close icon
Scroll ke atas untuk melanjutkan
Polisi Kanada menyebut dua orang tewas dalam serangan dini hari ini. Foto ntd/AP
icon caption
Polisi Kanada menyebut dua orang tewas dalam serangan dini hari ini. Foto ntd/AP
Dunia
Selasa, 26 Juli 2022 09:27

Mengamuk dengan senjata di pagi buta, pelaku tembaki tunawisma

Polisi mengirim peringatan ponsel kepada penduduk pada pukul 06:20, mengatakan mereka berada di lokasi beberapa penembakan.
swipe

Seorang pria bersenjata yang berkeliaran selama berjam-jam melalui pinggiran kota Vancouver yang sedang tidur, menembak empat orang Senin pagi. Dia melepaskan tembakan ke sebuah kasino, pusat tunawisma dan lokasi lainnya sebelum dibunuh oleh polisi.

Serangan dimulai pada dini hari di komunitas kamar tidur Langley dan berlanjut hingga fajar, menurut pihak berwenang, yang awalnya menyatakan bahwa penembakan itu menargetkan para tunawisma. Dua orang terbunuh dalam peristiwa ini.

Penembakan pertama terjadi pada tengah malam di kasino, dengan lebih banyak penembakan pada pukul 3 pagi, 5 pagi, dan 5:45 pagi—termasuk di kompleks perumahan yang menyediakan dukungan bagi orang-orang yang sedang dalam masa transisi dari tunawisma. Tempat penembakan lainnya adalah halte bus dan jalan raya, kata polisi.

Bukti amukan sepanjang malam tersebar di sekitar Langley, termasuk sepeda terbalik yang menumpahkan barang-barang pribadi ke jalan, dan kereta belanja dengan barang-barang milik seseorang.

Polisi mengirim peringatan ponsel kepada penduduk pada pukul 06:20, mengatakan mereka berada di lokasi beberapa penembakan "yang melibatkan korban sementara," menggambarkan pria bersenjata itu dan meminta orang-orang untuk "tetap waspada dan keluar dari daerah itu."

Tapi saat itu, pria bersenjata itu sudah mati. Sersan David Lee, juru bicara penyelidik pembunuhan, kemudian mengatakan kepada wartawan bahwa belum jelas apakah para korban itu tunawisma.

Royal Canadian Mounted Police mengatakan tim tanggap darurat menghadapi tersangka tidak jauh dari jalan raya di mana seorang pria ditemukan dengan tembakan di kakinya.

Saat itulah petugas menembak mati pria bersenjata itu, kata Ghalib Bhayani, inspektur polisi berkuda.

Polisi kemudian mengidentifikasi penembak sebagai Jordan Daniel Goggin, 28, dari Surrey, British Columbia. Mereka sedang menyelidiki motifnya.

Pihak berwenang tidak tahu apakah penembak dan korbannya kenal, kata Bhayani.

Dia mengatakan kepada wartawan bahwa kematian tersangka akan diselidiki oleh Kantor Investigasi Independen British Columbia, sebuah badan pengawas polisi yang dipimpin sipil.

Selain pria dengan luka di kaki, seorang wanita juga terluka dan dirawat di rumah sakit dalam kondisi kritis, kata polisi.

Penembakan itu mengguncang Langley, sebuah kota berpenduduk 29.000 orang, sekitar 48 kilometer di tenggara Vancouver. Kota ini memiliki berbagai toko dan restoran dan memiliki taman seluas hampir 350 hektar (142 hektar). Banyak penduduk pindah ke Langley karena perumahannya yang lebih murah dan bepergian ke Vancouver, kota terbesar di provinsi British Columbia.

Sebagian besar penembakan terjadi di pusat kota Langley. Satu penembakan yang dilaporkan terjadi di Langley Township yang berdekatan.

Setelah penembakan dimulai, ambulans dan kendaraan polisi berkumpul di sebuah mal. Daerah itu ditutup dengan pita polisi kuning dan persimpangan utama ditutup. Sebuah tenda hitam didirikan di atas salah satu TKP. Sebuah tim pembunuhan mengkonfirmasi di media sosial bahwa penyelidiknya dikerahkan ke Langley untuk membantu.

Sebuah SUV polisi tanpa tanda di salah satu lokasi penembakan, dekat depot bus, memiliki setidaknya tujuh lubang peluru di kaca depan dan satu di jendela pengemudi.

img
Fitra Iskandar
Reporter
img
Fitra Iskandar
Editor

Untuk informasi menarik lainnya,
follow akun media sosial Alinea.id

Bagikan :
×
cari
bagikan