sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Stasiun TV di Ekuador diserang sekelompok pria bertopeng

Para penyerang bertopeng memasuki jaringan televisi TC di kota pelabuhan Guayaquil pada hari Selasa.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Rabu, 10 Jan 2024 07:10 WIB
Stasiun TV di Ekuador diserang sekelompok pria bertopeng

Sejumlah pekerja di sebuah stasiun televisi di Ekuador mendadak menghadapi menit-menit antara hidup dan mati. Saat siaran sedang berlangsung, mereka diserang sejumlah orang bertopeng dengan senjata api. 

Peristiwa ini terjadi sehari setelah presiden negara tersebut memberlakukan keadaan darurat karena gembong narkoba berhasil kabur dari penjara.

Para penyerang bertopeng memasuki jaringan televisi TC di kota pelabuhan Guayaquil pada hari Selasa, dan meneriakan ancaman bahwa mereka memiliki bom. Suara-suara yang mirip dengan suara tembakan terdengar di latar belakang.

Saluran tersebut hidup setidaknya selama 15 menit sebelum sinyalnya terputus. Saat transmisi menyala, terlihat karyawan tiarap di lantai dan terdengar ada yang berteriak "jangan tembak".

Koordinator berita TC dan reporter Leonardo Flores Moreno mengatakan kepada Reuters bahwa dua orang di TC terluka.

“Kita tidak tahu apa yang terjadi, masyarakat resah, banyak rekan yang bersembunyi,” kata Flores saat situasi sedang terjadi.

Presiden yang baru dilantik, Daniel Noboa, mengumumkan keadaan darurat selama 60 hari pada hari Senin, memungkinkan patroli militer di jalan-jalan dan di penjara, dan menetapkan jam malam nasional.

Sebelum studio televisi tersebut diserbu, pihak berwenang mengkonfirmasi serangkaian serangan di seluruh negeri telah menyebabkan penculikan setidaknya tujuh petugas polisi.

Sponsored

Sebuah video yang beredar di media sosial menunjukkan tiga petugas yang diculik duduk di tanah dengan pistol diarahkan ke arah mereka ketika salah satu petugas dipaksa membacakan pernyataan yang ditujukan kepada Noboa.

"Anda menyatakan perang, Anda akan mendapat perang," kata petugas itu.

"Anda mengumumkan keadaan darurat. Kami menyatakan polisi, warga sipil, dan tentara sebagai rampasan perang."

Namun, seorang komandan polisi Ekuador kemudian mengatakan seluruh 13 pria bersenjata telah ditangkap.

Serangan di beberapa kota juga menyebabkan kendaraan dibakar, dan ledakan terjadi di dekat rumah ketua Pengadilan Nasional.

Pelarian pemimpin geng terkenal Fito
Kerusuhan terjadi setelah hilangnya gembong narkoba Adolfo Macias alias "Fito". Dia ditemukan hilang pada hari Minggu ketika polisi sedang memeriksa penjara Guayaquil.

Pemimpin geng kuat Los Choneros dijadwalkan dipindahkan ke fasilitas keamanan maksimum hari itu.

Fito menjalani hukuman 34 tahun penjara karena perdagangan narkoba dan kejahatan terorganisir.

Los Choneros disalahkan atas lonjakan kekerasan yang mencapai puncaknya tahun lalu dengan pembunuhan calon presiden Fernando Villavicencio.

Seminggu sebelum kematiannya, calon antikartel itu mengaku mendapat ancaman dari Fito.

Fito melarikan diri dari penjara sebelumnya pada tahun 2013 tetapi ditangkap kembali setelah tiga bulan.

Pada hari Selasa, para pejabat mengatakan gembong narkoba lainnya—pemimpin Los Lobos Fabricio Colon Pico—melarikan diri dari penjara setelah penangkapannya atas dugaan keterlibatan dalam rencana pembunuhan Jaksa Agung Ekuador.

Meningkatnya kekerasan di Ekuador
Dalam beberapa tahun terakhir, Ekuador dilanda gelombang kekerasan yang terkait dengan perdagangan narkoba, termasuk pembunuhan dan penculikan.

Sudah lama dipandang sebagai surga damai yang diapit oleh eksportir kokain terkemuka Kolombia dan Peru, Ekuador telah menyaksikan kekerasan meledak ketika geng-geng yang memiliki hubungan dengan kartel Meksiko dan Kolombia bersaing untuk mendapatkan kendali.

Tingkat pembunuhan telah meningkat secara dramatis sejak tahun 2018, dengan pada tahun 2023 tercatat lebih dari 7.800 kasus pembunuhan di negara tersebut dan 220 ton obat-obatan yang disita.

Noboa, putra salah satu orang terkaya di negara itu, mulai menjabat pada bulan November dan berjanji untuk membendung kekerasan terkait perdagangan narkoba.

Dalam keputusan terbaru yang diterbitkan pada Selasa sore, Noboa mengatakan dia mengakui adanya "konflik bersenjata internal" di Ekuador dan mengidentifikasi beberapa geng kriminal sebagai kelompok teroris, termasuk Los Choneros.

Keputusan tersebut memerintahkan militer untuk menetralisir kelompok tersebut.(abc)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid