sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Polisi salah gerebek rumah, bayi berkebutuhan khusus jadi korban

Price mengatakan polisi membawanya keluar dan memborgolnya. "Saya terus berteriak, 'Bayiku memakai ventilator. Bayiku ada di sini'.”

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Rabu, 17 Jan 2024 11:07 WIB
Polisi salah gerebek rumah, bayi berkebutuhan khusus jadi korban

Polisi melakukan penggrebekan di rumah yang salah di Elyria, Ohio Amerika Serikat. Yang fatal, aksi salah alamat itu membuat seorang bayi, yang sedang sakit, menjadi korbannya. Sebelumnya kejadian serupa, bahkan lebih parah, juga pernah terjadi yang mengakibatkan pemilik rumah mati ditembak.

Dalam penggerebekan, polisi melemparkan granat kejut yang melukai seorang anak laki-laki berusia 17 bulan yang berkebutuhan khusus dan menunggu operasi jantung terbuka.

Courtney Price mengklaim bahwa polisi memecahkan jendela rumah di Ohio tempat mereka tinggal dan memasang flash-bang di dekat putranya Waylon, yang menggunakan ventilator.

“Yang saya lihat hanyalah lampu berkedip dan asap masuk ke dalam rumah. Saya tidak tahu harus berbuat apa karena ada senjata yang diarahkan ke saya,” kata Prince kepada CBS News tentang kejadian Rabu sore lalu.

"Saya ingin lari ke arahnya, tapi saya tahu jika saya berlari ke arahnya… mereka bisa saja menembak," kisahnya.

Price mengatakan polisi membawanya keluar dan memborgolnya. "Saya terus berteriak, 'Bayiku memakai ventilator. Bayiku ada di sini',” katanya.

Bayi bernama Waylon itu ditutupi kaca dan asap dan dirawat di rumah sakit karena luka bakar, kata ibunya.

“Diagnosisnya adalah pneumonitis kimiawi akibat bahan kimia dalam flash-bang,” katanya.

Namun polisi tidak mau disalahkan. Mereka mengatakan bahwa petugas menggunakan 'dua perangkat pengalih perhatian yang umumnya dikenal sebagai 'flash-bangs'' yang menghasilkan suara dan cahaya dan 'dimaksudkan untuk mengalihkan perhatian tersangka'.

Sponsored

“Alat pengalih perhatian tidak menghasilkan luka bakar terus-menerus dan tidak mengeluarkan atau mengandung gas merica atau bahan kimia apa pun,” kata departemen kepolisian Elyria di Facebook pada hari Jumat.

'Detektif Polisi Elyria, Paramedis Pemadam Kebakaran Elyria, dan sang ibu memeriksa kondisi anak tersebut, memastikan bahwa anak tersebut tidak mengalami luka yang terlihat jelas.'

Sang ibu mengatakan kepada detektif bahwa dia berencana membawa putranya ke rumah sakit karena ‘penyakit yang sudah ada sebelumnya yang tidak terkait dengan operasi taktis’ tetapi tidak memiliki kursi mobil untuk transportasi, menurut departemen kepolisian. Detektif memanggil ambulans, yang membawa anak itu ke rumah sakit.

“Tuduhan apa pun yang menyatakan bahwa anak tersebut terpapar bahan kimia, kurangnya perhatian medis, atau kelalaian adalah tidak benar,” kata departemen kepolisian.

Detektif telah memperoleh surat perintah penggeledahan rumah di 331 Parmely Avenue di Elyria untuk penyelidikan kriminal yang sedang berlangsung. Mereka mengeksekusinya di alamat yang benar, kata departemen kepolisian.

Reida Jennings, yang menyewa rumah dan sedang pergi bekerja sementara keponakannya Price dan Waylon berkunjung untuk mengantisipasi operasinya, mengatakan para detektif sedang mencari seseorang yang tidak tinggal di sana. Jennings mengatakan dia berbicara dengan pemilik rumah dan yakin polisi berusaha menangkap penyewa atau pemilik sebelumnya.

'Saya pikir mereka mencari seorang remaja, sepengetahuan saya,' Jennings mengatakan kepada FOX 8. 'Ketika mereka memberi tahu saya nama anak laki-laki itu, kedengarannya familier karena mereka telah berada di sini lima kali dalam setahun terakhir untuk mencari keluarga.'

Jennings menambahkan bahwa Waylon berada di unit perawatan intensif setelah cobaan berat tersebut.

“Dia mengalami luka bakar di sekujur tubuhnya, bagian dalam paru-parunya terbakar,” katanya. ‘Dia sudah menjadi bayi berkebutuhan khusus. Dia bayi trach. Dia menggunakan ventilator, dan mereka membiarkan bayinya berbaring di sana selama sekitar 35 hingga 45 menit di dalam asap.’

Kamera cincin menangkap momen ketika polisi mendobrak pintu.

Walikota Kevin Brubaker menyebut tuduhan terhadap departemen kepolisian ‘ekstrim dan sangat memprihatinkan’.

“Saya telah memerintahkan peninjauan menyeluruh atas insiden tersebut,” katanya, “Dan meminta semua informasi diumumkan ke publik sesegera mungkin.”

Ini bukan satu-satunya insiden di AS baru-baru ini di mana polisi diduga salah masuk rumah dan menyebabkan keributan tragis.

Pada bulan April, tiga polisi merespons alamat yang salah di Farmington, New Mexico, dan menembak mati pemilik rumah. Rekaman kamera yang dikenakan di tubuh menunjukkan polisi bergurau bahwa mungkin mereka mendatangi rumah yang salah sebelum penembakan mematikan itu terjadi.

Namun, polisi itu kemudian mendengar senjata yang dikokang dari dalam rumah. Sehingga para polisi itu kemudian melakukan tembakan saat pemilik rumah membuka pintu dan terlihat mengangkat senjata. 

Pemilik rumah bernama Robert Dotson itu tidak bisa melihat dengan jelas tamu tak diundang, yang ia khawatirkan sebagai perampok itu. Matanya tidak bisa menangkap objek di depan rumahnya karena polisi menyorotkan lampu ke arahnya.

Masalahnya, dari rekaman video yang terpasang di rumah korban, menunjukkan para polisi itu tidak memperkenalkan identitas mereka. Polisi pun menembak Dotson. 

Istrinya, Kim Dotson akhirnya melihat suaminya tergeletak penuh darah, dan meraih senjata lain dan menembakkannya untuk menakut-nakuti. Ia pun mengaku tidak mendengar bahwa para polisi itu memberitahu identitas mereka. Belakangan, tiga polisi itu baru memberi tahu identitas mereka, setelah beberapa kali bertukar tembakan. 

Peristiwa ini tidak dapat diterima oleh keluarga korban. Mereka pun menuntut kepolisian New Mexico untuk mempertanggungjawabkan kelalaian mereka. 

Kim Dotson berharap dapat meningkatkan kesadaran masyarakat tentang apa yang terjadi pada dirinya dan keluarganya untuk mengubah cara departemen kepolisian merekrut, melatih, dan mengawasi petugas.

Gugatan tersebut juga meminta ganti rugi yang tidak ditentukan atas tindakan yang dianggap memalukan itu. (nbc,metro)​

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid