sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kisah Pio Gama aktivis India pejuang kemerdekaan Kenya

Linda mengatakan ayahnya tetap menjadi bagian dari sejarah negara ini, bahkan setelah kematiannya.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Rabu, 13 Des 2023 07:19 WIB
Kisah Pio Gama aktivis India pejuang kemerdekaan Kenya

Pada 12 Desember 1963, enam bulan setelah Kenya merdeka dari Inggris, bekas jajahan itu resmi menjadi republik. Ini adalah peristiwa yang sejak itu diperingati sebagai Hari Jamhuri.

Dengan status baru ini muncullah perjuangan melawan hierarki era kolonial di mana orang-orang Eropa menduduki posisi teratas, diikuti oleh orang-orang Asia Selatan dan kemudian orang-orang Afrika berkulit hitam yang diberi hak ekonomi dan politik paling sedikit. Ia memperjuangkan nasionalisme Afrika dan distribusi tanah.

Saat ini, ketika Kenya merayakan peringatan 60 tahun Hari Jamhuri, beberapa pahlawan perjuangan pembebasan dan perjuangan untuk kesetaraan masih belum mendapat tanda jasa. Salah satunya adalah Pio Gama Pinto, jurnalis radikal, politisi dan sosialis. Perannya sebagian besar telah dilupakan, sebagian karena ia meninggal pada usia 37 tahun dalam pembunuhan politik pertama di Kenya pada tanggal 24 Februari 1965.

Putri tertuanya, Linda Gama Pinto, baru berusia enam tahun ketika dia ditembak mati di halaman rumah keluarga mereka di siang hari bolong di ibu kota Kenya, Nairobi. Tiga pria dipenjara karena pembunuhannya, namun mereka yang dekat dengan cerita tersebut percaya bahwa pelaku sebenarnya di balik pembunuhan tersebut masih belum diketahui.

Linda mengatakan ayahnya tetap menjadi bagian dari sejarah negara ini, bahkan setelah kematiannya.

“[Dia] terjalin dalam sejarah Kenya dan saya sangat bangga atas kontribusinya,” katanya dari rumahnya di Ottawa, Kanada, tempat keluarga tersebut beremigrasi setelah pembunuhan tersebut. “Ingatan ayah saya dipupuk oleh [hanya] beberapa orang… dia adalah pria yang tidak mementingkan diri sendiri dan pada intinya memiliki keinginan untuk kesetaraan.”

Beberapa pakar mengatakan ia dipandang sebagai ancaman pertama oleh penjajah Inggris dan kemudian oleh pemerintah pasca kemerdekaan Kenya karena pembelaannya.

“Pada saat Kenya merdeka, dia telah mencapai titik di mana dia bisa menggulingkan elit penguasa kapitalis dan konservatif yang menggantikan kekuasaan kolonial,” kata Wunyabari Maloba, profesor studi dan sejarah Afrika di Universitas Delaware.

Sponsored

“Dia mempunyai visi radikal dan sangat dihormati oleh warga kulit hitam Afrika, jadi sangat penting baginya untuk dibungkam. Namun kematiannya tidak bisa dilihat hanya dalam konteks domestik, ini juga merupakan masa Perang Dingin dan Kenya berada pada posisi penting di Afrika bagian timur.”

Kehidupan politik
Pinto lahir di Nairobi pada tanggal 31 Maret 1927, dari orang tua keturunan Goan. Ayahnya adalah salah satu migran ekonomi dari anak benua India yang mengambil peran dalam pemerintahan kolonial di Afrika Timur. Pinto, yang menghabiskan tahun-tahun awal sekolahnya di India, terlibat secara politik dan bergabung dalam protes pembebasan melawan pemerintahan Inggris dan Portugis di negara tersebut, bekerja dengan serikat pekerja di Mumbai (saat itu dikenal sebagai Bombay) dan Goa.

Sebagai anggota pendiri Kongres Nasional Goa, aktivismenya menyebabkan pemerintah kolonial mengeluarkan surat perintah penangkapan sehingga ia terpaksa kembali ke Kenya pada tahun 1949. Pada saat itu, India sudah merdeka, dan seruan dekolonisasi menyebar ke seluruh Kerajaan Inggris, bahkan ke Kenya.

Dia mempelajari bahasa Kiswahili dan, seperti yang dicatat oleh sejarawan Sana Aiyar, mengambil peran editor di surat kabar Daily Chronicle, meyakinkan pemiliknya untuk mencetak pamflet dalam berbagai bahasa daerah. Dia juga berbicara menentang Inggris dalam program Swahili untuk All India Radio, yang digambarkan oleh para penjajah sebagai “pencemaran nama baik yang terus-menerus terhadap pemerintahan Inggris di Afrika”.

Perannya dalam memasok Mau Mau – sebuah pemberontakan bersenjata antikolonial yang dipimpin oleh orang-orang Kikuyu – dengan senjata dan ikut memproduksi corong media Komando Tinggi menyebabkan penangkapannya oleh Inggris pada tahun 1954. Ia ditahan hingga tahun 1959.

Penulis Inggris-Kenya Shiraz Durrani telah mengumpulkan dokumen tentang Pinto selama 40 tahun. Pada tahun 2018, Durrani menerbitkan Pio Gama Pinto: Martir Tanpa Tanda Jasa di Kenya. Dia mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Pinto adalah jurnalis terampil yang tahu bagaimana menggunakan suaranya untuk menggalang dukungan masyarakat.

“Saat dia tidak berada di jalan untuk berbicara dengan orang-orang, Pinto menghabiskan sebagian besar waktunya menulis surat dan artikel,” katanya kepada Al Jazeera. “Dia terus memberi informasi kepada dunia luar tentang protes antikolonial dan mengungkap apa yang dilakukan Inggris. Pendirian ideologisnya juga sangat penting dan Pinto tidak segan-segan mengatakan bahwa sosialisme adalah solusinya.”

Memang benar, ia juga terhubung dengan gerakan anti-imperialis dan sosialis secara global, serta dengan tokoh revolusioner Amerika, Malcolm X.

Kisah-kisah tentang pengorbanan pribadi dan finansialnya konsisten sepanjang hidupnya yang singkat. Misalnya, di penjara di mana warga Asia Selatan menerima perlakuan yang lebih baik, Pinto akan berbagi jatahnya dengan narapidana berkulit hitam.

Hal ini merupakan kontribusi yang semakin nyata berkat dukungan istrinya, Emma Christine Dias, seorang wanita Goa yang dinikahinya pada tahun 1954, lima bulan sebelum dia masuk penjara. Pinto disebut-sebut menggunakan uang pernikahan yang dihadiahkan ayah Emma kepada pasangan tersebut untuk mesin cetak.

“Dia terus-menerus menulis surat kepadanya di penjara dan ayah saya mengatakan bahwa tanpa hubungan dengan dunia luar, dia mungkin tidak akan bisa bertahan sebaik dia,” kata Linda kepada Al Jazeera. 

“Dia juga mengajari narapidana lain membaca menggunakan surat-suratnya. Dia diizinkan menjadi ayah yang sangat absen bagi saya dan kedua saudara perempuan saya dan mengabdikan dirinya untuk lebih banyak orang.”

Meskipun ada juga warga Asia Selatan lainnya yang bergabung dengan warga kulit hitam Afrika dalam perjuangan kemerdekaan Kenya, Pinto adalah yang paling menonjol di antara mereka di tengah perjuangan untuk masyarakat yang setara lintas ras, kata Maloba kepada Al Jazeera.

“Gagasan ini – sejauh menyangkut koloni – merupakan masalah besar karena kerangka imperial kolonial didasarkan, dan kelangsungan hidup mereka bergantung pada, gagasan perpecahan dan kekuasaan,” katanya. “Pinto menentang gagasan bahwa orang-orang Afrika yang mengambil alih kekuasaan Inggris harus melanggengkan sistem yang menindas dan mengeksploitasi orang-orang Afrika. Definisi independensinya dikaitkan dengan kekuatan ekonomi, kesetaraan, dan kedaulatan.”

Setelah dibebaskan pada tahun 1959, ia ikut mendirikan Partai Kebebasan Kenya, yang kemudian bergabung dengan Persatuan Nasional Afrika Kenya, sebuah partai politik yang tetap berkuasa hingga tahun 2002.

'Tidak ada yang berubah'
Dalam beberapa tahun terakhir, ingatan Pinto semakin kembali ke permukaan, termasuk dalam pameran tentang kehidupannya yang diluncurkan di Galeri Nairobi pada bulan Maret dan dijadwalkan untuk berkeliling negara tersebut tahun depan.

April Zhu, jurnalis asal Nairobi yang berkolaborasi dalam serial podcast tahun 2020 Until Everyone is Free yang membahas kehidupan dan politik Pinto, mengatakan kesuksesan podcast pertama telah mendorong perluasan proyek yang akan mulai ditayangkan tahun depan.

Dia mendapat antusiasme dari generasi muda Kenya ketika mendiskusikan bagian sejarah mereka yang tidak ada dalam kurikulum sekolah mereka. Salah satunya adalah Stoneface Bombaa, pembawa acara podcast dan pengorganisir komunitas berusia 25 tahun dari Mathare, sebuah pemukiman informal di ibu kota.

“Itu adalah sejarah yang sangat bersih,” katanya kepada Al Jazeera tentang masa-masanya di sekolah.

Setelah mengetahui lebih banyak tentang Pinto dalam beberapa tahun terakhir, ia menggambarkannya sebagai mercusuar harapan dalam masyarakat yang masih mengalami kesenjangan. 

“Sejak usia muda, dia berjuang untuk perubahan, memperjuangkan kebebasan, dia ingin masyarakat mendapatkan kembali tanah mereka dan mengakhiri korupsi, kemiskinan, dan penyakit. Sejak pembunuhannya, tidak ada yang berubah, hal-hal inilah yang masih kami perjuangkan hingga saat ini.”

Bahkan dengan pemeriksaan ulang terhadap warisan Pinto, Zhu mengakui bahwa masih ada pekerjaan yang harus dilakukan untuk melestarikan warisannya.

“Akan disayangkan jika dia diabadikan tanpa membawa politiknya ke dalam konteks saat ini,” katanya. “Misalnya, mengapa tidak ada serikat pekerja militan yang tersisa di Kenya? Hal-hal yang masih menjangkiti mayoritas kelas pekerja di Kenya saat ini adalah hal-hal yang diperjuangkan Pinto. Ke depannya, hal ini perlu menjadi pusat upaya untuk mengenang Pinto.”​

Sumber : Al Jazeera

Berita Lainnya
×
tekid