sun
moon
logo alinea.id logo alinea.id

Jawara persaingan dompet digital di Indonesia

Persaingan dompet digital paling sengit di Indonesia ada pada GoPay, OVO, DANA, LinkAja, dan Doku.

Syah Deva Ammurabi
Syah Deva Ammurabi Jumat, 13 Mar 2020 19:48 WIB
Jawara persaingan dompet digital di Indonesia
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini

Perkembangan teknologi keuangan (fintech) melahirkan berbagai inovasi layanan, salah satunya adalah dompet digital. Melalui produk tersebut, para penggunanya dapat menyimpan uang dan bertransaksi secara elektronik.

Berdasarkan data Bank Indonesia (BI), tak kurang dari 38 aplikasi dompet elektronik (e-wallet) telah mendapatkan lisensi resmi. Sepanjang periode 2018 saja, lembaga riset dan penasihat yang berbasis di India, RedSeer, melaporkan transaksi e-wallet di Indonesia telah mencapai US$1,5 miliar setara Rp21,73 triliun (kurs Rp14.490 per dolar Amerika Serikat).

Bahkan, RedSeer memperkirakan transaksi dompet elektronik bakal melonjak hingga US$25 miliar setara Rp362,2 triliun. Hal itu didukung oleh penetrasi pengguna telepon selular dan internet yang terus meningkat di Tanah Air.

Masih dari data BI, total transaksi uang elektronik termasuk dompet digital di Indonesia sepanjang tahun 2019 mencapai 5,22 miliar transaksi. Sedangkan, nilai transaksi uang elektronik melonjak tajam hingga 207% menjadi Rp145,16 triliun pada 2019.

Dalam Peraturan BI Nomor 20/6/PBI/2018 tentang Uang Elektronik, disebutkan bahwa terdapat dua jenis uang elektronik yang dibedakan berdasarkan media penyimpanan yakni server based dan chip based. Dalam hal ini, layanan dompet digital termasuk ke dalam uang elektronik berbasis server.

Contoh uang elektronik (e-money) berbasis chip adalah Flazz BCA, E-Money Mandiri, Brizzi BRI, Tap Cash BNI, Blink BTN, Mega Cash, JakCard Bank DKI, dan lainnya. Sedangkan, contoh dompet digital (e-wallet) adalah GoPay, OVO, LinkAja, DOKU, DANA, dan lainnya.

Hasil survei Daily Social Research menunjukkan, dompet digital merupakan produk fintech yang paling populer di Indonesia dengan tingkat pengenalan (awareness) sebesar 82,7%. Lantas, siapa yang jadi juaranya?

Simak laporan selengkapnya dalam artiket berjudul "Persaingan sengit, dompet digital semakin pelit."

Sponsored

Infografik perang dompet digital di Indonesia. Alinea.id/Dwi Setiawan

Memetik laba di tengah pandemi corona

Memetik laba di tengah pandemi corona

Selasa, 31 Mar 2020 17:51 WIB
Nasib pekerja informal yang di ujung tanduk

Nasib pekerja informal yang di ujung tanduk

Senin, 30 Mar 2020 06:10 WIB
Berita Lainnya