sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Twitter, Meta, TikTok mendominasi tahun 2022, seperti apa langkah medsos di 2023?

Namun, secara lebih luas, algoritme TikTok menimbulkan pertanyaan yang baru saja mulai dipertimbangkan oleh dunia, kata Wihbey.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Minggu, 25 Des 2022 19:00 WIB
Twitter, Meta, TikTok mendominasi tahun 2022, seperti apa langkah medsos di 2023?

Dunia media sosial selalu berubah, dan tahun 2023 kemungkinan besar akan melihat lebih banyak perubahan, terutama setelah tahun seperti tahun 2022.

Medsos menjadi bagian integral dari kehidupan modern sehingga setiap perubahan pada platform dapat menjadi seismik, dan setahun terakhir ini ditentukan oleh perubahan. Seleb TikTok terus meningkat, Meta berjuang untuk mempertahankan relevansi saat Mark Zuckerberg berkomitmen pada Metaverse dan Twitter meledak di bawah Elon Musk.

Pakar Universitas Northeastern mengatakan lanskap medsos pada tahun 2023 akan terus ditentukan oleh para pemain kuat ini – tetapi dengan cara yang mungkin tidak kita duga.

TikTok tetap menjadi salah satu kesuksesan medsos terbesar di tahun 2022 dan kemungkinan akan tetap seperti itu di tahun 2023, kata John Wihbey, profesor inovasi dan teknologi media di Northeastern. Tetapi faktor panggung politik dunia dapat memengaruhi platform yang dimiliki oleh perusahaan China, ByteDance.

Kongres sedang mempertimbangkan pelarangan TikTok di ponsel pemerintah Amerika Serikat sebagai bagian dari tagihan pengeluaran besar-besaran, dan lebih dari 15 negara bagian telah melarang aplikasi tersebut di perangkat yang dikeluarkan pemerintah. Karena hubungan antara AS dan China terus berkembang, platform tersebut dapat menghadapi lebih banyak hambatan peraturan.

“Orang dapat membayangkan – jika keadaan terus memanas antara Amerika Serikat dan China – bahwa perusahaan dapat mulai diperas oleh regulator,” kata Wihbey. “Beberapa perkembangan mungkin muncul sedikit karena elit dan pemimpin di AS mulai benar-benar fokus pada masalah ini. TikTok mungkin menjadi lebih seperti sepak bola politik seperti yang dilakukan Facebook setelah 2016.”

Namun, secara lebih luas, algoritme TikTok menimbulkan pertanyaan yang baru saja mulai dipertimbangkan oleh dunia, kata Wihbey.

“TikTok, untuk semua pesonanya dan untuk semua inovasinya, tidak mengubah kekhawatiran mendasar bahwa pada dasarnya kita merancang platform untuk memanfaatkan perhatian manusia dengan cara yang agak menipu, mungkin berbahaya, tidak bagus untuk, khususnya, kaum muda,” kata Wihbey, “Itu adalah satu hal yang harus kita tangani.”

Memasuki tahun 2023, tanda tanya terbesar di media sosial masih Twitter. Setelah membeli platform tersebut seharga $44 miliar, Elon Musk menghabiskan waktunya sebagai CEO yang memberhentikan karyawan dan menimbulkan kemarahan pengguna Twitter dengan perubahan kebijakan di platform tersebut, beberapa di antaranya dibuat berdasarkan hasil jajak pendapat informal Twitter.

Musk mengumumkan pekan ini bahwa dia akan mengundurkan diri sebagai CEO dan mencari penggantinya, tetapi apakah itu berarti penggantinya akan dapat memperbaiki keadaan?

“Pada akhirnya itu tidak akan menyelesaikan masalah apa pun karena pada akhirnya masih belum jelas apakah Elon sepenuhnya memperlakukan Twitter seperti perusahaan teknik lain, seperti Tesla atau SpaceX, atau apakah dia selaras dengan fakta bahwa itu sangat banyak perusahaan yang bergantung pada pemahaman dinamika manusia dan bagaimana manusia berinteraksi,” kata Yakov Bart, profesor pemasaran Northeastern.

Terlepas dari bagaimana Twitter bergerak maju, masa jabatan Musk yang kacau sebagai CEO telah memulai riak yang dapat mengalir ke gelombang pasang pada tahun 2023.

Setelah penanganan Twitter oleh Musk, platform baru telah meningkat. Mastodon, platform medsos terdesentralisasi, adalah yang paling menonjol. Platform ini telah mengumpulkan 2,5 juta pengguna aktif bulanan, yang masih merupakan sebagian kecil dari 450 juta Twitter, tetapi ini membuktikan bahwa alternatif medsos di luar opsi yang dikendalikan perusahaan dapat dilakukan.

“Akankah Mastodon berubah menjadi platform adikuasa dunia? Tidak,” kata Rahul Bhargava, asisten profesor seni, desain, dan jurnalisme di Northeastern. “Apakah itu akan menjadi alternatif yang layak? Sebenarnya, saya pikir itu mungkin, itu bagus. Kita membutuhkan lebih banyak saluran media sosial, dan kita membutuhkan alternatif. Kita tidak bisa membiarkan platform komunikatif yang penting ini diatur oleh tiga perusahaan kapitalis Amerika.”

Mastodon mungkin bukan aplikasi pembunuh berikutnya, tetapi Bart mengatakan sangat mungkin platform yang sama sekali baru dapat masuk untuk mengisi lubang berbentuk Twitter di pasar. Kesuksesan medsos adalah permainan pertumbuhan eksponensial di mana platform naik dan turun dengan cepat setelah mendapatkan atau kehilangan daya tarik.

“Sangat masuk akal bahwa platform yang hampir tidak kita sadari hari ini akan menjadi pembicaraan terbesar di kota ini pada tahun 2023 karena sifat platform medsos sedemikian rupa sehingga efek jaringannya kuat,” kata Bart.

Sedangkan untuk Facebook, Bhargava berpendapat bahwa pendekatan Meta terhadap platform tersebut “membuat mereka gagal”.

“Facebook tidak akan berhasil lagi kecuali mereka menemukan sesuatu yang digunakan oleh miliaran orang,” kata Bhargava. “Hanya ada begitu banyak hal yang dapat digunakan oleh miliaran orang.”

Nilai perusahaan merosot pada tahun 2022, turun sekitar 70% dalam waktu kurang dari setahun, sebagian karena kurangnya kepercayaan bahwa metaverse, visi Zuckerberg tentang pengalaman sosial imersif berbasis VR, akan menjadi ide miliaran pengguna. Bart mengharapkan Meta akan mulai mengintegrasikan beberapa elemen metaverse ke Facebook dan Instagram pada tahun 2023, tetapi kesuksesan platform di tahun baru akan hidup atau mati berdasarkan kemampuan Facebook untuk "meniru persaingan".

“Tentu saja, mereka mencoba mencari tahu apakah mereka dapat meniru 'saus rahasia' TikTok ini,” kata Bart. “Kualitas rekomendasinya luar biasa, yang membuat orang terpaku pada TikTok. Saya pikir Facebook akan mencoba menirunya dengan mencoba mengoptimalkan konten rekomendasi mana yang mereka tampilkan di umpan berita di Facebook.”

Seperti kebanyakan hal di medsos, cara terbaik untuk melihat masa depan adalah dengan melihat generasi muda. Kebiasaan medsos Gen Z sudah memetakan masa depan bagaimana teknologi akan digunakan di masa depan.

“Kami selalu harus melihat kerumunan yang lebih muda dan selera serta trennya berubah karena hal itu akan memengaruhi hal-hal di hulu untuk generasi yang lebih tua,” kata Wihbey. Apakah mereka terpikat pada platform sosial yang menghadap ke publik tempat Anda pada dasarnya menerbitkan ke dunia? Mungkin tidak. Mungkin mereka akan lebih menyukai aplikasi terenkripsi. Mungkin mereka akan lebih berhati-hati tentang data mereka dan cara mereka mengekspresikan diri.”

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid