sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Penyebab dan pengobatan mengatasi penipisan rambut

Dalam kebanyakan kasus, penipisan rambut tidak terkait dengan masalah kesehatan secara keseluruhan.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Selasa, 14 Sep 2021 16:39 WIB
Penyebab dan pengobatan mengatasi penipisan rambut

Seiring bertambahnya usia, rambut mungkin mulai kehilangan volume dan ketebalan. Dalam beberapa kasus, penipisan rambut dikaitkan dengan diet, kekurangan nutrisi, atau faktor keturunan.

Dalam kebanyakan kasus, penipisan rambut tidak terkait dengan masalah kesehatan secara keseluruhan. Namun, itu dapat memengaruhi kesehatan mental dan harga diri orang.

Orang dapat mencoba beberapa perawatan dan pengobatan rumahan untuk meningkatkan kesehatan, ketebalan, dan kekuatan rambut.

Pada artikel dari medicalnewstoday ini, kita melihat penyebab rambut menipis, serta beberapa perawatan dan pengobatan rumahan yang tersedia.

Penyebab
Seiring bertambahnya usia, mengalami beberapa tingkat kerontokan rambut adalah normal.
Beberapa tingkat kerontokan rambut adalah normal. Seiring bertambahnya usia, rambut mungkin secara alami mulai kehilangan volume dan kekuatan.

American Academy of Dermatology (AAD) menunjukkan bahwa orang kehilangan 50-100 rambut setiap hari. Rambut baru kemudian tumbuh kembali dari folikel rambut yang sama.

Namun, seiring waktu, beberapa folikel berhenti memproduksi rambut, dan batang rambut menjadi lebih halus. Rambut juga mulai kehilangan warnanya.

Jika seseorang melihat penipisan rambut yang signifikan atau perkembangan bercak botak, mereka mungkin mengalami kerontokan rambut. Menurut ADD, orang dapat menghentikan atau mengobati sebagian besar penyebab kerontokan rambut.

Sponsored

Bagian berikut melihat kemungkinan penyebab penipisan rambut.

Kerontokan rambut pola pria atau wanita
Kebotakan pola pria dan pola kebotakan wanita secara bersama-sama disebut androgenetic alopecia. Gen dan hormon menyebabkan androgenetic alopecia.

Alopecia androgenetik sering menjadi penyebab kerontokan rambut. Ini mempengaruhi sekitar 50 juta pria dan 30 juta wanita di Amerika Serikat.

Menurut Referensi Rumah Genetika, kemungkinan mengalami alopecia androgenetik meningkat seiring bertambahnya usia. Meskipun dapat menyerang remaja, lebih dari setengah pria berusia 50 tahun ke atas mengalami kerontokan rambut dalam beberapa derajat. Hal ini paling mungkin untuk mempengaruhi wanita setelah menopause.

Seringkali, orang yang memiliki androgenetic alopecia memiliki anggota keluarga dengan kondisi yang sama.

Pada pria, penipisan rambut cenderung terjadi dari garis rambut hingga bagian belakang kepala. Pada wanita, itu cenderung mempengaruhi mahkota kepala.

Alopecia areata
Alopecia areata adalah suatu kondisi yang menyebabkan kerontokan rambut pada bercak bulat di kulit kepala. Ini juga dapat mempengaruhi alis, janggut, dan area lain di mana rambut ada.

Pada alopecia areata, folikel rambut masih hidup, dan rambut dapat tumbuh kembali. Dokter dapat mengobati alopecia areata dengan suntikan ke kulit kepala setiap 4-6 minggu hingga 6 bulan.

Diet
Tubuh membutuhkan nutrisi untuk membuat helai rambut baru dan menjaga kesehatan folikel rambut.

Protein adalah komponen penting dari rambut. Mikronutrien, yang meliputi vitamin dan mineral, memainkan peran kunci dalam siklus pertumbuhan folikel rambut.

Malnutrisi dan kekurangan vitamin dapat menyebabkan rambut rontok. Makan makanan yang sehat dan bervariasi dapat membantu mendorong pertumbuhan yang berkelanjutan dari rambut yang kuat dan sehat.

Makan makanan bergizi juga dapat mencegah tanda-tanda rambut rusak berikut ini:

  • batang rambut rapuh
  • kekeringan
  • ketombe
  • Kekurangan vitamin D

Vitamin D merangsang folikel rambut, menghasilkan pertumbuhan rambut. Ketika seseorang tidak mendapatkan cukup vitamin D, mereka mungkin mengalami kerontokan rambut, di samping gejala lainnya.

Beberapa penelitian telah menghubungkan kekurangan vitamin D dengan alopecia areata.

Pelajari tentang kekurangan vitamin D dan rambut rontok.

Stres
Setelah lama mengalami stres yang signifikan, orang mungkin memperhatikan bahwa rambut mereka terasa lebih tipis dari biasanya. Ini disebut telogen effluvium.

Ketika stres menyebabkan rambut menipis, orang biasanya melihat rambut mereka kembali ke volume normal setelah situasi stres mulai berlalu.

Profesional perawatan kesehatan dapat membantu orang mengelola saat-saat stres yang signifikan. Terapi bicara dan perilaku dapat membantu. Orang juga dapat mencoba pengobatan alami untuk mengatasi stres dan kecemasan.

Kehamilan
Orang mungkin memperhatikan kerontokan rambut selama atau setelah kehamilan. Biasanya, rambut tumbuh kembali tanpa perawatan apa pun.

Perawatan
Orang dapat mencoba minum obat resep untuk mengobati rambut yang menipis.

Food and Drug Administration (FDA) telah secara resmi menyetujui dua obat resep untuk mengobati androgenetic alopecia: minoxidil dan finasteride.

Minoksidil
Minoxidil hadir dalam perawatan 2% dan 5%. Orang-orang menerapkan produk langsung ke area rambut yang menipis.

Ini adalah pengobatan yang aman dan efektif untuk alopecia androgenetik.

Dibutuhkan 6-12 bulan untuk pertumbuhan rambut. Namun, orang yang memakai minoxidil harus terus meminumnya secara permanen, atau rambut rontok akan terulang kembali.

Efek samping dari mengambil minoxidil dapat meliputi:

  • dermatitis kontak
  • iritasi kulit
  • pertumbuhan rambut berlebihan
  • Finasterida

Finasteride (Propecia) adalah obat oral. Orang yang mengalami kerontokan rambut mengonsumsi 1 miligram setiap hari. Ini adalah obat resep untuk pria yang telah mencoba minoxidil tanpa hasil.

Efek samping dari penggunaan finasteride dapat meliputi:

  • disfungsi ereksi
  • libido menurun
  • ginekomastia, atau pertumbuhan jaringan payudara

Pengobatan rumahan
Makan telur dapat meningkatkan pertumbuhan rambut.
Orang-orang juga dapat mencoba berbagai pengobatan rumahan untuk meningkatkan pertumbuhan rambut.

Namun, tidak semua pengobatan rumahan memiliki dukungan ilmiah. Untuk alasan ini, orang harus berbicara dengan dokter sebelum mencoba pengobatan rumah baru untuk rambut rontok.

Studi tentang perawatan alami sangat banyak dan menunjukkan harapan. Namun, obat herbal saat ini tidak memiliki persetujuan FDA, dan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memastikan manfaatnya.

Bagian berikut melihat pengobatan rumahan yang dapat dicoba orang untuk mengobati rambut yang menipis.

  • Makan makanan yang menyehatkan rambut
  • Diet memainkan peran penting dalam kekuatan dan kesehatan rambut seseorang. Protein, lemak, dan vitamin serta mineral tertentu sangat penting untuk kesehatan rambut.

Orang mungkin melihat peningkatan pertumbuhan rambut ketika mereka meningkatkan jumlah makanan tertentu dalam makanan mereka.

Makanan yang dapat meningkatkan pertumbuhan rambut meliputi:

  • Telur: Ini mengandung protein, yang penting untuk pertumbuhan rambut. Mereka juga mengandung biotin, vitamin B yang dapat meningkatkan pertumbuhan rambut, meskipun hasil penelitian beragam.
  • Kacang Brazil: Ini adalah sumber selenium, mineral yang dapat meningkatkan kesehatan rambut.
  • Ikan berlemak: Ini adalah sumber omega-3 yang baik, yang juga dapat meningkatkan pertumbuhan rambut.
  • Kenari: Ini juga mengandung omega-3.
  • Dapatkan lebih banyak vitamin D
  • Kekurangan vitamin D dapat menyebabkan kerontokan rambut. Mengatasi kekurangan ini dapat meningkatkan penipisan rambut.

Orang-orang mendapatkan sebagian besar vitamin D mereka dari paparan sinar matahari dan makanan mereka. Makanan tinggi vitamin D meliputi:

  • ikan gendut
  • hati sapi
  • keju
  • kuning telur
  • jamur
  • makanan yang diperkaya, seperti susu, sereal, dan jus

Coba minyak esensial
Beberapa orang menggunakan minyak esensial untuk meningkatkan pertumbuhan rambut. Ada sedikit penelitian tentang seberapa efektif minyak ini, tetapi tidak mungkin berbahaya.

Saat menggunakan minyak esensial, orang harus selalu mengencerkannya dalam minyak pembawa seperti minyak kelapa atau minyak jojoba untuk menghindari iritasi. Pelajari lebih lanjut tentang minyak pembawa di sini.

Praktisi aromaterapi dapat menggunakan minyak berikut untuk meningkatkan pertumbuhan rambut:

minyak rosemary

Beberapa penelitian pada hewan menunjukkan bahwa minyak rosemary dapat meningkatkan aliran darah dan karenanya dapat meningkatkan kesehatan kulit kepala. Kulit kepala yang sehat penting untuk pertumbuhan rambut yang sehat.

Satu percobaan 2015 membandingkan minyak rosemary dengan minoxidil 2%. Setelah 6 bulan, para peserta yang mengoleskan minyak rosemary dan mereka yang mengoleskan minoxidil topikal mengalami pertumbuhan rambut yang signifikan.

Minyak peppermint

Juga mampu merangsang sirkulasi darah, minyak peppermint telah terbukti menjanjikan sebagai pengobatan untuk rambut yang menipis.

Dalam studi hewan tahun 2014, para ilmuwan menemukan bahwa dibandingkan dengan perawatan yang menggunakan air garam, minyak jojoba, dan minoxidil 3%, mereka yang menggunakan minyak peppermint menyebabkan pertumbuhan rambut paling banyak selama 4 minggu.

Mereka mengukur pertumbuhan rambut dengan menilai menggunakan ketebalan rambut, jumlah folikel, dan kedalaman folikel.

Minyak lainnya

Beberapa orang juga menggunakan minyak berikut untuk pertumbuhan rambut:

  • kayu cedar
  • minyak lavender
  • minyak tulsi
  • minyak thyme
  • Pijat kulit kepala

Memijat kulit kepala dapat membantu meningkatkan aliran darah. Ini, pada gilirannya, dapat mendorong rambut untuk tumbuh. Melakukan pijatan lembut pada kulit kepala menggunakan minyak esensial dapat memberikan manfaat tambahan.

Obat alami lainnya
Menurut tinjauan 2019 pengobatan alternatif untuk alopecia, pengobatan berikut juga dapat membantu pertumbuhan rambut:

  • capsaicin, senyawa yang ada dalam cabai merah
  • ginseng, ramuan dengan penggunaan tradisional sebagai obat rambut rontok
  • gel bawang putih, karena sifat antimikroba dan anti-inflamasinya
  • jus bawang, yang dapat merangsang folikel rambut
  • procyanidin, kelas antioksidan flavonoid yang ada dalam apel, kayu manis, dan anggur
  • kafein, yang dapat meningkatkan proliferasi sel dan pertumbuhan rambut
  • Penulis penelitian juga menyarankan untuk mencoba praktik pengobatan alternatif berikut, karena dapat membantu mengurangi stres dan kecemasan:
  • akupunktur
  • hipnoterapi
  • psikoterapi
  • Diagnosa

Dokter seringkali dapat mendiagnosis penyebab penipisan rambut dengan melihat pola kerontokan rambut.

Mereka mungkin bertanya kepada seseorang tentang:

  • pola makan mereka saat ini
  • kondisi medis yang sudah ada sebelumnya
  • riwayat keluarga penipisan rambut
  • riwayat keluarga dengan kondisi medis yang dapat menyebabkan penipisan rambut
  • Seorang dokter dapat mengirim sampel rambut atau kulit kepala ke laboratorium untuk pengujian lebih lanjut. Dalam beberapa kasus, mereka mungkin memesan tes darah untuk menyingkirkan kondisi autoimun.

Kapan harus ke dokter?
Dalam kebanyakan kasus, penipisan rambut tidak terkait dengan masalah kesehatan secara keseluruhan. Jika seseorang khawatir tentang kerontokan rambut, atau jika itu mempengaruhi kesejahteraan mentalnya, mereka dapat menemui dokter.

Jika seseorang kehilangan banyak rambut tanpa diketahui penyebabnya, mereka harus menemui dokter mereka. Ini sangat penting jika mereka baru saja melakukan perubahan pola makan atau mulai mengonsumsi suplemen.

Dokter mungkin menyarankan agar seseorang menemui spesialis kulit, atau dokter kulit, untuk menentukan cara terbaik untuk merawat rambut yang menipis.(medicalnewstoday)

Berita Lainnya