close icon
Scroll ke atas untuk melanjutkan
Taliban berwisata di kebun binatang. Foto AFP/ Twitter
icon caption
Taliban berwisata di kebun binatang. Foto AFP/ Twitter
Dunia
Minggu, 19 September 2021 13:28

Imut atau ngeri? Ketika pejuang Taliban piknik 'narsis' di kebun binatang

Mereka menenteng senjata mengintip kandang singa. Bercanda-canda dengan rusa, narsis-narsis selfie.
swipe

Apa yang sulit dilakukan tentara di masa perang? Jawabannya bisa macam-macam. Tetapi yang jelas mereka pasti kurang piknik. Setelah perang berakhir, tentara Taliban yang kurang piknik itu pun datang ke kebun binatang dengan senjata. Bagi pejuang muda yang berasal dari pedesaan, ini adalah sesuatu yang baru. Mereka terlihat antusias. Sementara menggendong AK-47 atau senapan serbu M16, mereka saling bergurau dan tertawa-tawa. 

Pemandangan yang tidak bisa dijumpai di kebun binatang manapun di dunia. Tentara masuk ke kebun binatang menentang senjata. Bukan untuk apa-apa, tetap sekadar berwisata. Mereka berbaur di antara keluarga di Kebun Binatang Kabul. 

Saat pengunjung santai di tempat piknik di tempat teduh, menikmati es krim dan biji delima asin, orang-orang bersenjata Taliban yang bersenjata berat mengintip ke dalam kandang yang menampung singa, macan tutul, unta, serigala, burung unta, dan kera.

Setelah bertahun-tahun bertempur di pedesaan, bisa masuk ke ibu kota adalah sesuatu bagi sejumlah pejuang Taliban. Mereka yang berasal dari desa-desa banyak yang pertama kalinya memasuki kota besar, apalagi kebun binatang.

Mereka mengambil foto narsis dan berpose untuk foto kelompok, tetapi ketenangan relatif itu tiba-tiba berubah ketika seorang pejuang mencengkeram tanduk rusa dan teman-temannya tertawa terbahak-bahak.

Berpose dengan senapan
Setelah salat Jumat, puluhan pejuang Taliban bersenjata muncul – dan banyak lagi yang tidak memiliki senjata – mengenakan topi tradisional, sorban, dan syal. Beberapa memakai riasan mata yang populer di kalangan pria Afghanistan.

Seorang anggota Taliban, Abdul Qadir, 40 tahun, yang sekarang bekerja untuk kementerian dalam negeri, mengatakan dia sedang jalan-jalan dengan sekelompok teman pria.

"Saya sangat menyukai binatang, terutama yang dapat ditemukan di negara kita," katanya. "Aku sangat menyukai singa."

Ditanya tentang kehadiran bersenjata -- tidak pernah terdengar di kebun binatang lain di seluruh dunia -- dia mengatakan Taliban mendukung pelarangan senjata dari tempat itu sehingga "anak-anak atau wanita tidak perlu merasa takut".

Kebun binatang itu telah lama menjadi surga bagi wanita, anak-anak, dan kekasih muda di ibu kota yang memiliki sedikit ruang publik bagi siapa pun kecuali pria.

Satu rombongan yang terdiri dari enam pria bersenjata dari direktorat intelijen Taliban -- mengenakan seragam militer lengkap, anyaman tempur yang penuh dengan amunisi dan borgol baja, topi berpuncak dan bantalan lutut -- berkumpul untuk berfoto bersama dengan mullah bersorban.

Fotografer yang ditunjuk mengoordinasikan pemotretan, yang kemudian diperiksa dengan cermat oleh kelompok. Sebuah acungan jempol dari salah satu pejuang, menunjukkan persetujuan mereka. Mungkin maksudnya 'mantap fotonya'.

Kemudian, sekelompok pria bersenjata yang berbeda menawarkan senapan mereka kepada anak laki-laki berusia delapan tahun untuk berfoto.Dipotret dengan ponsel mereka.

Tidak boleh ada senjata
Binatang yang dipamerkan di kebun binatang adalah seekor singa, yang diberi nama sederhana "Singa Putih", yang tidur di dek dalam kandangnya, berukuran sekitar 20 meter kali 30 meter.

Penghuni kebun binatang yang paling berharga adalah Marjan, seekor singa jantan yang merupakan simbol kelangsungan hidup Afghanistan yang hidup melalui kudeta, invasi, perang saudara dan pemerintahan pertama Taliban, sampai dia meninggal pada tahun 2002.

Sebuah patung perunggu dari kucing besar, yang pernah terluka oleh serangan granat, menyambut pengunjung dalam perjalanan mereka, sementara sebuah plakat di kuburannya berbunyi: "Di sinilah letak Marjan, yang berusia sekitar 23 tahun. Dia adalah singa paling terkenal di dunia. "

Atraksi populer lainnya adalah akuarium dan rumah reptil, di mana para wanita yang mengenakan niqab, burqa, dan hijab menggembalakan anak perempuan dan laki-laki di sekitar tank.

Seekor ular sanca bergulung dalam kandang kaca besar saat ikan mas, lele, dan kura-kura berenang di dalam tangki yang melapisi dinding.

Terletak di antara bukit-bukit curam dan di sebelah Sungai Kabul, biaya masuk ke kebun binatang itu 40 sen untuk warga Afghanistan, meskipun beberapa tentara Taliban masuk tanpa membayar, dengan terang-terangan mengabaikan tanda yang bertuliskan "Tidak Ada Senjata di Kebun Binatang". (indiatoday)

Artikel ini ditulis oleh :

img
Fitra Iskandar
Reporter
img
Fitra Iskandar
Editor
Bagikan :
×
cari
bagikan