sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Perempuan Laos direkrut untuk bersihkan bom yang pernah dijatuhkan Amerika

Laos ternyata merupakan negara yang paling banyak dijatuhi bom oleh Amerika Serikat. Ini terjadi saat perang Vietnam.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Jumat, 29 Apr 2022 06:29 WIB
  Perempuan Laos direkrut untuk bersihkan bom yang pernah dijatuhkan Amerika

Laos ternyata merupakan negara yang paling banyak dibom, dibanding negara lain di dunia. Ini terjadi ketika perang Amerika-Vietnam. Tetapi sebagaian tidak meledak, dan kini sebuah badan amal yang berbasis di Manchester, Inggris menggerakkan wanita-wania di Laos untuk membersihkan bom-bom yang tidak meledak itu. 

Dua juta ton bom dijatuhkan di negara itu oleh Amerika Serikat selama 580.000 misi pengeboman selama Perang Vietnam — sebuah pesawat berisi bom dijatuhkan setiap delapan menit, 24 jam sehari, selama sembilan tahun.

Serangan udara berusaha mengganggu pergerakan di sepanjang Jalur Ho Chi Minh: rute pasokan logistik penting yang digunakan oleh Vietnam Utara.

Hingga 30 persen dari bom tersebut tidak meledak, meninggalkan Laos dikotori dengan jutaan persenjataan yang tidak meledak dan mematikan. Lebih dari 50.000 orang telah terbunuh oleh bom yang tidak meledak - 20.000 dalam beberapa dekade sejak pengeboman berakhir pada tahun 1973.

Badan amal yang berbasis pembersihan ranjau darat, Mines Advisory Group (MAG) telah meluncurkan seruan untuk mendanai pelatihan tim wanita untuk membersihkan bom. Badan ini telah bekerja untuk membersihkan daerah di Laos selama bertahun-tahun.

Mengapa para wanita? Mereka dipilih untuk meningkatkan kesetaraan gender dalam peran teknis dan peran lainnya, kata juru bicara MAG.

Anoutsala Phichit, berusia 25 tahun, adalah salah satu pemimpin tim MAG yang akan bertanggung jawab untuk membersihkan bom yang tidak meledak di Laos. Dia berkata: "Saya bangga melihat orang-orang di komunitas menggunakan tanah yang saya dan tim saya amankan, tidak lagi khawatir tentang bom yang tidak meledak."

Seorang duta MAG, aktor Rosamund Pike, mengatakan: “Dengan izin, anak-anak dapat bermain dengan aman, dan seluruh komunitas dapat berkembang dan berkembang daripada hidup dalam ketakutan akan bom. Komunitas-komunitas ini membutuhkan bantuan sekarang, dan itulah mengapa saya mendukung pekerjaan MAG dan para penambang yang berani di Laos.”

Sponsored

Uang yang terkumpul dalam banding Unlock the Land akan membantu MAG untuk membersihkan 161.600 meter persegi tanah, di Vangkhom, yang setara dengan hampir 23 lapangan sepak bola.

Pemerintah Inggris juga akan menurunkan paket sumbangan yang dibuat untuk diajukan sebelum 24 Juli.

Menteri Asia dan Timur Tengah, Amanda Milling, mengatakan: “Bulan ini saya melihat langsung pekerjaan tim pembersihan MAG yang berani dan menyelamatkan nyawa di Laos. Dengan menghilangkan ancaman bom yang tidak meledak, mereka memungkinkan anak-anak bermain dengan aman dan keluarga mendapatkan penghasilan melalui pertanian.

“Dukungan murah hati dari publik Inggris untuk seruan MAG akan memungkinkan orang melanjutkan hidup mereka dan membangun kembali komunitas mereka.

Berita Lainnya