sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Negara-negara Asia Tengah melarang warganya ikut perang di Ukraina

Kirgistan, Kazakstan, dan Uzbekistan juga memperingatkan warganya tentang akibat hukum jika terlibat dalam perang.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Kamis, 22 Sep 2022 17:02 WIB
Negara-negara Asia Tengah melarang warganya ikut perang di Ukraina

Perang Rusia dan Ukraina belum ada tanda-tanda akan berakhir. Pertarungan sengit justru semakin berkobar dengan Ukraina yang sebelumnya selalu terpukul, mengklaim berhasil merebut Kharkiv. Presiden Rusia Vladimir Putin semakin serius dengan ancaman nuklirnya. Ia pun berusaha menambah pasukannya dengan memulai lagi mobilisasi rakyat untuk turun bertempur di Ukraina. Warga asing pun diiming-imingi untuk bergabung. 

Situasi ini menimbulkan kekhawatiran sejumlah negara Asia Tengah, yang merupakan pecahan Uni Soviet. Mereka segera mewanti-wanti warganya di Rusia, untuk tidak terlibat. Jika dilanggar, maka ada hukuman yang akan diberikan. 

Seperti dikutip Jpost, misi diplomatik Kyrgyzstan, Kazakhstan, dan Uzbekistan di Rusia memperingatkan warganya yang tinggal di Rusia agar tidak berpartisipasi dalam perang di Ukraina.

Kedutaan besar tiga negara Asia Tengah di Moskow mengeluarkan pernyataan terpisah, yang melarang warganya di Rusia untuk berpartisipasi dalam perang di Ukraina sehubungan dengan mobilisasi parsial baru-baru ini yang dideklarasikan oleh Presiden Rusia Vladimir Putin.

Kirgistan, Kazakstan, dan Uzbekistan juga memperingatkan warganya tentang akibat hukum jika terlibat dalam perang, mengingatkan warga bahwa mengambil bagian dalam konflik bersenjata di wilayah asing adalah melanggar hukum.

Kazakhstan dan Kirgistan adalah anggota dari Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif (CSTO) yang dipimpin Rusia, sementara Uzbekistan menarik diri dari blok militer pada 2012.

Uzbekistan memperingatkan warganya agar tidak bergabung dengan tentara asing

Jaksa negara bagian Uzbekistan memperingatkan warga agar tidak bergabung dengan tentara asing setelah Rusia menawarkan kewarganegaraan jalur cepat kepada mereka yang mendaftar.

Sponsored

Mereka yang bertempur dalam konflik militer di luar negeri menghadapi tuntutan pidana di bawah hukum Uzbekistan, kata kantor Jaksa Agung negara Asia Tengah itu dalam sebuah pernyataan Rabu malam.

Sebuah video yang beredar di media sosial Ukraina bulan ini menunjukkan dua orang Uzbekistan ditangkap dalam pertempuran antara pasukan Ukraina dan Rusia; para tahanan mengatakan mereka telah direkrut di Moskow.

Ratusan ribu orang Uzbek tinggal atau secara teratur melakukan perjalanan ke Rusia untuk mencari pekerjaan dan menafkahi keluarga mereka di rumah; beberapa bekerja secara ilegal dan berisiko dideportasi.

Parlemen Rusia meloloskan undang-undang minggu ini yang menawarkan kewarganegaraan jalur cepat kepada orang asing yang bergabung dengan tentaranya, bagian dari upaya yang lebih luas untuk memperkuat militer di tengah kampanye Ukraina yang terhenti yang juga mencakup mobilisasi parsial.

Dengan populasi 35 juta yang didominasi kaum muda, Uzbekistan adalah negara bekas Soviet terpadat setelah Rusia dan Ukraina, dan banyak orang Uzbek yang fasih berbahasa Rusia.

Putin mengumumkan mobilisasi militer parsial
Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan mobilisasi militer parsial di Rusia selama pidato yang direkam sebelumnya pada hari Rabu. Mobilisasi akan segera dimulai.

Hanya cadangan yang akan dipanggil, dengan fokus pada mereka yang berpengalaman, kata Putin. Presiden menambahkan bahwa militan di Republik Rakyat Luhansk dan Donbas akan dianggap sebagai tentara Federasi Rusia ke depan.

Putin menyebut pemerintah Ukraina sebagai rezim "neo-Nazi" dan mengklaim bahwa negara-negara Barat telah "melintasi setiap garis" dan mencoba "memeras" Rusia dengan senjata nuklir.

"Kita berbicara tidak hanya tentang penembakan pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhya, yang didorong oleh Barat, yang mengancam bencana nuklir, tetapi juga tentang pernyataan beberapa perwakilan tingkat tinggi dari negara-negara NATO terkemuka tentang kemungkinan dan penerimaan. menggunakan senjata pemusnah massal melawan Rusia - senjata nuklir," kata Putin.

"Kepada mereka yang membiarkan diri mereka membuat pernyataan seperti itu tentang Rusia, saya ingin mengingatkan Anda bahwa negara kita juga memiliki berbagai alat penghancur, dan untuk beberapa komponen lebih modern daripada negara-negara NATO. Dan jika integritas teritorial negara kita terancam, kami pasti akan menggunakan semua cara yang kami miliki untuk melindungi Rusia dan rakyat kami. Ini bukan gertakan."

"Mereka yang mencoba memeras kita dengan senjata nuklir harus tahu bahwa angin dapat berputar ke arah mereka," presiden Rusia memperingatkan, menambahkan bahwa Rusia akan menggunakan "semua cara yang tersedia."

Putin mengklaim bahwa Barat sedang mencoba untuk melemahkan dan menghancurkan Rusia. "Ketika integritas teritorial negara kita terancam, kita pasti akan menggunakan semua cara yang kita miliki untuk melindungi Rusia dan rakyat kita. Ini bukan gertakan," kata Putin.

Di tengah laporan bahwa aktivis oposisi Rusia merencanakan protes terhadap mobilisasi pada Rabu malam, kantor kejaksaan Moskow memperingatkan wargan Rusia agar tidak melakukan "tindakan tidak terkoordinasi" dan "kegiatan ilegal."

"Kantor Kejaksaan Moskow memperingatkan bahwa distribusi materi tersebut melalui jejaring sosial, forum, platform Internet lainnya, keterlibatan pengguna Internet, termasuk anak di bawah umur, dalam kegiatan ilegal, serta partisipasi dalam tindakan ilegal dapat dihukum di bawah administratif dan pidana saat ini. undang-undang," kata kantor tersebut, menurut RIA Novosti. (jpost)

Berita Lainnya
×
tekid