sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Maria Ressa luncurkan bukunya 'How to Stand Up to a Dictator' di Filipina

Dalam pidatonya saat peluncuran, penulis pemenang penghargaan Jose Dalisay memuji buku tersebut sebagai karya non-fiksi terbaik tahun ini.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Kamis, 15 Des 2022 17:10 WIB
Maria Ressa luncurkan bukunya 'How to Stand Up to a Dictator' di Filipina

Peraih Nobel dan CEO Rappler Maria Ressa, memperkenalkan bukunya, How to Stand Up to a Dictator, meluncurkannya di Filipina di mal Estancia di Capitol Commons di Pasig City, pada Sabtu (10/12), Hari Internasional untuk Hak asasi Manusia.

Tamu yang hadir dalam acara tersebut antara lain pensiunan hakim agung Antonio Carpio, Sekretaris Jenderal Karapatan Cristina Palabay, ekonom Winnie Monsod, dan arsitek Paulo Alcazaren. Wartawan Tina Monzon-Palma, Howie Severino, dan Karen Davila juga hadir.

Dalam pidatonya saat peluncuran, penulis pemenang penghargaan Jose Dalisay memuji buku tersebut sebagai karya non-fiksi terbaik tahun ini.

“Kami mengidentifikasi dengan kesusahannya, berbagi kemarahan dan kesedihannya atas pelecehan yang dia terima, dan bersukacita atas kemenangannya, baik di pengadilan atau di ranah opini publik yang lebih luas,” kata Dalisay.

Buku itu cerdas dan halus. Isinya membahas berbagai momen di mana orang-orang Filipina masih sangat mengenalnya hari ini -- dari Ferdinand E. Marcos hingga Ferdinand R. Marcos Jr.

Dalisay melanjutkan: “Tapi seberapa baik kita benar-benar mengenal Maria Ressa, dan apa pun yang mendorongnya menjadi siapa dan apa dia? Buku ini membawa kita ke orang di balik fenomena tersebut, dan menjawab banyak pertanyaan yang mungkin kita miliki tentang dia dan pembelaannya yang keras kepala.”

Di antara pertarungan, dan advokasi, Ressa menulis dalam bukunya termasuk mengungkap jaringan disinformasi di seluruh dunia. Dengan menarik tautan dari perang narkoba mantan presiden Filipina Rodrigo Duterte, ke Brexit di Inggris Raya, perang dunia maya Rusia dan China, Facebook, dan Silicon Valley – dan bagaimana hubungan ini dengan kehadiran dan suara online individu, Ressa menggarisbawahi cara pertama untuk memerangi bahaya media sosial berarti menyadari jebakannya.

“Secara desain, ini adalah mesin kebohongan,” kata Ressa saat peluncuran. “Saat ini, komoditasnya adalah perhatian manusia, emosi manusia, dan kita tidak dilindungi. Apakah kita ingin hidup di dunia di mana kebohongan dihargai?”

Setelah kesadaran itu, Ressa mengatakan fokus harus ditempatkan pada penghentian "bias kode" yang semakin meminggirkan kelompok seperti wanita dan orang atau corak tertentu secara online. Bersamaan dengan itu, jurnalisme independen “sebagai penangkal tirani” diperlukan untuk memperkuat demokrasi.

“Jurnalis dilatih untuk berdiri tegak dan itulah yang kita butuhkan. Kita perlu terus melakukan itu,” kata Ressa.

Menjadi pribadi

Bagian memoar, buku ini juga menunjukkan Ressa memetakan karier dengan meminta pertanggungjawaban kekuasaan dan jalan yang diambilnya untuk sampai ke sana.

Tetapi mengapa mengambil nada akrab dan membagikan kisah pribadinya, sebuah pendekatan yang sering dihindari oleh jurnalis? Ressa mengatakan, karena pertarungan demokrasi sudah menjadi personal.

“Saya tahu saat itu menjadi pribadi – ketika saya ditangkap. Saya beralih dari jurnalis menjadi warga negara dan warga negara tidak boleh diperlakukan seperti ini,” katanya.

Kisah-kisah tentang kepindahan Ressa ke Amerika – dan kemudian, kepulangannya ke Filipina, panggilan jiwa yang dia lakukan sebagai jurnalis yang meliput Asia Tenggara dan sebagai kepala News and Current Affairs ABS-CBN – memberikan pandangan mendalam tidak hanya pada kehidupan pemenang Nobel, tetapi juga jurnalisme di Filipina.

“Kamu tidak tahu siapa dirimu sampai kamu dipaksa untuk memperjuangkannya. Bagaimana Anda memutuskan apa yang harus diperjuangkan? Terkadang itu bukan pilihan Anda. Anda menjalaninya karena jumlah dari semua pilihan Anda membawa Anda ke titik itu,” tulis Ressa.

How to Stand Up to a Dictator membawa pembaca ke dalam pemikiran pribadi Ressa dan pertanyaan sulit yang dia hadapi saat Rappler menghadapi pelecehan dan serangkaian serangan hukum dari pemerintahan Duterte.

Hingga Desember 2022, setidaknya tujuh kasus aktif yang tertunda di pengadilan atas Maria, direktur Rappler, dan mantan peneliti, termasuk perintah penutupan yang diprakarsai oleh pemerintahan Duterte sebelumnya. Media Filipina dan advokat global telah memasukkan ini sebagai bagian dari upaya untuk membungkam kritik dan kebebasan pers.

Dipuji sebagai "menggugah", "penting", dan "mendesak", buku Ressa "untuk siapa saja yang menganggap remeh demokrasi, ditulis oleh seseorang yang tidak akan pernah melakukannya".

Seperti yang ditekankan Ressa sendiri pada hari itu: “Kali ini penting. Itu dia.”

Berita Lainnya
×
tekid