sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

RSF minta kandidat PM Hongaria jamin perlindungan jurnalisme

RSF mendesak kedua kandidat utama untuk menjadikan kebebasan pers dan hak atas informasi sebagai prioritas bagi pemerintahan mendatang.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Jumat, 01 Apr 2022 16:51 WIB
RSF minta kandidat PM Hongaria jamin perlindungan jurnalisme

Beberapa media Hongaria terus menyampaikan propaganda Rusia. Sementara itu, Reporters Without Borders (RSF) menyerukan kepada dua kandidat utama perdana menteri dalam pemilihan parlemen akhir pekan ini di Hongaria untuk meningkatkan akses ke berita dan informasi yang andal dan terverifikasi. Peter Marki-Zay, penantang utama Perdana Menteri Viktor Orbán, telah berjanji untuk menjadikan ini prioritas politik.

RSF mendesak kedua kandidat utama untuk menjadikan kebebasan pers dan hak atas informasi sebagai prioritas bagi pemerintahan mendatang. Dalam beberapa tahun terakhir, banyak media milik swasta telah dikendalikan atau dibungkam melalui manuver politik dan ekonomi atau dengan pengambilalihan oleh oligarki yang bersekutu dengan pemerintah, sehingga Hongaria menjadi antitesis dari model kebebasan pers yang seharusnya di Eropa.

Beberapa media independen berpengaruh yang tersisa secara permanen tunduk pada pelecehan politik, ekonomi, dan peradilan, yang berkisar dari melarang stasiun radio yang kritis terhadap pemerintah hingga menggunakan spyware Pegasus terhadap beberapa jurnalis.

Perang informasi yang dipicu oleh invasi Rusia ke Ukraina semakin mendesak kebutuhan akan informasi yang independen dan dapat diandalkan, karena media milik negara Hongaria dan beberapa media milik swastanya, yang telah lama bertindak sebagai corong politik pemerintah, kini menyampaikan beberapa propaganda Kremlin.

Ketika Rusia melancarkan invasinya, kantor berita nasional Hongaria yang sangat berpengaruh MTI – yang beroperasi di bawah perintah langsung pemerintah, menurut penyelidikan jurnalistik baru-baru ini – lebih jauh menggunakan istilah “operasi militer” daripada “perang” dalam laporannya, yang banyak digunakan oleh media Hongaria karena bebas.

Penggunaan unsur-unsur bahasa yang digunakan oleh saluran propaganda Presiden Rusia Vladimir Putin kemudian berfungsi untuk mendukung posisi ambigu pemerintah Hongaria mengenai sanksi Uni Eropa terhadap Rusia.

“Pada saat Rusia kembali ke sensor ala Soviet dan praktik propaganda, Eropa membutuhkan pemerintah Hongaria yang mempromosikan informasi yang dapat diandalkan dan independen, dan membuat Uni Eropa kuat dan kredibel dalam membela jurnalis dan kebebasan pers,” kata Julie Majerczak, dari RSF kepada Uni Eropa. 

Pavol Szalai, perwakilan cabang Uni Eropa dan Balkan RSF, menambahkan: “Jika pemerintah masa depan tidak mengambil langkah nyata untuk membongkar sistem politik ini yang telah memungkinkan konsentrasi kepemilikan media serta serangan yang disengaja terhadap independensi media, Hongaria akan mengambil risiko menjadi lubang hitam di mana tidak ada berita dan informasi yang dapat dipercaya yang muncul.”

Sponsored

Selama bulan Maret, Julie Majerczak dan Pavol Szalai mengimbau calon perdana menteri utama untuk mengadvokasi kebebasan pers dan hak atas informasi. Selama konferensi video pada 8 Maret, kandidat oposisi Peter Marki-Zay berjanji “untuk menjadikan kebebasan pers dan hak atas informasi sebagai prioritas dan untuk mengangkatnya secara terbuka selama kampanye pemilihan.” 

Dia juga menggambarkan kebebasan pers sebagai “masalah penting, jika bukan yang paling penting” untuk “menjaga demokrasi di Hongaria.”

RSF juga menghubungi Zoltán Kovács, menteri komunikasi internasional dan juru bicara Viktor Orbán, yang sedang mengincar pemilihan kembali sebagai perdana menteri. Meskipun tidak bersedia untuk wawancara karena krisis di Ukraina, Kovacs berjanji untuk menanggapi permintaan RSF melalui email. Namun, RSF tidak menerima tanggapan apa pun dalam tenggat waktu yang disepakati.

RSF telah mendesak partai-partai politik terkemuka Hongaria untuk memfokuskan tindakan mereka dalam membela kebebasan pers dan hak atas informasi di bawah empat tema besar.

Independensi media publik

Pertama, para kandidat harus memastikan bahwa media publik Hongaria serta regulator medianya independen dari partai atau koalisi yang berkuasa. Ini termasuk memastikan perwakilan yang seimbang dalam Dewan Media, yang telah melampaui kekuasaannya untuk memberikan layanan politik kepada pemerintah, seperti dengan menolak secara sewenang-wenang untuk memperbarui izin stasiun radio independen, Klubradio, pada awal tahun 2021.

Transparansi tentang iklan negara

Kedua, iklan negara harus berhenti dialokasikan dan ditahan tanpa transparansi apa pun untuk membuat media mendapat tekanan politik, seperti yang terjadi pada situs web berita independen Index.hu sebelum ditutup pada tahun 2020.

Respons yang lebih cepat terhadap permintaan informasi

Ketiga, para kandidat harus berjanji untuk memastikan akses yang adil ke informasi untuk semua media, untuk mengatur ulang tenggat waktu 15 hari awal untuk menanggapi permintaan yang dibuat berdasarkan undang-undang akses ke informasi, alih-alih 45 hari saat ini dan yang dapat diperpanjang, dan untuk memastikan non-akses yang diskriminatif terhadap konferensi pers bagi semua jurnalis, terutama pada periode pra-pemilu.

Cabut undang-undang yang mengkriminalisasi berita palsu

Terakhir, para kandidat harus berkomitmen untuk mengurangi tekanan negara terhadap jurnalis dan sumbernya dengan mencabut undang-undang yang mengatur penyebaran berita palsu dapat dihukum hingga lima tahun penjara, dan dengan memastikan bahwa penyelidikan kriminal yang transparan dan menyeluruh dilakukan atas penggunaan Spyware Pegasus terhadap jurnalis yang kritis terhadap pemerintah.

Hongaria berada di peringkat ke-92 dari 180 negara dalam Indeks Kebebasan Pers Dunia 2021 RSF.

Berita Lainnya