sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Pelaku penusukan yang menewaskan 10 orang itu punya sejarah kekerasan yang panjang

Seorang pejabat yang mengetahui masalah ini mengatakan kendaraan Sanderson ditabrak oleh polisi dan dia menyerah.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Kamis, 08 Sep 2022 06:46 WIB
Pelaku penusukan yang menewaskan 10 orang itu punya sejarah kekerasan yang panjang

Polisi Kanada menangkap tersangka kedua dalam penusukan yang menewaskan 10 orang dan belasan lain luka-luka di provinsi Saskatchewan pada hari Rabu. Pelaku ditangkap setelah perburuan tiga hari di mana mereka menemukan mayat saudara laki-lakinya.

Seperti dikutip dari pbs.org, Royal Canadian Mounted Police mengatakan Myles Sanderson, 32, ditangkap di dekat kota Rosthern di Saskatchewan sekitar pukul 15:30 waktu setempat.

Seorang pejabat yang mengetahui masalah ini mengatakan kendaraan Sanderson ditabrak oleh polisi dan dia menyerah. Pejabat itu berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang untuk berbicara secara terbuka tentang masalah tersebut.

Perburuan kedua bersaudara itu telah memasuki hari ketiga. Saudara buronan dan sesama tersangka, Damien Sanderson, 30, ditemukan tewas Senin di dekat lokasi penusukan. Polisi sedang menyelidiki apakah Myles Sanderson, 32, membunuh saudaranya.

Amukan penikaman telah menimbulkan pertanyaan mengapa Myles Sanderson - seorang mantan narapidana dengan 59 hukuman dan sejarah panjang kekerasan yang mengejutkan - turun ke jalan sejak awal.

Dia dibebaskan oleh dewan pembebasan bersyarat pada bulan Februari saat menjalani hukuman lebih dari empat tahun atas tuduhan yang mencakup penyerangan dan perampokan. Tapi dia telah dicari oleh polisi sejak Mei, tampaknya karena melanggar persyaratan pembebasannya, meskipun rinciannya tidak segera jelas.

Catatan kriminal yang panjang dan menyeramkan juga menunjukkan bahwa tujuh tahun lalu, dia menyerang dan menikam salah satu korban yang tewas dalam amukan akhir pekan, menurut catatan pengadilan.

Menteri Keamanan Publik Kanada Marco Mendicino mengatakan akan ada penyelidikan atas penilaian dewan pembebasan bersyarat terhadap Sanderson.

Sponsored

“Saya ingin tahu alasan di balik keputusan” untuk membebaskannya, kata Mendicino. “Saya sangat prihatin dengan apa yang terjadi di sini. Sebuah komunitas dibiarkan terguncang. ”

Dokumen pengadilan mengatakan Sanderson menyerang mertuanya Earl Burns dan Joyce Burns pada 2015, menusuk Earl Jones berulang kali dan melukai Joyce Burns. Dia kemudian mengaku bersalah.

Banyak kejahatan Sanderson dilakukan ketika dia mabuk, menurut catatan pengadilan. Dia mengatakan kepada pejabat pembebasan bersyarat pada satu titik bahwa penggunaan narkoba membuatnya keluar dari pikirannya. Catatan menunjukkan dia berulang kali melanggar perintah pengadilan yang melarangnya minum atau menggunakan narkoba.

Komunitas Pribumi Kanada diganggu oleh obat-obatan dan alkohol.

"Masalah narkoba dan alkohol di cadangan ini sudah tidak terkendali," kata Ivor Wayne Burns, yang saudara perempuannya tewas dalam serangan akhir pekan.

Masa kecil Myles Sanderson ditandai dengan kekerasan, penelantaran, dan penyalahgunaan zat, menurut catatan pengadilan. Sanderson, yang Pribumi dan dibesarkan di cagar alam Cree, berpenduduk 1.900 jiwa, mulai minum dan merokok ganja sekitar usia 12 tahun, dan kokain menyusul segera setelahnya.

Pada 2017, ia menerobos masuk ke rumah mantan pacarnya, melubangi pintu kamar mandi sementara kedua anaknya bersembunyi di bak mandi dan melemparkan balok semen ke kendaraan yang diparkir di luar, menurut dokumen pembebasan bersyarat.

Dia terlibat perkelahian beberapa hari kemudian di sebuah toko, mengancam akan membunuh seorang karyawan dan membakar rumah orang tuanya, kata dokumen.

Pada bulan November itu dia mengancam kaki tangannya untuk merampok sebuah restoran cepat saji dengan memukulinya dengan pistol dan menginjak kepalanya. Dia kemudian berdiri menonton selama perampokan.

Pada tahun 2018, dia menikam dua pria dengan garpu sambil minum dan memukuli seseorang hingga pingsan.

Ketika dia dibebaskan pada bulan Februari, dewan pembebasan bersyarat menetapkan ketentuan tentang kontaknya dengan pasangan dan anak-anaknya dan juga mengatakan dia tidak boleh menjalin hubungan dengan wanita tanpa izin tertulis.

Berita Lainnya
×
tekid