sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Tesla dan Toyota berdebat dengan Ford dan UAW atas tagihan pajak EV

Partai Demokrat di DPR AS berencana memberikan insentif pajak tambahan sebesar US$4.500 kepada kendaraan listrik buatan serikat pekerja.

Elmo Julianto
Elmo Julianto Selasa, 14 Sep 2021 17:03 WIB
Tesla dan Toyota berdebat dengan Ford dan UAW atas tagihan pajak EV

Toyota Motor Corp dan Tesla bentrok dengan Ford Motor Co (F.N) dan serikat pekerja United Auto Workers (UAW), atas proposal Partai Demokrat di DPR AS untuk memberikan insentif pajak tambahan sebesar US$4.500 kepada kendaraan listrik buatan serikat pekerja.

Dalam sebuah surat kepada Kongres, Toyota (7203.T) mengatakan, rencana tersebut mendiskriminasi hampir setengah dari pekerja mobil Amerika yang tidak tergabung dalam serikat pekerja dan meminta anggota parlemen untuk menolak memberikan "pengecualian pajak selangit" kepada pembeli kaya mobil mahal dan truk.

RUU tersebut, yang diambil pada Selasa (14/9) oleh House Ways and Means Committee sebagai bagian dari usulan tagihan pengeluaran US$3,5 triliun, akan menguntungkan pembuat mobil Tiga Besar Detroit-General Motors (GM.N), Ford Motor Co (FN) dan Stellantis NV (STLA.MI), induk Chrysler-yang merakit kendaraan buatan AS mereka di pabrik yang mewakili UAW. 

Proposal tersebut meningkatkan kredit pajak maksimum untuk kendaraan listrik ini menjadi US$12.500-termasuk kredit US$500 untuk menggunakan baterai buatan AS-dari US$7.500 saat ini, yang tetap sama untuk yang lainnya.

RUU itu juga menghapus kredit pajak secara bertahap setelah pembuat mobil mencapai 200.000 kendaraan listrik yang terjual, yang akan membuat GM memenuhi syarat lagi, bersama dengan Tesla Inc (TSLA.O), meskipun Tesla tidak akan menerima kredit yang lebih tinggi.

Tesla dan pembuat mobil asing yang beroperasi di Amerika Serikat tidak memiliki serikat pekerja yang mewakili pekerja perakitan dan banyak yang telah berjuang melawan upaya UAW untuk mengatur pabrik AS.

Kepala Eksekutif Tesla Elon Musk mengatakan di Twitter pada Minggu (12/9), bahwa insentif EV ditulis oleh pelobi Ford/UAW, saat mereka membuat mobil listrik mereka di Meksiko.

"Tidak jelas bagaimana ini melayani pembayar pajak Amerika," kata dia.

Sponsored

Ford membangun Mustang Mach-E listriknya di Meksiko, meskipun kendaraan ini tidak memenuhi syarat untuk kredit pajak yang lebih besar.

Diminta untuk menanggapi, juru bicara Ford Mark Truby mengatakan, Ford akan membangun EV F-150 Lightning di Michigan dan van E-Transit listrik di Kansas City, dengan lebih banyak lagi yang akan datang.

UAW tidak mengomentari cuitan Musk, tetapi mencatat bahwa sebagian besar pekerja mobil secara global diwakili oleh serikat pekerja.

"Uang pajak Amerika harus membayar untuk produk di sini dan pekerja Amerika berhak mendapatkan suara yang sama seperti setiap pekerja mobil lainnya di dunia," katanya di situsnya.

Honda Motor (7267.T), yang memiliki pabrik mobil di Alabama, Indiana, dan Ohio, mengatakan insentif EV "membedakan antara EV yang dibuat oleh pekerja mobil Amerika yang bekerja keras hanya berdasarkan apakah mereka tergabung dalam serikat pekerja."

Toyota saat ini tidak membangun EV penuh di Amerika Serikat tetapi memiliki rencana untuk menjual dua EV baru di AS tahun depan.

Sementara itu, Stellantis memuji rencana tersebut, dengan mengatakan itu"mendorong pasar dengan membuat kendaraan listrik terjangkau bagi lebih banyak orang Amerika, yang pada gilirannya akan mendukung pekerjaan kelas menengah yang dibayar dengan baik.

RUU itu juga mengusulkan kredit pajak EV baru untuk kendaraan komersial, kredit 15% untuk sepeda listrik dan kredit US$ 2.500 untuk EV bekas.

Sumber : Reuters

Berita Lainnya