan dalam persaingannya dengan Beijing. Bloomberg Economics menerbitkan laporan pekan lalu yang memproyeksikan pertumbuhan PDB AS sekitar 2,8% pada 2022 dibandingkan dengan 2% untuk China, yang telah berusaha menahan virus corona melalui penguncian ketat sementara juga berurusan dengan kehancuran properti. Perlambatan tersebut telah merusak asumsi bahwa China akan secara otomatis menggantikan AS sebagai ekonomi terkemuka dunia.

“Fakta bahwa Amerika Serikat akan tumbuh lebih cepat dari China tahun ini, untuk pertama kalinya sejak 1976, adalah contoh yang cukup mencolok tentang bagaimana negara-negara di kawasan ini harus melihat pertanyaan tentang tren dan lintasan,” kata penasehat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan.

Namun, para kritikus mengatakan kerangka kerja tersebut memiliki kekurangan. Pasalnya, tidak menawarkan insentif kepada calon mitra dengan menurunkan tarif atau memberi penandatangan akses yang lebih besar ke pasar AS. Keterbatasan tersebut mungkin tidak membuat kerangka kerja AS menjadi alternatif yang menarik untuk Kemitraan Trans-Pasifik, yang masih bergerak maju setelah AS keluar. China, mitra dagang terbesar bagi banyak orang di kawasan ini, juga ingin bergabung dengan  Trans Pacific Partnership (TPP).

“Saya pikir banyak mitra akan melihat daftar itu dan berkata: 'Itu daftar masalah yang bagus. Saya senang bisa terlibat,'” kata Matthew Goodman, mantan direktur ekonomi internasional di Dewan Keamanan Nasional selama pemerintahan Presiden Barack Obama. Tetapi dia mengatakan mereka juga mungkin bertanya, “Apakah kita akan mendapatkan manfaat nyata dari berpartisipasi dalam kerangka kerja ini?” tanya dia

Sponsored

Ada kemungkinan bagi negara-negara untuk menjadi bagian dari kedua kesepakatan perdagangan.

Pemberhentian pertama Biden pada Senin adalah pertemuan pribadi dengan Kaisar Naruhito dari Jepang di kediaman Naruhito di halaman Istana Kekaisaran yang subur, sebelum terjun ke pembicaraan luas dengan Kishida tentang perdagangan, invasi Rusia ke Ukraina, ancaman nuklir Korea Utara, kedua negara. tanggapan Covid-19 dan banyak lagi.

Kishida dan Biden juga akan bertemu dengan keluarga warga negara Jepang yang diculik oleh Korea Utara beberapa dekade lalu. Perdana Menteri Jepang ini, mulai menjabat pada musim gugur lalu dan ingin memperkuat hubungan dengan AS dan membangun hubungan pribadi dengan Biden. Dia akan menjamu presiden di sebuah restoran untuk makan malam.

Peluncuran Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik, juga dikenal sebagai IPEF, telah disebut oleh Gedung Putih sebagai salah satu momen terbesar dari perjalanan Biden ke Asia dan upaya berkelanjutannya untuk meningkatkan hubungan dengan sekutunya di Pasifik. Melalui semua itu, pejabat pemerintah berharap dapat mengawasi pertumbuhan ekonomi dan kekuatan militer China di wilayah tersebut.

Pada September AS mengumumkan kemitraan baru dengan Australia dan Inggris yang disebut AUKUS yang ditujukan dan memperdalam kerjasama keamanan, diplomatik dan pertahanan di kawasan Asia-Pasifik. Melalui kemitraan AUKUS itu, Australia akan membeli kapal selam bertenaga nuklir, dan AS akan meningkatkan pengerahan kekuatan rotasi ke Australia.

Presiden AS juga memberikan perhatian besar pada aliansi informal yang dikenal sebagai Quad, yang dibentuk selama tanggapan terhadap tsunami Samudra Hindia 2004 yang menewaskan sekitar 230.000 orang. Biden dan rekan-rekan pemimpin dari aliansi, yang juga mencakup Australia, India dan Jepang, akan berkumpul di Tokyo untuk pertemuan langsung kedua mereka dalam waktu kurang dari setahun. Para pemimpin juga telah mengadakan dua panggilan video sejak Biden menjabat.

Dan awal bulan ini, Biden mengumpulkan perwakilan dari sembilan dari 10 anggota ASEAN di Washington untuk pertemuan puncak yang pertama oleh organisasi itu di ibu kota AS. Biden mengumumkan akan menginvestasikan sekitar US$150 juta dalam energi bersih dan inisiatif infrastruktur di negara-negara ASEAN.

Sullivan mengonfirmasikan pada Minggu (22/5) bahwa Taiwan -yang telah berupaya menjadi anggota dalam kerangka IPEF-tidak termasuk di antara pemerintah yang akan dimasukkan. Partisipasi Pulau Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri, yang diklaim China sebagai miliknya, akan membuat Beijing kesal.

Namun begitu, Sullivan mengatakan AS tetap ingin memperdalam kemitraan ekonominya dengan Taiwan, termasuk dalam masalah teknologi tinggi dan pasokan semikonduktor secara langsung.

Biden akan mengakhiri lima hari di Asia pada Selasa (24/5) dengan pertemuan Quad dan pembicaraan empat mata dengan Perdana Menteri India Narendra Modi dan perdana menteri Australia yang baru terpilih, Anthony Albanese.

Pemimpin kiri tengah Partai Buruh Australia akhir pekan ini mengalahkan petahana Scott Morrison dan mengakhiri sembilan tahun pemerintahan konservatif.

Modi, pemimpin demokrasi terbesar di dunia, telah menolak untuk bergabung dengan AS dan sekutu lainnya dalam menjatuhkan sanksi terhadap Rusia atas invasi ke Ukraina. Dalam panggilan video bulan lalu, Biden meminta Modi untuk tidak mempercepat pembelian minyak Rusia.

Sumber : Associated Press

Berita Lainnya

Cara cek spesifikasi smartphone Android

Minggu, 14 Agst 2022 10:03 WIB

, : WIB

, : WIB

, : WIB
×
tekid