sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Elon Musk memulihkan akun Twitter jurnalis tetapi kekhawatiran tetap muncul

Kepala hak asasi manusia PBB menyambut baik pemulihan tersebut, tetapi mengatakan dia terus memiliki kekhawatiran.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Rabu, 21 Des 2022 14:19 WIB
Elon Musk memulihkan akun Twitter jurnalis tetapi kekhawatiran tetap muncul

Elon Musk mengaktifkan kembali akun Twitter beberapa jurnalis yang ditangguhkan selama sehari karena kontroversi penerbitan data publik tentang pesawat milik miliarder itu.

Pemulihan terjadi setelah penangguhan yang belum pernah terjadi sebelumnya menimbulkan kritik tajam dari pejabat pemerintah, kelompok advokasi dan organisasi jurnalisme dari beberapa bagian dunia pada Jumat (16/12). Beberapa di antaranya mengatakan platform microblogging tersebut membahayakan kebebasan pers.

Jajak pendapat Twitter yang dilakukan Musk kemudian juga menunjukkan bahwa mayoritas responden menginginkan akun tersebut segera dipulihkan.

"Orang-orang telah berbicara. Akun yang melakukan doxxing lokasi saya akan dicabut penangguhannya sekarang," kata Musk dalam tweet Sabtu.

Twitter tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters. Pemeriksaan Reuters menunjukkan akun yang ditangguhkan, termasuk jurnalis dari New York Times, CNN, dan Washington Post, telah diaktifkan kembali.

Kepala hak asasi manusia PBB menyambut baik pemulihan tersebut, tetapi mengatakan dia terus memiliki kekhawatiran.

"Twitter memiliki tanggung jawab untuk menghormati hak asasi manusia: Elon Musk harus berkomitmen untuk membuat keputusan berdasarkan kebijakan yang tersedia untuk umum yang menghormati hak, termasuk kebebasan berbicara. Tidak kurang dari itu," tulis Volker Turk, komisaris tinggi PBB untuk hak asasi manusia.

Donie O'Sullivan, reporter CNN yang termasuk di antara jurnalis yang diskors dan kemudian dipulihkan kembali, mengatakan dia masih tidak dapat men-tweet karena platform tersebut menuntut penghapusan salah satu postingannya. Dia mengatakan akan mengajukan banding.

Pejabat dari Perancis, Jerman, Inggris, dan Uni Eropa sebelumnya mengutuk penangguhan tersebut.

Episode itu, yang oleh seorang peneliti keamanan terkenal diberi label "Pembantaian Kamis Malam", dianggap oleh para kritikus sebagai bukti baru dari Musk, yang menganggap dirinya sebagai "absolutis kebebasan berbicara", menghilangkan ucapan dan pengguna yang secara pribadi tidak disukainya.

Itu juga terjadi di tengah eksodus pengiklan dan karena perusahaan telah memangkas pekerjaan. Sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan telah terjadi PHK di departemen teknik Twitter akhir pekan ini. Karyawan yang terkena dampak bekerja untuk bagian perusahaan yang menjalankan platform media sosial dan diberi tahu melalui email pada Jumat malam, The Information melaporkan.

Saham Tesla (TSLA.O), pembuat mobil listrik yang dipimpin oleh Musk, merosot 4,7% pada hari Jumat dan membukukan kerugian mingguan terburuk sejak Maret 2020. Investor semakin khawatir tentang gangguannya dan tentang perlambatan ekonomi global.

Roland Lescure, menteri industri Prancis, mencuit Jumat bahwa, setelah penangguhan jurnalis oleh Musk, dia akan menangguhkan aktivitasnya sendiri di Twitter.

Melissa Fleming, kepala komunikasi Perserikatan Bangsa-Bangsa, men-tweet bahwa dia "sangat terganggu" oleh penangguhan tersebut dan bahwa "kebebasan media bukanlah mainan."

Kementerian Luar Negeri Jerman memperingatkan Twitter bahwa kementerian bermasalah dengan tindakan yang membahayakan kebebasan pers.

ElonJet

Penangguhan tersebut berasal dari ketidaksepakatan atas akun Twitter bernama ElonJet, yang melacak pesawat pribadi Musk menggunakan informasi yang tersedia untuk umum.

Pada Rabu, Twitter menangguhkan akun itu dan lainnya yang melacak jet pribadi, meskipun tweet Musk sebelumnya mengatakan dia tidak akan menangguhkan ElonJet atas nama kebebasan berbicara.

Tak lama kemudian, Twitter mengubah kebijakan privasinya untuk melarang berbagi "informasi lokasi langsung".

Kemudian pada Kamis malam, beberapa jurnalis, termasuk dari New York Times, CNN dan Washington Post, dibekukan dari Twitter tanpa pemberitahuan.

Dalam email kepada Reuters, kepala kepercayaan dan keamanan Twitter, Ella Irwin, mengatakan tim secara manual meninjau "setiap dan semua akun" yang melanggar kebijakan privasi baru dengan memposting tautan langsung ke akun ElonJet.

"Saya mengerti bahwa fokusnya tampaknya terutama pada akun jurnalis, tetapi kami menerapkan kebijakan tersebut secara setara untuk akun jurnalis dan non-jurnalis hari ini," kata Irwin melalui surel.

Society for Advancing Business Editing and Writing mengatakan dalam sebuah pernyataan Jumat bahwa tindakan Twitter "melanggar semangat Amandemen Pertama dan prinsip bahwa platform media sosial akan memungkinkan distribusi informasi tanpa filter yang sudah ada di lapangan publik."

Musk menuduh para jurnalis memposting lokasi real-time-nya, dengan mengatakan bahwa itu sama dengan memberikan "pada dasarnya koordinat pembunuhan" untuk keluarganya.

Miliarder itu muncul sebentar dalam obrolan audio Twitter Spaces yang diselenggarakan oleh jurnalis, yang dengan cepat berubah menjadi diskusi kontroversial tentang apakah reporter yang ditangguhkan benar-benar mengungkap lokasi real-time Musk yang melanggar kebijakan.

"Jika Anda dox, Anda diskors. Akhir cerita," kata Musk berulang kali menjawab pertanyaan. "Dox" adalah istilah untuk menerbitkan informasi pribadi tentang seseorang, biasanya dengan niat jahat.

Drew Harwell dari The Washington Post, salah satu jurnalis yang telah diskors tetapi tetap dapat bergabung dalam obrolan audio, menolak anggapan bahwa dia telah mengungkap Musk atau lokasi persis keluarganya dengan memposting tautan ke ElonJet.

Segera setelah itu, reporter BuzzFeed Katie Notopoulos, yang menjadi host obrolan Spaces, men-tweet bahwa sesi audio tiba-tiba terputus dan rekaman tidak tersedia.(Reuters)

Berita Lainnya
×
tekid