sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Koki di restoran di Australia digeruduk aktivis vegan

Mountain terlihat dalam rekaman bentrok dengan para aktivis ketika ia mencoba merebut pengeras suara dari  Peterson.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Senin, 10 Jul 2023 09:23 WIB
Koki di restoran di Australia  digeruduk aktivis vegan

Seorang aktivis terkenal sekali lagi bentrok dengan koki anti-vegan di restoran milik koki tersebut. Pengunjung dan pengunjuk rasa juga terlibat dalam kekacauan tersebut.

Untuk minggu kedua berturut-turut, Tash Peterson memimpin pengunjuk rasa ke restoran Fyre di Perth. Restoran itu memberlakukan aturan melarang vegan untuk datang ke restoran tersebut. Aturan dikeluarkan langsung oleh kepala koki John Mountain bulan lalu.

Peterson, yang merupakan aktivis vegan itu, tidak suka dengan perlakuan John Mountain hingga ia merusak restorannya akhir pekan lalu. Ia pun melakukan protes kedua pada Sabtu malam.

Para pengunjuk rasa meneriakkan dan menayangkan video seekor babi yang disembelih dengan audio yang diperkuat oleh pengeras suara.

Mountain terlihat dalam rekaman bentrok dengan para aktivis ketika ia mencoba merebut pengeras suara dari  Peterson. Hal ini menyebabkan salah satu pengunjuk rasa menangani Mountain, yang akhirnya kembali ke restorannya.

"Kami kembali malam ini dan akan berjuang dengan darah, keringat, dan air mata atas nama orang-orang non-manusia yang menjadi sasaran holocaust terbesar dalam sejarah," tulis Peterson.

Tak lama setelah pertengkaran memperebutkan pengeras suara, Mountain muncul lagi dari restorannya yang dibarikade dengan pintu tertutup dan tirai diturunkan.

Dia didampingi oleh beberapa pelanggan saat mereka berusaha menghentikan protes secara fisik.

Sponsored

Delapan petugas polisi tiba sekitar satu jam setelah konfrontasi dimulai.

"Polisi mengancam akan menangkap saya karena 'perilaku tidak tertib' karena saya meledakkan jeritan babi karena saya mengganggu polisi," tulis Peterson pada foto di mana dia terlihat berbicara dengan seorang petugas. Foto itu dibagikan di media sosial.

Penonton remaja dilaporkan meneriaki para aktivis dan koki, 'Kamu menjijikkan'. Mountain melontarkan hinaan kasar dengan merujuk ke Peterson.

"Apakah Anda tahu berapa lama orang-orang ini akan tinggal di sini dan mengganggu bisnis saya?" Mountain bertanya kepada polisi.

Peterson pernah bekerja sebagai penjaga kolam renang sebelum memutuskan untuk membagikan konten cabul ke OnlyFans di mana dia dilaporkan menghasilkan sebanyak $40.000 per bulan.  Dia membuka protes sebelumnya yang berubah menjadi kekerasan pada 30 Juni.

Peterson, bersama selusin aktivis lainnya, menerobos masuk ke dalam Fyre, dengan pengeras suara yang memainkan suara babi yang menjerit kesakitan sebelum disembelih.

Pada satu tahap, Mountain terlihat memegang punggung Peterson dengan tangannya mendorong bahunya. Dia juga menarik pengunjuk rasa lain dan menyeretnya keluar.

"Jadi kami baru saja melakukan gangguan di restoran Fyre," kata Peterson dalam sebuah video yang diposting setelah pertengkaran tersebut.

'Benar-benar kacau balau'.

"Leher saya dicengkeram dan agak memar saat ini, saya mendapat luka dan memar. Ada 12 aktivis, mungkin setidaknya ada beberapa dari kami yang juga diserang secara fisik tapi ini hanyalah perlawanan yang kami hadapi sebagai aktivis hak-hak hewan.'

Mountain mengatakan larangan vegan karena ia muak dengan keluhan yang tidak masuk akal dari pelanggan vegan yang menuntut tempat tersebut mengakomodasi kebutuhan dietnya.

Menyusul pernyataan media sosial yang melarang vegan, Fyre mengklaim restoran tersebut dibanjiri ulasan bintang satu di Google dalam upaya untuk merugikan bisnisnya.

John mengatakan banyak koki 'membenci' vegan dan mengatakan Peterson, yang dia panggil 'Trasher', dapat mengharapkan untuk menerima surat dari pengacaranya. "Saya hanya seorang pria yang mencoba menjalankan bisnis kecil di pinggiran utara Australia Barat," katanya kepada publikasi.(nzstuff)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid