sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Romo Benny berharap suasana kondusif jelang Natal

Romo Benny meminta para pejabat memberikan pembinaan dan pengertian kepada masyarakat untuk menciptakan sikap saling menghargai.

Marselinus Gual
Marselinus Gual Selasa, 20 Des 2022 15:03 WIB
Romo Benny berharap suasana kondusif jelang Natal

Staf Khusus Ketua Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Antonius Benny Susetyo, mengimbau semua pihak turut berperan menciptakan suasana kondusif menjelang Hari Raya Natal 2022. Hal itu disampaikan Romo Benny, sapaan akrabnya, merespons Bupati Lebak Octavia Jayabaya, yang meminta warga di Kecamatan Maja, Lebak, Banten, menjalankan ibadat Natal di kawasan Rangkasbitung karena di Lebak belum ada gereja.

Pernyataan Octavi itu menuai kontroversi karena Pemkab Lebak dianggap tidak memfasilitasi umat Kristen untuk beribadat dan merayakan Natal dengan mudah.

"Harus ada pembinaan kepada warga dalam menumbuhkembangkan keharmonisan, saling pengertian, saling menghormati, dan saling percaya di antara umat beragama," kata Benny Susetyo dalam keterangannya di Jakarta, Selasa (20/12).

Romo Benny meminta para pejabat juga memberikan pembinaan dan pengertian kepada masyarakat untuk menciptakan sikap saling menghargai dan saling menghormati sesama umat beragama sesuai konstitusi.

"Karena negara Indonesia memberikan jaminan kepada setiap warga negara untuk menjalankan agama sesuai dengan keyakinan," ujarnya.

Benny berharap ada musyawarah lebih lanjut supaya perizinan menggunakan tempat lain untuk ibadat Natal dapat disediakan guna memudahkan umat Nasrani di Maja beribadat.

Menurutnya, tugas kepala daerah memberikan jaminan dan memelihara kerukunan umat beragama, termasuk memberikan fasilitas agar umat beragama bisa menjalankan ibadatnya.

"Ini sudah diatur eksplisit di peraturan bersama pasal 13 dan 14 sampai pasal 18. Di sana diatur mekanisme izin sementara agar umat beragama tidak mengalami kesulitan, termasuk keamanan dan kenyamanan dalam beribadat," jelasnya.

Sponsored

Sementara itu, anggota Dewan Pengarah BPIP Amin Abdullah menekankan setiap warga negara, komunitas, pejabat, dan penyelenggara negara harus tunduk pada Undang-Undang Dasar Negara RI 1945, karena kebebasan beragama dan berkeyakinan dijamin oleh UU.

"Termasuk kebebasan berekspresi dan beribadah sesuai dengan ajaran agama dan keyakinannya masing-masing. Merayakan Natal, membangun tempat ibadah, merayakan hari besar keagamaan lainnya dan begitu seterusnya," kata Amin.

Wakil Ketua PP Muhammadiyah periode 2000-2005 itu juga mengatakan, pengikut agama mayoritas perlu melindungi dan memfasilitasi pengikut agama minoritas.

"Adapun bangunan ruko maupun bangunan tempat ibadah, seperti gereja, kapel, masjid, kelenteng, sinagog, vihara, adalah masalah ikutannya," ungkapnya

Menurut Amin, yang perlu dipikirkan dan difasilitasi oleh umat beragama dan penyelenggara negara pada umumnya adalah bagaimana membantu dan mencari jalan keluar untuk umat beragama.

"Apa pun agama yang dipeluknya agar mempunyai tempat beribadah yang layak dan dekat dengan komunitas. Saya kira prinsip dasarnya itu," tandas Amin.

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid