sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Unggul dalam survei dari Le Pen, Macron ingatkan pendukungnya tetap 'mencoblos'

Pemilih Prancis lebih cenderung mendukung Presiden petahana Emmanuel Macron daripada penantang Marine Le Pen dalam putaran kedua.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Minggu, 17 Apr 2022 10:03 WIB
Unggul dalam survei dari Le Pen, Macron ingatkan pendukungnya tetap 'mencoblos'

Sebuah jajak pendapat baru menunjukkan Presiden Prancis Emmanuel Macron memimpin 10 poin atas saingan sayap kanan Marine Le Pen seminggu sebelum pemilihan putaran kedua. Tapi hasilnya tetap tidak pasti.

Pemilih Prancis lebih cenderung mendukung Presiden petahana Emmanuel Macron daripada penantang Marine Le Pen dalam putaran kedua pemilihan presiden akhir pekan depan, menurut jajak pendapat baru yang diterbitkan pada hari Sabtu.

Survei Ipsos-Sopra Steria menemukan bahwa Macron mendapat dukungan dari sekitar 55,5% responden. Marine Le Pen dapat mengandalkan 44,5% suara, dengan jumlah pemilih diharapkan menjadi 72% di putaran kedua. Para peneliti Prancis menempatkan margin kesalahan antara 0,7 dan 2,4 poin persentase.

Dengan kampanye yang memasuki tahap terakhirnya, Presiden Macron berusaha keras untuk menekankan bahwa "tidak ada yang sudah diputuskan" dalam pertempurannya melawan Le Pen dan mendesak para pemilih untuk pergi ke tempat pemungutan suara.

"Kelompok kanan-jauh mewakili bahaya bagi negara kita," katanya kepada para pendukung di sebuah rapat umum di Marseille pada hari Sabtu. "Jangan menghina mereka! Kalahkan mereka!"

Le Pen juga menjangkau pemilih pada hari Sabtu dengan mengunjungi pasar barang antik di desa barat laut Saint-Remy-sur-Avre. Pria berusia 52 tahun itu bersumpah untuk memerintah Prancis "seperti seorang ibu, dengan akal sehat" dan membela kelompok-kelompok yang rentan.

Macron fokus pada lingkungan untuk mempengaruhi pemilih muda

Dalam putaran pertama pemilihan presiden akhir pekan lalu, Macron mendapatkan 27,6% suara di depan Le Pen yang mengantongi 23,4%. Kandidat sayap kiri Jean-Luc Melenchon tidak jauh di belakang, mengamankan 22,2% suara secara keseluruhan dan memimpin di antara pemilih berusia antara 18 dan 34 tahun, di depan Le Pen.

Sponsored

Mengunjungi kota benteng Melenchon, Marseille, Macron tampaknya menarik pemilih yang lebih muda dengan berfokus pada perubahan iklim, membingkai krisis sebagai "pertempuran abad ini" dan pemungutan suara yang akan datang sebagai "referendum untuk atau menentang ekologi."

Pernyataannya muncul setelah Le Pen berjanji untuk mengakhiri subsidi untuk tenaga angin dan surya dan juga mengatakan dia akan menutup ladang angin, yang dia gambarkan sebagai "kengerian yang merugikan kita."

Macron juga mengatakan perdana menteri berikutnya akan bertanggung jawab atas "perencanaan ekologi" untuk memastikan Prancis netral karbon pada tahun 2050.

Sementara Macron berbicara di Marseille, aksi  protes terjadi di Paris. Mereka memblokir jalan-jalan utama untuk menarik perhatian. Mereka menilai para pemimpin Prancis tidak bertindak apa-apa terhadap isu ekologi.

Sosialis kurang senang, tetapi mendukung Macron
Menurut jajak pendapat Ipsos-Sopra Steria, lebih dari separuh pemilih Jean Luc Melenchon (kandidat yang kalah di putaran pertama) masih belum memiliki calon pilihan di putaran kedua. Mereka yang memilih lebih cenderung memilih Macron (33%) daripada Le Pen (16%), kata jajak pendapat yang dipesan oleh radio France Info dan harian Le Parisien.

Macron telah mendapatkan dukungan dari para pendahulunya – Nicolas Sarkozy dari kanan tengah dan sosialis Francois Hollande. Tetapi posisi Macron yang sentris dan pro-bisnis sulit dijual di kalangan sosialis.

Macron juga kemungkinan akan mendapatkan dukungan dari aktivis kiri yang memandang Le Pen yang populis sebagai bahaya bagi demokrasi dan liberalisme.

Ribuan pengunjuk rasa berbaris di seluruh negeri pada hari Sabtu melawan Le Pen, termasuk di Paris, di mana satu spanduk bertuliskan: "Melawan sayap kanan. Untuk keadilan dan kesetaraan."

Le Pen menolak demonstrasi tersebut sebagai "sangat tidak demokratis" karena memprotes hasil pemilu. "Saya katakan kepada semua orang ini pergi dan pilih saja. Sesederhana itu."

Le Pen mencoba bermain halus

Pada hari Jumat, kedua politisi itu ditanyai tentang sikap mereka terhadap jilbab, dengan Le Pen ingin memperkenalkan denda bagi wanita yang mengenakan penutup kepala di depan umum, sementara Macron membela larangan yang sudah berlaku di sekolah-sekolah.

Kedua politisi tersebut telah berhadapan dalam pemilihan putaran kedua 2017, dengan Macron memenangkan hampir dua pertiga suara. Kemenangan telak menempatkan Macron, yang saat itu berusia 39 tahun, di Istana Elysee sebagai presiden termuda dalam sejarah republik Prancis.

Namun mantan bankir investasi itu telah mendapatkan reputasi sebagai "presiden orang kaya" selama lima tahun menjabat. Hal ini terbukti sulit digoyahkan selama kampanye di tengah ketidakamanan ekonomi dan kenaikan harga bahan bakar.

Sementara itu, Le Pen telah berupaya untuk memoderasi sikapnya yang lebih ekstrem. Pemimpin sayap kanan tidak lagi ingin Prancis meninggalkan Uni Eropa secara langsung, meskipun masih ingin membebaskan Prancis dari "jaket pengekang Brussels" dan mereformasi Uni Eropa dari dalam. Le Pen juga mengubah posisinya di Rusia — berbeda dengan kunjungannya ke Moskow dan bertemu dengan Vladimir Putin menjelang pemungutan suara 2017, politisi Prancis baru-baru ini mengutuk serangan Rusia terhadap Ukraina.

Namun, pada saat yang sama, Le Pen menyatakan keberatan tentang pengiriman senjata ke Ukraina dan mendesak pemulihan hubungan NATO-Rusia setelah perang usai. Dia juga berbicara menentang sanksi terhadap minyak dan gas Rusia.(dw.com)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid