sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Saat pidato Hadiah Nobel, jurnalis Maria Ressa tidak bisa 'menghindari' Facebook

Bagaimana jurnalis Filipina Maria Ressa menghadapi Rodrigo Duterte dan Facebook dan memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Jumat, 10 Des 2021 19:11 WIB
Saat pidato Hadiah Nobel, jurnalis Maria Ressa tidak bisa 'menghindari' Facebook

Selama hidupnya, jurnalis Maria Ressa berjuang untuk menentukan siapa dia dan dari mana dia sebenarnya berasal. Lahir di Filipina dan dibesarkan di Amerika Serikat, dia juga tidak merasa betah.

Tumbuh di Toms River, New Jersey, dia "tidak pernah merasa sepenuhnya Amerika," katanya dalam sebuah wawancara. Tetapi setelah lulus dari Universitas Princeton dan kembali ke Filipina dengan beasiswa, dia “menyadari bahwa saya bukan orang Filipina sebenarnya. Saat itulah saya menyadari betapa Amerikanya saya.”

“Ketika saya bersama orang Amerika, saya merasa Filipina,” katanya, “dan ketika saya bersama orang Filipina, saya merasa Amerika.”

Pernah menjadi jurnalis — menjabat sebagai kepala biro CNN di Manila, ibu kota Filipina, dan Jakarta, ibu kota Indonesia, dan kemudian memimpin media berita siaran terbesar dan tertua di Filipina sebelum mendirikan Rappler, sebuah organisasi berita daring yang berbasis di Manila — Ressa berdamai dengan latar belakang gandanya. Dia menyadari bahwa akarnya di Amerika Serikat dan Filipina membantunya memahami dan melaporkan banyak orang dan budaya. "Saya baru saja memutuskan bahwa ini adalah yang terbaik dari kedua dunia dan itu adalah pelatihan yang baik untuk menjadi seorang jurnalis."

Latar belakang ganda Ressa telah membantunya dengan baik selama lima tahun terakhir saat dia menghadapi presiden otokratis Filipina dan raksasa media sosial Amerika, Facebook. Kemampuannya untuk memahami Filipina dan Amerika Serikat telah membantunya bertahan dari krisis terbesar dalam hidupnya. Keberaniannya membuatnya mendapatkan Hadiah Nobel Perdamaian 2021. Dia dan rekan sesama pemenangnya, editor Rusia Dmitry Muratov, adalah jurnalis pekerja pertama yang memenangkan penghargaan tersebut sejak 1935, ketika jurnalis Jerman Carl von Ossietzky memenangkannya saat dipenjara di kamp konsentrasi Nazi.

Dimulai pada 2016, Ressa dan tim liputannya di Rappler mengungkap perang narkoba brutal yang dilakukan oleh Presiden Filipina yang baru terpilih, Rodrigo Duterte. Sebagai tanggapan, Duterte, seorang demagog sayap kanan, melancarkan perang tanpa henti melawan Ressa, menggabungkan tuduhan kriminal palsu dan kasus perdata sembrono terhadapnya dengan kampanye disinformasi pemerintah yang agresif yang berusaha mendiskreditkannya. Ressa mengatakan bahwa upaya Duterte untuk menghancurkannya dimungkinkan oleh Facebook, yang gagal mengekang penggunaan platform media sosial oleh Duterte untuk menyebarkan kebohongan tentang dirinya.

Ressa dan Rappler mulai mendokumentasikan perang obat bius Duterte yang mematikan segera setelah ia menjadi presiden 30 Juni 2016. “Pembunuhan dimulai dalam beberapa jam setelah sumpah jabatan Duterte,” kenang Ressa. “Itu mengkhawatirkan.” Awalnya, reporter Rappler menghitung sekitar delapan orang tewas setiap malam, tetapi kemudian menemukan bahwa jumlah sebenarnya jauh lebih tinggi, sebanyak 33 orang setiap malam.

Ressa dan Rappler memimpin media Filipina dalam melaporkan pembunuhan perang narkoba, tetapi mereka dengan cepat menemukan bahwa Duterte dan pemerintahnya secara agresif menggunakan Facebook untuk mengobarkan kebohongan dan kebencian terhadap mereka. Dan Facebook membiarkan itu terjadi.

Sponsored

“Bukan hanya (Duterte) atau pemerintah atau perang narkoba,” kenang Ressa. “Itu juga Mark Zuckerberg dan Facebook, yang pada dasarnya adalah internet kita.” Duterte menggabungkan perang narkoba dengan operasi disinformasi. “Jika seorang Filipina bertanya tentang mayat-mayat ini dihabisi, mereka dihancurkan oleh akun Facebook yang akan menyerang untuk membungkam mereka. Kemudian mereka mengejar para jurnalis, dan kemudian mereka mengejar para politisi oposisi, dan kemudian mereka mengejar para pembela hak asasi manusia. Kami melihatnya di data kami.”

Kekuatan operasi informasi pemerintah menjadi jelas bagi Ressa pada September 2016, ketika Duterte mengumumkan keadaan darurat setelah pengeboman di Kota Davao di Filipina selatan, tempat ia sebelumnya menjabat walikota. Tiba-tiba, sebuah cerita yang telah diterbitkan Rappler beberapa bulan sebelumnya tentang penangkapan seorang pria dengan bom menjadi cerita yang paling banyak dibaca di outlet tersebut.

“Kami jatuh tepat ke salah satu operasi informasi mereka. Saya menangkapnya secara real time,” kenang Ressa. “Presiden menyatakan keadaan darurat, dan pembenaran atas apa yang mereka lakukan adalah cerita 6 bulan yang kami lakukan tentang penangkapan seorang pria dengan bom. Cerita itu menjadi No 1 padahal seharusnya tidak. Mereka sudah membentuk narasi, dan bagi saya itu mengkhawatirkan.”

Duterte dengan cepat melihat manfaat dari kampanye disinformasinya dan menjadi semakin terbuka dan agresif dalam mempersenjatai Facebook; ketika Rappler mulai melaporkan strategi perang informasinya, serangan terhadap Ressa semakin intensif.

Ressa berharap perusahaan media sosial itu cukup peduli untuk menghentikannya. Sebagai organisasi berita daring murni yang berusaha menggabungkan jurnalisme dengan teknologi, Rappler telah bekerja sama dengan Facebook, dan dia awalnya menganggap perusahaan itu sebagai sekutu.

“Kami telah bekerja dengan mereka sejak awal Rappler,” katanya. “Kami memulai Rappler di Facebook, dan pertumbuhan Facebook di Filipina sebagian didorong oleh Rappler. Seluruh ide adalah media sosial untuk kebaikan sosial.”

Tetapi ketika Ressa bertemu dengan pejabat Facebook di Singapura pada tahun 2016 untuk membicarakan kampanye disinformasi Duterte yang memburuk, perusahaan itu tidak mengambil tindakan, katanya. Dia mengatakan kepada Facebook bahwa Rappler merencanakan seri tiga bagian tentang penggunaan Facebook oleh Duterte untuk tujuan memfitnah, dan itu tetap tidak menghasilkan apa-apa. Perusahaan bahkan tidak akan memberikan komentar kepada Ressa untuk digunakan dalam serial tersebut.

“Ketika saya membawa data ke Facebook di Singapura, saya mengharapkan mereka untuk memperbaikinya dan kemudian kembali kepada saya dan memberi saya pernyataan sehingga saya bisa menulis cerita saya,” kata Ressa. “Saya tidak pernah mendapat pernyataan, dan saya benar-benar naif dalam berpikir bahwa mereka bisa memperbaikinya. Ini bertentangan dengan model bisnis. Memperbaikinya membutuhkan penghentian metrik keterlibatan semacam itu yang benar-benar memprioritaskan penyebaran kebohongan yang dicampur dengan kemarahan dan kebencian atas fakta. Memperbaiki itu berarti mereka akan menghasilkan lebih sedikit uang. ”

Serial tiga bagian Rappler yang mengungkapkan penggunaan media sosial oleh pemerintah Duterte untuk menargetkan musuh-musuhnya mendorong “rata-rata 90 pesan kebencian per jam” terhadap media dan Ressa, kenangnya. Tujuan dari serangan itu adalah "untuk membuat Anda diam."

“Kami percaya pada kebebasan pers dan mendukung organisasi berita dan jurnalis di seluruh dunia saat mereka melanjutkan pekerjaan penting mereka,” kata juru bicara Meta Platforms Inc., nama perusahaan baru untuk Facebook, dalam sebuah pernyataan. “Kami terus berinvestasi besar-besaran untuk menghapus konten berbahaya dan aktor jahat dari platform kami di Filipina, dan berkonsultasi dengan berbagai pemangku kepentingan di lapangan untuk lebih memahami risikonya, dan langkah-langkah yang perlu kami ambil untuk menjaga keamanan komunitas kami.” Perusahaan mempertahankan “saluran komunikasi terbuka dengan Maria dan timnya di Rappler,” tambah juru bicara itu.

Penolakan Facebook untuk mengambil tindakan terhadap Duterte membuat Ressa dalam hubungan yang serba salah dengan perusahaan itu, karena Rappler masih berfungsi sebagai salah satu mitra pengecekan fakta Facebook di Filipina. Tetapi pada tahun 2018, dia mulai mengkritik Facebook secara terbuka.

“Ketika seseorang memiliki kekuatan besar, terkadang yang diperlukan hanyalah masyarakat sipil untuk mengadu dan berkata, 'Anda berbahaya bagi masyarakat. Anda membunuh demokrasi. Ini adalah sesuatu yang harus dihentikan.’”

Pada tahun 2018, pemerintah Duterte telah membawa 11 kasus hukum terhadap Ressa, baik pidana maupun perdata, dan mencoba mencabut izin operasi Rappler. Tetapi Ressa dan organisasinya menolak untuk mundur, dan pada 2019, pemerintah mulai mengeluarkan surat perintah penangkapannya. Yang pertama datang 13 Februari tahun itu. “Hadiah Hari Valentine saya adalah malam dalam penahanan,” kenangnya. Antara 2019 dan 2021, pemerintah mengeluarkan 10 surat perintah penangkapan terhadap Ressa, dan dia harus membayar jaminan untuk masing-masing kasus. "Kasus-kasus ini konyol," katanya. “Dunia fantasi mana yang kita tinggali?”

Duterte mencoba menciptakan “meta-narasi” bahwa jurnalis adalah kriminal, menurut pengamatan Ressa. "Saya bukan satu-satunya, tetapi saya adalah target utama, terutama karena saya pikir saya adalah peringatan: Jika ini bisa terjadi pada Maria, maka ini bisa juga terjadi pada Anda."

Perjuangan hukum Ressa masih belum berakhir, bahkan setelah memenangkan Nobel. Tujuh dari kasus hukum terhadapnya masih tertunda, dan Ressa harus meminta persetujuan pemerintah setiap kali dia bepergian ke luar negeri. Tahun lalu, dia tidak diizinkan pergi ke Amerika Serikat untuk mengunjungi ibunya, yang sedang sakit. “Yang saya ambil risiko adalah saya bisa masuk penjara selama sisa hidup saya,” kata Ressa kepada saya. “Persenjataan hukum adalah perang gesekan.”

Sekarang jaksa agung Filipina sedang berusaha untuk menghalangi dia dari bepergian ke Oslo, Norwegia, untuk menerima Nobel pada 10 Desember, sebuah langkah di mana Ressa mengajukan banding di pengadilan.

Perilaku Facebook di Filipina hanyalah salah satu contoh fenomena global, kata Ressa. Raksasa media sosial telah memungkinkan apa yang dia sebut "otoritarian digital" untuk berkembang di seluruh dunia, termasuk mantan Presiden Donald Trump di Amerika Serikat, Perdana Menteri Viktor Orbán di Hongaria, Presiden Alexander Lukashenko di Belarus, dan Presiden Jair Bolsonaro di Brasil.

“Ada kerusakan besar yang dilakukan secara global,” kata Ressa.

Ressa menyerukan tindakan pemerintah untuk memaksa Facebook dan perusahaan lain mengekang disinformasi. Dia masih berharap bahwa Facebook dan perusahaan lain akan melakukannya sendiri terlebih dahulu, tetapi dia mengatakan dia kecewa karena pendiri Facebook, Mark Zuckerberg, tampaknya berusaha keras dalam menghadapi kebocoran ribuan dokumen internal baru-baru ini, bahwa Facebook telah mengetahui tentang kerugian yang ditimbulkannya di seluruh dunia dan hanya sedikit atau tidak melakukan apa pun untuk menghentikannya.

“Mengapa platform ini ingin membunuh demokrasi?” tanya Ressa. “Mengapa mereka ingin mendorong perilaku manusia yang paling buruk dari yang kita bisa? Itulah yang mereka lakukan. Saya sangat mengenal Filipina. Saya telah menyaksikannya terkoyak dan diradikalisasi. Saya telah menyaksikan institusi kami runtuh, dan Facebook, YouTube — ini adalah awal dari semuanya.”

Ressa mengatakan dia terkejut ketika dia menerima telepon yang memberi tahu dia bahwa dia telah memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian tepat sebelum diumumkan kepada publik pada 8 Oktober.

“Saya sedang mengikuti webinar. Kami sedang berdiskusi ketika saya melihat ponsel saya, dan hanya tertulis Norwegia. Saya membisukan (webinar), dan mengangkat telepon. Video itu masih menyala, dan Anda dapat melihat momen ketika saya mendengarkan dan saya menyadari bahwa mereka memberi tahu saya bahwa saya mendapatkan hadiah, dan Anda dapat melihat ketidakpercayaan dari diri saya.”

Ditanya apakah dia akan berbicara tentang Facebook dalam pidato penerimaan Hadiah Nobelnya, Ressa menanggapi dengan singkat: "Tidak bisa dihindari."(theintercept.com)

Berita Lainnya
×
tekid