sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Tembakan artileri Korut ke laut, penduduk pulau Korsel dievakuasi: Perang Korea jilid 2?

Kedua Korea telah bersumpah akan membalas secara militer jika diserang.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Jumat, 05 Jan 2024 17:53 WIB
Tembakan artileri Korut ke laut, penduduk pulau Korsel dievakuasi: Perang Korea jilid 2?

Tujuh puluh tahun setelah Perang Korea terhenti, kembar Korea memanas lagi. Intensitas pertikaian antara Korea Utara dan Korea Selatan semakin tinggi.

Korut menembakkan lebih dari 200 putaran artileri ke laut, pada hari Jumat (5/1). Sasarannya dekat perbatasan maritim dengan Korsel, kata seorang pejabat militer Selatan. Sementara penduduk dua pulau Korsel disuruh mengungsi karena "situasi" yang tidak pasti.

Kementerian Pertahanan Korsel tidak mengkonfirmasi apakah perintah evakuasi itu dipicu tembakan artileri Korut atau simulasi Korsel belaka sebagai tanggapan.

Namun, pesan teks yang dikirim ke penduduk pulau dan dikonfirmasi oleh seorang pejabat setempat, mengutip "laut dibom". Evakuasi akan dilakukan oleh pasukan Korsel mulai pukul 3 sore Jumat.

Seorang pejabat di Pulau Yeonpyeong, yang berada di selatan perbatasan laut batas utara (NLL) yang disengketakan, mengatakan evakuasi itu diperintahkan atas permintaan militer Korsel.

Penembakan oleh Korut tidak menyebabkan kerusakan sipil atau militer di selatan, militer Korsel mengatakan dalam pengarahan media.

"Ini tindakan provokasi yang meningkatkan ketegangan dan mengancam perdamaian di Semenanjung Korea," kata juru bicara Kepala Staf Gabungan Korsel, disitir NYPost mengutip Reuters.

Warga Pulau Baengnyeong yang terletak jauh di sebelah barat Yeonpyeong dekat perbatasan laut, juga disuruh mengungsi, seorang pejabat desa di sana mengatakan.

Sponsored

Pada 2010, artileri Korut ditembakkan ke Pulau Yeonpyeong, menewaskan empat orang, termasuk dua warga sipil, dalam salah satu serangan terberat terhadap tetangganya sejak Perang Korea berakhir pada tahun 1953.

Korut mengatakan saat itu diprovokasi serangan akibat latihan tembakan langsung Korsel yang memuntahkan peluru ke perairan teritorialnya.

Yeonpyeong merupakan pulau hunian bagi lebih dari 2.000 penduduk dan pasukan yang ditempatkan di sana, sekitar 120 km di sebelah barat Seoul dan diakses dengan feri membutuhkan lebih dari 2 setengah jam.

Leif-Eric Easley, profesor studi internasional di Universitas Ewha di Seoul, mengatakan tidak lazim bagi Korut untuk menghamburkan artileri di daerah itu sebagai bagian dari latihan musim dingin.

"Yang berbeda tahun ini adalah Kim Jong-un secara terbuka mengingkari rekonsiliasi dan penyatuan dengan Selatan," katanya disitat Reuters.

Dalam komentar untuk pertemuan pesta akhir pekan lalu, pemimpin Korut mengatakan penyatuan dengan selatan tidak mungkin. Pyongyang pada dasarnya mengubah kebijakannya terhadap selatan, yang sekarang dilihat sebagai negara musuh.

Perairan di dekat NLL yang disengketakan telah menjadi medan beberapa bentrokan mematikan antara Utara dan Selatan. Di antaranya, pertempuran melibatkan kapal perang dan tenggelamnya kapal Corvette Angkatan Laut Korsel pada 2010 terkena apa yang diyakini sebagai torpedo Korut, menewaskan 46 prajurit AL Korsel.

Ditarik pada akhir Perang Korea sebagai perbatasan tidak resmi, Pyongyang tidak menolak NLL sampai pada tahun 1970-an. Mereka kemudian mulai melanggar garis itu dan berdebat untuk menggeser perbatasan lebih jauh ke selatan.

Sementara populasi penduduk Pulau Baengnyeong sekitar 4.900 jiwa.

Beberapa hari terakhir, Korut memperingatkan bahwa situasi di Semenanjung Korea beralih menuju perang. Alasannya, karena gerakan berbahaya oleh Amerika Serikat dan militer Korsel.

Kedua Korea telah bersumpah akan membalas secara militer jika diserang.

Pada bulan November, Utara menyatakan kesepakatan tahun 2018 tidak lagi berlaku. Ikatan itu ditandatangani demi mengurangi ketegangan dan mencegah gejala pertempuran yang tidak disengaja.

Sikap Korut berubah setelah Korsel mengatakan akan melanjutkan latihan perang di dekat perbatasan. Kedua pihak semula berjanji untuk menghentikan latihan militer di dekat perbatasan, termasuk perbatasan laut di lepas pantai barat dan timur.(nypost,reuters)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid