sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Di Munich, Presiden Ukraina: Cepat kirim senjata!

Ukraina bergantung pada senjata Barat untuk menggagalkan ambisi Presiden Rusia Vladimir Putin untuk merebut sebagian besar wilayahnya.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Sabtu, 18 Feb 2023 07:03 WIB
Di Munich, Presiden Ukraina:  Cepat kirim senjata!

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mendesak sekutu Barat Jumat untuk mempercepat dukungan militer mereka untuk Ukraina. Di konferensi keamanan internasional ia mengungkapkan kekhawatirannya bahwa penundaan akan dimanfaatkan Rusia ketika invasi mendekati ulang tahun pertamanya.

“Tidak ada alternatif selain kecepatan, karena kecepatanlah yang menjadi sandaran kehidupan,” kata Zelenskyy pada Konferensi Keamanan di Munich di Jerman, Jumat (17/2).

Ukraina bergantung pada senjata Barat untuk menggagalkan ambisi Presiden Rusia Vladimir Putin untuk merebut sebagian besar wilayah negara itu. Bantuan militer telah menjadi ujian tekad pemerintah asing mengingat meningkatnya biaya keuangan.

Sekitar 40 kepala negara dan pemerintahan, serta politisi dan pakar keamanan dari hampir 100 negara menghadiri pertemuan tiga hari tersebut di tengah kekhawatiran bahwa pertempuran di Ukraina dapat mengundang Perang Dingin baru.

Dalam permohonannya untuk lebih banyak senjata Barat, Zelensky membandingkan perjuangan Ukraina melawan invasi Rusia dengan pertarungan alkitabiah antara David dan Goliath, dengan mengatakan bahwa negaranya memiliki keberanian seperti David tetapi membutuhkan bantuan untuk mendapatkan ketapel.

Zelensky bersumpah bahwa negaranya pada akhirnya akan menang atas agresi Moskow—dan bahkan meramalkan bahwa kemenangan akan terjadi tahun ini. Namun dia memperingatkan bahwa Rusia “masih bisa menghancurkan banyak nyawa.”

“Itulah mengapa kita harus bergegas,” kata Zelenskyy. "Kami membutuhkan kecepatan."

Zelenskyy menggambarkan Ukraina membela nilai-nilai kebebasan dan demokrasi Barat melawan tirani dan berpendapat bahwa negaranya perlu diperlengkapi dengan baik untuk menangkis kekuatan Rusia yang jauh lebih besar. Negara-negara Barat memihaknya, tetapi kadang-kadang mereka lamban memenuhi permintaannya.

Sponsored

Kanselir Jerman Olaf Scholz, yang telah menjadi salah satu pendukung utama Ukraina, memperbarui janji untuk membantu tetapi juga menegaskan bahwa sekutu Kiev tidak boleh tergesa-gesa.

“Untuk semua tekanan untuk bertindak yang tidak diragukan lagi, dalam pertanyaan yang menentukan ini, kehati-hatian harus dilakukan sebelum terburu-buru, kohesi sebelum penampilan solo,” kata Scholz, yang ragu-ragu sebelum mengambil langkah baru untuk membantu Ukraina.

Berlin setuju bulan lalu untuk mengirimkan tank tempur Leopard buatan Jerman ke Ukraina dan memberikan izin kepada negara lain untuk melakukan hal yang sama. Pejabat Jerman, yang menghadapi tekanan berat untuk mengirim tank tersebut, mengindikasikan bahwa mereka kecewa negara lain tidak menawarkan lebih banyak lapis baja.

Scholz mendesak “semua yang dapat mengirimkan tank tempur semacam itu” untuk melakukannya. Dia mengatakan Jerman akan melakukan apa yang dapat membuat keputusan ini lebih mudah misalnya dengan melatih tentara Ukraina atau membantu logistik.

Kebutuhan untuk memasok Ukraina dengan bantuan militer senilai miliaran dolar terkadang membuat tegang negara-negara sekutu. Setelah menerima janji tank dan lebih banyak amunisi dari Barat, Kiev sekarang mengharapkan jet tempur, tetapi beberapa negara menolak keras untuk mengirimnya.

Presiden Prancis Emmanuel Macron mendukung permohonan Zelensky.

“Kita harus secara kolektif kredibel,” kata Macron pada pertemuan tersebut, “karena itu satu-satunya cara untuk membuat Rusia kembali ke meja perundingan dengan cara yang dapat diterima dan membangun perdamaian yang berkelanjutan. Yaitu: pada waktu dan dalam kondisi yang akan dipilih oleh orang Ukraina.”

Untuk pertama kalinya dalam dua dekade, penyelenggara konferensi tidak mengundang pejabat Rusia ke Munich. Itu adalah penghinaan terbaru ketika negara-negara Barat berusaha untuk mengisolasi Rusia secara diplomatis atas invasi yang dimulai pada 24 Februari 2022.

Wakil Presiden A.S. Kamala Harris dijadwalkan untuk berpidato di konferensi pada hari Sabtu. Dia akan memaparkan apa yang dipertaruhkan dalam perang, dan mengapa itu penting, untuk mendukung alasan mempertahankan dukungan AS untuk Ukraina selama diperlukan, kata Gedung Putih.

“Kami akan memastikan bahwa kami melakukan segala kemungkinan dalam kekuatan kami untuk memperkuat posisi Ukraina di medan perang. Sehingga jika dan ketika ada negosiasi, Ukraina akan berada pada posisi terkuat dalam negosiasi," kata Harris kepada MSNBC dalam wawancara yang disiarkan Jumat.

Dia juga bertemu hari Jumat dengan Macron, yang berterima kasih kepada AS atas komitmennya terhadap keamanan Eropa.

Presiden Polandia Andrzej Duda mengatakan invasi Rusia harus dihentikan atau tidak akan berakhir di Ukraina.

“Jadi tidak ada pilihan lain selain bagi kami untuk mendukung Ukraina sebanyak yang kami bisa,” katanya.

Dalam perkembangan lain Jumat, juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih John Kirby mengatakan komunitas intelijen AS memperkirakan bahwa lebih dari 30.000 tentara bayaran Grup Wagner telah terbunuh atau terluka saat berperang di Ukraina atas nama Rusia.

Sekitar setengah dari Wagner tewas sejak Desember, kata Kirby.

AS percaya bahwa sekitar 90% dari mereka yang tewas adalah narapidana yang ditarik Wagner dari penjara untuk bergabung dalam pertempuran, tambahnya.

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid