sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Penyerang Salman Rushdie mengaku tidak bersalah

Tinjauan penegakan hukum awal terhadap akun media sosial Matar menunjukkan bahwa dia bersimpati pada ekstremisme Syiah.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Minggu, 14 Agst 2022 13:47 WIB
Penyerang Salman Rushdie mengaku tidak bersalah

Hadi Matar,24, mengaku tidak bersalah atas tuduhan percobaan pembunuhan dan penyerangan terhadap penulis Salman Rusdhie. Hal itu diungkapkan pengacara yang ditunjuk pengadilan, Nathaniel Barone kepada Reuters.

Matar menikam penulis “The Satanic Verses”, saat pria 75 tahun kelahiran India itu akan memberikan kuliah tentang kebebasan artistik di Chautauqua Institution di barat New York, Jumat (12/8). 

Setelah berjam-jam operasi, Rushdie menggunakan ventilator dan tidak dapat berbicara pada Jumat malam, menurut agennya, Andrew Wylie. Novelis itu kemungkinan akan kehilangan matanya dan mengalami kerusakan saraf di lengannya dan luka di hatinya, kata Wylie dalam sebuah email.

Wylie tidak menanggapi pesan yang meminta pembaruan tentang kondisi Rushdie pada hari Sabtu, meskipun New York Times melaporkan bahwa Rushdie mulai berbicara, mengutip Wylie.

Penusukan itu dikecam oleh penulis dan politisi Barat sebagai serangan terhadap kebebasan berekspresi. Dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu, Presiden Joe Biden justru memuji “cita-cita universal” yang diwujudkan oleh Rushdie dan karyanya.

"Kebenaran. Keberanian. Ketangguhan. Kemampuan untuk berbagi ide tanpa rasa takut,” kata Biden. “Ini adalah blok bangunan dari setiap masyarakat yang bebas dan terbuka.”

Baik otoritas lokal maupun federal tidak memberikan rincian tambahan tentang penyelidikan pada hari Sabtu. Polisi mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka belum menetapkan motif serangan itu.

Tinjauan penegakan hukum awal terhadap akun media sosial Matar menunjukkan bahwa dia bersimpati pada ekstremisme Syiah dan Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran, meskipun tidak ada tautan pasti yang ditemukan, menurut NBC New York.

Sponsored

IRGC adalah faksi kuat yang mengendalikan kerajaan bisnis serta pasukan elit bersenjata dan intelijen yang dituduh Washington melakukan kampanye ekstremis global.

Diminta untuk mengomentari kasus ini, pengacara Matar, Barone, berkata, “Kami masih dalam tahap awal dan, sejujurnya, dalam kasus seperti ini, saya pikir hal yang penting untuk diingat adalah orang harus tetap berpikiran terbuka. Mereka perlu melihat semuanya. Mereka tidak bisa hanya berasumsi sesuatu terjadi karena alasan mereka berpikir
sesuatu telah terjadi."

Sidang pendahuluan dalam kasus ini dijadwalkan pada hari Jumat, katanya.

Matar lahir di California dan baru-baru ini pindah ke New Jersey, kata laporan NBC New York, menambahkan bahwa dia memiliki SIM palsu. Dia ditangkap di tempat kejadian oleh seorang polisi negara bagian setelah digulingkan ke tanah oleh penonton.

Saksi mata mengatakan dia tidak berbicara saat dia menyerang penulis. Rushdie ditikam 10 kali, kata jaksa selama dakwaan Matar, menurut Times.

Serangan itu direncanakan; jaksa mengatakan di pengadilan bahwa Matar melakukan perjalanan dengan bus ke Chautauqua Institution, tempat peristirahatan pendidikan sekitar 12 mil (19 km) dari tepi Danau Erie, dan membeli tiket yang memungkinkan dia untuk berbicara dengan Rushdie. Para peserta mengatakan tidak ada pemeriksaan keamanan yang jelas.

Kantor kejaksaan distrik tidak menanggapi permintaan komentar pada hari Sabtu.

Penyelidik FBI pergi ke alamat terakhir Matar yang terdaftar, di Fairview, sebuah wilayah Bergen County tepat di seberang Sungai Hudson dari Manhattan, pada Jumat malam, NBC New York melaporkan.

Tidak ada kehadiran polisi yang terlihat pada hari Sabtu di rumah itu, sebuah rumah bata dan mortir berlantai dua di lingkungan yang sebagian besar berbahasa Spanyol. Seorang wanita yang memasuki rumah menolak untuk berbicara kepada wartawan yang berkumpul di luar.

Salman Rusdhie diancam pembunuhan sejak 1989

Rushdie, yang lahir dalam keluarga Muslim Kashmir di Bombay, sekarang Mumbai, sebelum pindah ke Inggris, telah lama menghadapi ancaman pembunuhan karena “The Satanic Verses”, mengandung bagian-bagian yang menghujat Islam. Buku itu dilarang di banyak negara dengan populasi Muslim yang besar.

Pada tahun 1989, Ayatollah Ruhollah Khomeini, pemimpin tertinggi Iran saat itu, mengeluarkan sebuah fatwa, atau perintah agama, yang menyerukan umat Islam untuk membunuh penulis dan siapa pun yang terlibat dalam penerbitan buku tersebut karena penistaan. Hitoshi Igarashi, penerjemah novel Jepang, ditikam sampai mati pada tahun 1991 dalam sebuah kasus yang masih belum terpecahkan.

Belum ada reaksi resmi pemerintah di Iran terhadap serangan terhadap Rushdie, tetapi beberapa surat kabar Iran garis keras memuji penyerangnya.

Organisasi Iran, beberapa terkait dengan pemerintah, telah mengumpulkan hadiah jutaan dolar untuk pembunuhan Rushdie. Pengganti Khomeini sebagai pemimpin tertinggi, Ayatollah Ali Khamenei, baru-baru ini mengatakan pada 2019 bahwa fatwa itu “tidak dapat dibatalkan.”

Ali Tehfe, walikota Yaroun di Lebanon selatan, mengatakan Matar adalah putra seorang pria dari kota itu. Orang tua tersangka beremigrasi ke Amerika Serikat dan dia lahir dan besar di sana, walikota menambahkan.

Ditanya apakah Matar atau orang tuanya berafiliasi dengan atau mendukung kelompok bersenjata Hizbullah yang didukung Iran di Lebanon, Tehfe mengatakan dia “tidak memiliki informasi sama sekali” tentang pandangan politik mereka.

Seorang pejabat Hizbullah mengatakan kepada Reuters pada hari Sabtu bahwa kelompok itu tidak memiliki informasi tambahan tentang serangan terhadap Rushdie.

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Minggu, 05 Feb 2023 06:18 WIB
Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Sabtu, 04 Feb 2023 06:12 WIB
Berita Lainnya
×
tekid