sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Polisi cari motif penusukan Salman Rushdie

Rushdie, 75, menderita kerusakan hati, saraf terputus di lengan dan mata, dan sekarang masih menggunakan ventilator.

Hermansah
Hermansah Sabtu, 13 Agst 2022 21:30 WIB
Polisi cari motif penusukan Salman Rushdie

Salman Rushdie masih dirawat di rumah sakit pada Sabtu, setelah menderita luka serius dalam serangan penusukan.

Rushdie, 75, menderita kerusakan hati, saraf terputus di lengan dan mata, dan sekarang masih menggunakan ventilator, kata agennya Andrew Wylie pada Jumat (12/8) malam. Rushdie kemungkinan besar akan kehilangan matanya yang terluka.

Polisi mengidentifikasi tersangka sebagai Hadi Matar, 24. Dia ditangkap setelah serangan di Chautauqua Institution, sebuah pusat pendidikan dan retret nirlaba, di mana Rushdie dijadwalkan untuk berbicara.

Matar, dari Fairview, New Jersey, lahir di Amerika Serikat dari orang tua Lebanon yang beremigrasi dari Yaroun, sebuah desa perbatasan di Lebanon selatan, kata Wali Kota Ali Tehfe kepada The Associated Press.

Novel Rushdie berjudul “The Satanic Verses” menjadi penyebab ancaman pembunuhan terhadap dirinya setelah diterbitkan pada 1988. Novel tersebut dipandang sebagai penghujatan oleh banyak muslim yang melihat karakter sebagai penghinaan terhadap Nabi Muhammad. Buku itu dilarang di Iran, di mana mendiang pemimpin Ayatollah Agung Ruhollah Khomeini mengeluarkan fatwa 1989 atau dekrit, yang menyerukan kematian Rushdie.

Polisi mengatakan, motif serangan pada Jumat itu tidak jelas. Matar lahir satu dekade setelah “The Satanic Verses” pertama kali diterbitkan. Namun penyelidik mengaku sedang bekerja untuk menentukan apakah penyerang bertindak sendiri.

Pemerintah teokratis Iran dan media yang dikelola pemerintah tidak memberikan alasan untuk serangan itu. Di Teheran, beberapa orang Iran yang diwawancarai oleh AP, memuji serangan terhadap seorang penulis yang mereka yakini menodai iman Islam, sementara yang lain khawatir itu akan semakin mengisolasi negara mereka.

Seorang reporter AP menyaksikan penyerang menghadapi Rushdie di atas panggung dan menikam atau meninjunya 10 hingga 15 kali saat penulis diperkenalkan. Martin Haskell, seorang dokter yang termasuk di antara mereka yang hadir, menggambarkan luka Rushdie sebagai "serius tetapi dapat dipulihkan."

Sponsored

Moderator acara Henry Reese, 73, salah satu pendiri organisasi yang menawarkan residensi kepada penulis yang menghadapi penganiayaan, juga diserang. Reese menderita cedera wajah dan dirawat dan telah ke luar dari rumah sakit. Dia dan Rushdie telah merencanakan untuk membahas Amerika Serikat sebagai tempat perlindungan bagi para penulis dan seniman lain di pengasingan.

Seorang polisi negara bagian dan seorang wakil sheriff daerah ditugaskan untuk kuliah Rushdie, dan polisi negara bagian mengatakan, bahwa polisi melakukan penangkapan. Tetapi setelah serangan itu, beberapa pengunjung mempertanyakan mengapa tidak ada keamanan yang lebih ketat untuk acara tersebut, mengingat ancaman puluhan tahun terhadap Rushdie dan hadiah di kepalanya yang menawarkan lebih dari US$3 juta kepada siapa pun yang membunuhnya.

Matar, seperti pengunjung lainnya, telah memperoleh izin untuk memasuki lahan seluas 750 hektare milik Chautauqua Institution, kata Michael Hill, presiden lembaga tersebut.

Pengacara tersangka Nathaniel Barone, mengatakan, masih mengumpulkan informasi dan menolak berkomentar. Sementara rumah Matar diblokir oleh pihak berwenang.

Rabi Charles Savenor termasuk di antara sekitar 2.500 orang di antara penonton untuk penampilan Rushdie menyebutkan, penyerang berlari ke peron.

“Dan mulai mengganggu Mr. Rushdie. Pada awalnya Anda seperti, 'Apa yang terjadi?' Dan kemudian menjadi sangat jelas dalam beberapa detik bahwa dia dipukuli,” kata Savenor. Dia mengatakan serangan itu berlangsung sekitar 20 detik.

Penonton lain, Kathleen James, mengatakan penyerang berpakaian hitam, dengan topeng hitam.

Di tengah terengah-engah, penonton di antar keluar dari amfiteater luar ruangan.

Penusukan itu bergema dari Kota Chautauqua yang tenang hingga Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang mengeluarkan pernyataan yang mengungkapkan kengerian Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dan menekankan bahwa kebebasan berekspresi dan berpendapat tidak boleh ditanggapi dengan kekerasan.

Diplomat Iran untuk PBB tidak segera menanggapi permintaan komentar atas serangan tersebut, namun informasi tersebut telah menjadi berita utama di televisi pemerintah Iran.

Dari Gedung Putih, Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan menggambarkan serangan itu sebagai "tercela" dan mengatakan pemerintahan Biden berharap agar Rushdie cepat pulih.

Setelah penerbitan “The Satanic Verses,” protes yang sering disertai kekerasan meletus di seluruh dunia muslim terhadap Rushdie, yang lahir di India dari keluarga Muslim.

Sedikitnya 45 orang tewas dalam kerusuhan terkait buku tersebut, termasuk 12 orang di kota kelahiran Rushdie, Mumbai. Pada 1991, seorang penerjemah Jepang dari buku itu ditikam sampai mati dan seorang penerjemah Italia selamat dari serangan pisau. Pada 1993, penerbit buku Norwegia ditembak tiga kali dan selamat.

Khomeini meninggal pada tahun yang sama ketika dia mengeluarkan fatwa yang menyerukan kematian Rushdie. Pemimpin tertinggi Iran saat ini, Ayatollah Ali Khamenei, tidak pernah mengeluarkan fatwanya sendiri untuk mencabut dekrit tersebut, meskipun Iran dalam beberapa tahun terakhir tidak fokus pada penulisnya.

Ancaman pembunuhan dan hadiah membuat Rushdie bersembunyi di bawah program perlindungan pemerintah Inggris, yang mencakup penjaga bersenjata sepanjang waktu. Rushdie muncul setelah sembilan tahun mengasingkan diri dan dengan hati-hati untuk kembali tampil di depan umum, mempertahankan kritiknya yang blak-blakan terhadap ekstremisme agama secara keseluruhan.

Pada 2012, Rushdie menerbitkan sebuah memoar, “Joseph Anton,” tentang fatwa tersebut. Judul tersebut berasal dari nama samaran yang digunakan Rushdie saat bersembunyi.

“Satu-satunya cara Anda bisa mengalahkannya adalah dengan memutuskan untuk tidak takut,” katanya.

Rushdie menjadi terkenal dengan novelnya yang memenangkan Booker Prize 1981 "Midnight's Children," tetapi namanya dikenal di seluruh dunia setelah "The Satanic Verses."

Lembaga Chautauqua, yang terletak sekitar 55 mil (89 kilometer) barat daya Buffalo di sudut pedesaan New York, telah melayani selama lebih dari satu abad, sebagai tempat refleksi dan bimbingan spiritual. Pengunjung tidak melewati detektor logam atau menjalani pemeriksaan tas. Kebanyakan orang membiarkan pintu pondok mereka yang berusia seabad tidak terkunci di malam hari.

Pusat ini terkenal dengan seri kuliah musim panasnya, di mana Rushdie pernah berbicara sebelumnya.

Pada acara jaga malam, beberapa ratus penduduk dan pengunjung berkumpul untuk berdoa, mendengarkan musik, dan mengheningkan cipta untuk waktu yang lama.

"Kebencian tidak bisa menang," teriak seorang pria.

Sumber : Associated Press

Berita Lainnya
×
tekid