sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Menlu dan Menhan AS datang ke Kiev, Zelensky tegaskan 'tidak butuh kue, tapi senjata khusus'

Ukraina menekan Barat untuk memasok senjata yang lebih kuat melawan kampanye Rusia di wilayah Donbas di Ukraina timur.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Senin, 25 Apr 2022 07:34 WIB
Menlu dan Menhan AS datang ke Kiev, Zelensky tegaskan 'tidak butuh kue, tapi senjata khusus'

Menteri Luar Negeri dan Pertahanan AS pada Minggu malam bertemu dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky. Pertemuan dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin dikonfirmasi oleh penasihat presiden Oleksiy Arestovych di TV Ukraina.

Ukraina menekan Barat untuk memasok senjata yang lebih kuat melawan kampanye Rusia di wilayah Donbas di Ukraina timur, di mana pasukan Moskow berusaha untuk mengusir pasukan Ukraina terakhir di pelabuhan Mariupol yang babak belur.

“Ya, mereka bertemu dengan presiden. Mari berharap sesuatu akan diputuskan untuk bantuan lebih lanjut, ”kata Arestovych.

Sebelum sesi, Zelensky mengatakan dia mencari Amerika untuk menghasilkan bantuan dalam persenjataan dan jaminan keamanan.

“Anda tidak dapat datang kepada kami dengan tangan kosong hari ini, dan kami mengharapkan tidak hanya hadiah atau semacam kue, kami mengharapkan hal-hal khusus dan senjata khusus,” katanya.

Blinken melangkah sebentar ke tanah Ukraina pada bulan Maret untuk bertemu dengan Menteri Luar Negeri negara itu, Dmytro Kuleba, selama kunjungan ke Polandia.

Pertemuan tatap muka terakhir Zelenskyy dengan seorang pejabat tinggi AS adalah pada 19 Februari di Munich dengan Wakil Presiden Kamala Harris.

Sementara Barat telah menyalurkan peralatan militer ke Ukraina, Zelenskyy telah berulang kali menekankan bahwa mereka membutuhkan lebih banyak senjata berat, termasuk sistem pertahanan udara jarak jauh, dan pesawat tempur.

Sponsored

Dalam dorongan nyata untuk Ukraina, lembaga pemungutan suara mengatakan Presiden Prancis Emmanuel Macron telah memenangkan pemilihan kembali atas kandidat sayap kanan Marine Le Pen.

Hasilnya dipuji oleh sekutu Prancis di UE sebagai tanda stabilitas yang meyakinkan dan dukungan berkelanjutan untuk Ukraina.

Prancis telah memainkan peran utama dalam upaya internasional untuk menghukum Rusia dengan sanksi dan memasok sistem senjata ke Ukraina.

Pertemuan Zelenskyy dengan para pejabat AS akan berlangsung saat Ukraina dan Rusia merayakan Paskah Ortodoks.

Berbicara dari Katedral St. Sophia kuno di Kiev, Zelensky, yang adalah seorang Yahudi, menyoroti signifikansinya bagi sebuah negara yang dilanda perang selama hampir dua bulan.

“Hari raya besar hari ini memberi kita harapan besar dan keyakinan yang tak tergoyahkan bahwa terang akan mengalahkan kegelapan, kebaikan akan mengalahkan kejahatan, kehidupan akan mengalahkan kematian, dan oleh karena itu Ukraina pasti akan menang” katanya.

Tapi perang membayangi perayaan.

Zelensky mengatakan dia menekankan perlunya untuk memindahkan warga sipil dari Mariupol dalam kontak dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, yang akan berbicara kemudian dengan pemimpin Rusia Vladimir Putin.

Penasihat presiden Ukraina Oleksiy Arestovych mengatakan Kiev telah mengusulkan pembicaraan dengan Rusia di sebelah pabrik baja yang luas.

Arestovych mengatakan di aplikasi perpesanan Telegram bahwa Rusia belum menanggapi proposal tersebut, yang akan mencakup koridor kemanusiaan dan pertukaran tahanan perang Rusia dengan para pejuang yang masih berada di pabrik.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dijadwalkan melakukan perjalanan ke Turki pada hari Senin dan kemudian ke Moskow dan Kiev.

Zelensky mengungkapkan ketidaksenangannya atas rencana Guterres untuk mengunjungi Rusia sebelum ke Ukraina.

"Mengapa? Untuk menyerahkan sinyal dari Rusia? Apa yang harus kita cari?” Zelensky mengatakan pada hari Sabtu.

“Tidak ada mayat yang berserakan di Kutuzovsky Prospekt,” katanya, merujuk pada salah satu jalan utama Moskow.

Mariupol telah menjadi area pertempuran sengit sejak dimulainya perang karena lokasinya di Laut Azov.

Pendudukan Mariupol oleh Rusia akan membuat Ukraina kehilangan pelabuhan vital, membebaskan pasukan Rusia untuk berperang di tempat lain dan memungkinkan Moskow untuk membangun koridor darat ke Semenanjung Krimea, yang direbutnya dari Ukraina pada tahun 2014.

Lebih dari 100.000 orang - turun dari populasi sebelum perang sekitar 430.000 - diyakini tetap berada di Mariupol dengan sedikit makanan, air atau pemanas.

Pihak berwenang Ukraina memperkirakan lebih dari 20.000 warga sipil telah tewas. Gambar satelit terbaru menunjukkan apa yang tampak seperti kuburan massal di barat dan timur Mariupol.

Mykhailo Podolyak, penasihat presiden lainnya, mentweet bahwa militer Rusia menyerang pabrik baja dengan bom berat dan artileri, sambil mengumpulkan pasukan dan peralatan untuk serangan langsung.(Thenationalnews)

Berita Lainnya