close icon
Scroll ke atas untuk melanjutkan
PM Kamboja Hun Sen, kiri, dan putranya, Hun Manet, tampak memberikan suara dalam voting 23 Juli. Foto Ken Kobayashi-Nikkei Asia
icon caption
PM Kamboja Hun Sen, kiri, dan putranya, Hun Manet, tampak memberikan suara dalam voting 23 Juli. Foto Ken Kobayashi-Nikkei Asia
Dunia
Jumat, 28 Juli 2023 17:06

PM Kamboja Hun Sen mau mundur, serahkan kekuasaan kepada putranya

Hun Manet, 45, adalah komandan tentara Kamboja sebelum terpilih sebagai anggota parlemen pada hari Minggu.
swipe

Perdana Menteri Kamboja Hun Sen hari Rabu (26/7) mengumumkan bahwa dia akan mengundurkan diri, bagian dari proses yang akan membuat putra sulungnya Hun Manet mengambil alih sebagai pemimpin negara bulan depan.

Hun Sen, 70, bertemu Raja Norodom Sihamoni di pagi hari sebelum menyampaikan pidato yang merinci garis waktu aksesi Hun Manet pascapemilu. Langkah selanjutnya akan diambil pada bulan Agustus, ketika Komite Pemilu Nasional meresmikan hasil pemilu nasional hari Minggu (23/7).

Kemudian majelis rendah parlemen yang baru terpilih, yang dikenal sebagai Majelis Nasional, akan bersidang dan memberikan suara untuk pencalonan Hun Manet.

Parlemen dikendalikan oleh CPP (Partai Rakyat Kamboja) yang berkuasa, yang mengklaim 96% kursi parlemen setelah saingan utamanya, Candlelight Party, didiskualifikasi pada Mei.

Hun Manet, 45, adalah komandan tentara Kamboja sebelum terpilih sebagai anggota parlemen pada hari Minggu.

"Saya ingin mengklarifikasi kepada Anda bahwa Manet akan menjadi perdana menteri pada sore hari tanggal 22 Agustus 2023," kata Hun Sen.

Hun Sen telah memerintah selama 38 tahun. Seorang mantan komandan tingkat menengah di Khmer Merah, dia membelot ke Vietnam untuk menghindari pembersihan dalam rezim genosida. Ketika Vietnam menginvasi dan menggulingkan Khmer Merah pada tahun 1979, dia diangkat sebagai menteri luar negeri rezim yang didukung Hanoi. Ia menjadi perdana menteri pada tahun 1985.

Berbicara pada hari Rabu, dia mengatakan akan mencalonkan diri untuk kursi di Senat Kamboja pada bulan Februari dan kemudian menjadi presiden Senat, peran yang membuatnya menjadi kepala negara jika raja berada di luar negeri. Dia mengatakan dia juga akan menjadi kepala Dewan Kerajaan dan tetap menjadi presiden CPP.

Hun Sen juga mengatakan bahwa tokoh senior CPP, termasuk Presiden Majelis Nasional Heng Samrin, Menteri Pertahanan Tea Banh, Menteri Dalam Negeri Sar Kheng, dan Wakil Perdana Menteri Men Sam An akan menjadi penasihat Raja.

Menurut bocoran daftar penunjukan kabinet mendatang, yang belum diverifikasi, putra Sar Kheng dan Tea Banh ditetapkan untuk mewarisi peran mereka, di tengah transisi generasi yang lebih luas dalam CPP. Dokumen tersebut menunjukkan bahwa 23 dari 30 peran kabinet akan mencakup menteri baru, banyak di antaranya adalah anak-anak pendukung CPP.

Hun Manet lulus dari Akademi Militer Amerika di West Point. Dia menerima gelar di bidang ekonomi dari New York University dan gelar Ph.D. dalam mata kuliah yang sama dari University of Bristol di Inggris.

Karier militernya membuatnya terus dipromosikan naik pangkat, menjadi jenderal bintang empat tahun ini.

Artikel ini ditulis oleh :

img
Arpan Rachman
Reporter
img
Fitra Iskandar
Editor
Bagikan :
×
cari
bagikan