sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

UEA tegas larang kenaikan harga sembako saat Ramadan

Sembilan barang itu tidak akan mengalami kenaikan harga tanpa persetujuan terlebih dahulu selama bulan Ramadhan.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Rabu, 06 Mar 2024 20:36 WIB
UEA tegas larang kenaikan harga sembako saat Ramadan

Setiap Ramadan, datang, masyarakat Indonesia menjerit karena harga kebutuhan pokok melonjak. Di Uni Emirat Arab, kondisi itu sangat dihindari. Pemerintah negara itu serius memastikan harga-harga kebutuhan pokok tidak tiba-tiba menjadi mahal saat Bulan Suci dengan membuat penetapan harga eceran pada sembilan barang konsumen penting.

Kebijakan tersebut melarang kenaikan harga minyak goreng, telur, susu, beras, gula, unggas, kacang-kacangan, roti dan gandum' tanpa Kementerian dan pihak berwenang terkait memberikan pendapat mereka mengenai masalah tersebut.

Kebijakan harga barang konsumsi juga merupakan pilar utama regulasi harga pasar. Sembilan barang itu tidak akan mengalami kenaikan harga tanpa persetujuan terlebih dahulu selama bulan Ramadhan. 

“Dengan datangnya Ramadan, pasar-pasar di negara ini mengalami kelimpahan pasokan barang dan produk – terutama barang-barang strategis,” kata Abdullah Sultan Al Fan Al Shamsi, Asisten Wakil Menteri Bidang Pemantauan dan Tindak Lanjut di Kementerian Perekonomian UEA. 

“Kementerian juga memastikan seluruh kebutuhan konsumen terpenuhi dan mereka memiliki akses mudah terhadap barang-barang tersebut tanpa kenaikan harga yang tidak wajar, dan dalam jumlah yang mereka butuhkan.”

Impor makanan esensial dari India berjalan lancar

Al Shamsi dari Kementerian Ekonomi mengatakan semua opsi terbuka untuk meningkatkan impor komoditas pangan dari India, sesuai kebutuhan. “Semuanya berjalan lancar, baik itu bawang merah maupun komoditas lainnya.”

India di masa lalu telah menerapkan pembatasan pada kategori makanan tertentu. Ekspor gandum dari India masih dilarang.

Sponsored

Memo kepada pengecer – dan konsumen UEA – memiliki arti penting mengingat situasi saat ini di sekitar Laut Merah. Namun berdasarkan tanggapan pasar, harga pangan impor secara umum tetap stabil sejak bulan Oktober, terlepas dari kategori dan merek produk tertentu yang bersumber dari Eropa.

“Rencana baru ini memperkuat regulasi harga produk dan barang di pasar negara selama Ramadan dan memastikan perlindungan hak-hak konsumen,” kata Al Shamsi. Dan dengan demikian 'memastikan keseimbangan yang tepat dalam hubungan kontrak antara pedagang dan konsumen di negara tersebut'.

Perketat aturan hak konsumen

Kementerian Perekonomian terus bekerja sama dengan 'mitra terkait' dari departemen pemerintah federal dan daerah, termasuk Komisi Tertinggi Perlindungan Konsumen.

“Kami juga bekerja sama dengan sektor koperasi, sektor swasta, dan pemangku kepentingan lainnya untuk menyediakan lingkungan yang ramah dan aman bagi konsumen saat membeli produk atau menerima layanan,” kata Abdullah Sultan Al Fan Al Shamsi dari Kementerian Ekonomi UEA

Pemantauan harga eceran secara konstan

"Selama Ramadan, Satuan tugas Kementerian juga akan menindaklanjuti dan mengawasi inisiatif yang diumumkan oleh berbagai koperasi konsumen dan gerai di negara ini, terkait dengan kampanye diskon harga barang dan produk, melalui berbagai cabang mereka," pejabat itu menambahkan.

Menjelang Ramadan, yang dimulai minggu depan, Kementerian juga telah mengadakan pertemuan dengan perwakilan ritel dan industri lainnya untuk terus memberikan informasi mengenai bagaimana pengawasan akan dilakukan selama periode tersebut.

Hal-hal yang harus diwaspadai oleh konsumen

Diskon hampir 50 persen ditawarkan pada produk-produk tertentu di supermarket milik koperasi UEA.
Promosi juga telah diperkenalkan untuk berbagai produk oleh asosiasi koperasi tertentu selama bulan Ramadan 2024. Hampir 4.000 item dipromosikan melalui kampanye iklan di tingkat pasar UEA, dengan diskon berkisar antara 25-75 persen.

Toko online akan menawarkan diskon komoditas selama Ramadan. Komoditas pokok akan mendapat diskon lebih dari 40 persen, sedangkan komoditas musiman seperti sayur-sayuran dan buah-buahan mendapat diskon hingga 70 persen. Semakin banyak gerai yang meningkatkan persentase diskon hingga mencapai '75 persen'.

“Alasan utama meningkatnya promosi adalah meningkatnya persaingan antar gerai penjualan, ketersediaan pasokan yang melimpah, dan tingkat kesadaran konsumen yang lebih besar,” kata Al Shamsi.

Mempercepat inspeksi ritel

Pasar UEA dan Teluk telah mengalami serangan inflasi harga pangan yang berkepanjangan dalam beberapa waktu terakhir, sebagian besar disebabkan oleh gangguan logistik di era Covid. Tahun lalu, Kementerian Perekonomian UEA telah meningkatkan pemeriksaan tingkat ritel untuk memastikan harga tetap terkendali semaksimal mungkin.

Kementerian dan berbagai departemen pembangunan ekonomi melakukan sekitar 96.200 inspeksi tahun lalu.

“Inspeksi ini dilakukan untuk menghadapi pelanggaran terkait pelabelan harga, pemantauan kualitas produk, dan mencegah penipuan komersial dan pelanggaran merek dagang,” kata pejabat Kementerian.

Sebanyak 6.545 pelanggaran terdeteksi. Dan pada bulan Januari dan Februari 2024, 620 pemeriksaan lanjutan dilakukan.

Simpan faktur belanjanya

Untuk menekan kemungkinan pedagang melakukan pelanggaran dalam menaikkan harga, Shamsi meminta warga untuk selalu meminta faktur dalam melakukan pembelian. Fungsinya, masyarakat bisa langsung melakukan laporan bila mendapati harga sembilan bahan makanan yang melanggar ketentuan pemerintah.  

“Kami mendesak konsumen untuk menerapkan praktik pembelian secara sadar, termasuk penyimpanan faktur mereka, karena ini adalah langkah awal dalam melindungi hak-hak mereka dan memverifikasi pembelian mereka,” kata Al Shamsi. 

“Ini berfungsi sebagai jaminan mereka dalam melaporkan setiap keluhan yang membahayakan hak-hak konsumen mereka kepada otoritas kompeten terkait.”(gulfnews)

Berita Lainnya
×
tekid