sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kegilaan Zombi yang tidak mau mati di depan gawang Australia

"Julukan apa pun tidak masalah bagiku!" Klinsmann tertawa pascalaga dikutip ESPN.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Sabtu, 03 Feb 2024 16:00 WIB
Kegilaan Zombi yang tidak mau mati di depan gawang Australia

Di hadapan 39.632 penonton di Al Janoub Stadium, Al-Wakrah, Sabtu (3/2) dini hari WIB, Son Heung-min belum mau mati. Dia terus gentayangan seperti zombi.

Pertandingan perempatfinal Piala Asia 2023 mempertemukan Korsel versus Australia. Sesaat lagi peluit panjang berbunyi dari mulut wasit Ahmed Al-Kaf (Oman). Memasuki tambahan waktu 90+4, kurang dari tiga menit laga akan selesai.

Umpan pendek gelandang kiri Lee Kang-in bergulir menerobos pertahanan Soceroos. Son menerimanya di tepi kotak penalti. Dia berupaya penetrasi, tapi dikerubuti tiga pemain lawan. Striker Tottenham Hotspur itu mampu berkelit.

Lebih dulu kakinya menapak di depan bola untuk melindungi si kulit bundar. Bek kanan pengganti, Lewis Miller, bermaksud menyapu bola yang dilindungi Son. Kaki Miller sebat terayun, tanpa ampun menyapu kaki Son.

Wasit Ahmed tanpa menunggu pantauan Video Assistant Referee (VAR) langsung membunyikan peluit di mulutnya. Bukan mengakhiri pertandingan, tapi, memberi hadiah penalti!

Skor Korsel saat itu tertinggal 0-1 dari Australia. Sayap kiri Craig Goodwin menembak voli yang indah di menit ke-42 bersarang ke jaring.

Setelah mencetak gol penyeimbang di masa tambahan waktu sebelum menang di perpanjangan waktu pada perempat final Piala Asia 2023 melawan Australia, permainan Korsel dijuluki "sepak bola zombi" oleh para penggemarnya, sebuah tim yang tidak mau mati.

Julukan itu membuat pelatih Jurgen Klinsmann senang, meskipun dia lebih suka timnya memenangkan pertandingan berikutnya dalam waktu 90 menit.

Sponsored

"Julukan apa pun tidak masalah bagiku!" Klinsmann tertawa pascalaga dikutip ESPN.

Tertinggal 1-0, upaya keras Taegeuk Warriors untuk bangkit akhirnya membuat Son dijatuhkan Miller dengan hanya beberapa detik tersisa. Eksekusi Hwang Hee-Chan menyamakan kedudukan dari titik penalti pada menit ke-96.

Miller kembali ceroboh menjatuhkan Hwang di tepi kotak penalti pada perpanjangan waktu. Son melepaskan tendangan bebas melengkung melewati Maty Ryan di gawang Socceroos pada menit ke-104 untuk membalikkan kedudukan 2-1.

Korsel menatap pertarungan semifinal kontra Yordania, Selasa pekan depan. Yordania lebih dulu memastikan tempatnya dengan mengalahkan kuda hitam Tajikistan 1-0.

Ini menandai pertandingan keempat mereka berturut-turut di Doha di mana Korea berhasil mencetak gol setelah berakhirnya waktu 90 menit. Itulah julukan mereka sekarang, "zombi" saat Son dkk berusaha mengakhiri puasa juara Piala Asia selama 64 tahun.

Bagaimana timnya dapat menemukan diri mereka untuk terus bangkit dari tepi jurang, serta mengapa mereka terus menemukan diri mereka dalam posisi di mana mereka perlu melakukannya?

"Ini adalah kesebelasan yang luar biasa. Ini adalah tim yang sangat bagus," kata Klinsmann. “Mungkin karena ekspektasi di Korea, di dalam negeri, adalah membawa pulang gelar ini setelah lebih dari 60 tahun, mungkin ini sedikit yang ada di benak kami bahwa 'Oh, bagaimana jika tidak'?

"Jadi mungkin hal itu sedikit menghalangi mereka di babak pertama. Lalu kami turun lagi dan kami semua tahu sekarang [kami perlu] maju. Lalu mulai makin cepat. Mereka mulai menciptakan peluang. Mereka mulai punya peluang pergerakan bola yang selalu ingin kita lihat dari awal."

"Saat masih nol-nol mungkin kami terlalu khawatir. Saya selalu bilang kepada mereka jangan khawatir. Itu semua bersifat psikologis. Ini pengalaman yang luar biasa. Dan sekarang kami berada di semifinal. Kami tahu masih ada dua pertandingan lagi yang harus dijalani. Semoga bisa membuat negara ini bangga."

“Tetapi Anda dapat melihatnya di mata para pemain betapa besarnya keinginan mereka untuk membuat negara, keluarga, dan teman-teman mereka bangga,” kata Klinsmann.

Setelah juga berperan penuh dalam kemenangan adu penalti Korea atas Arab Saudi, Son kini mencatatkan waktu 510 menit -- tidak termasuk waktu tambahan -- dalam lima pertandingan Korea, mencetak tiga gol dan mendapatkan penalti penyelamat pertandingan.

Namun, bintang Spurs ini tidak terlalu peduli dengan masalah kelelahan atau zombi, apalagi ketika ada peluang untuk membawa pulang mahkota Asia.

“Yang menurut saya penting adalah kami meraih kemenangan,” katanya. "Satu hal yang dapat saya katakan dengan yakin adalah bahwa ini membantu kami bersatu lebih kuat lagi. Bermain 120 menit. Itu menyakitkan. Sulit. Tidak mudah. Namun semangat yang ditunjukkan para pemain, itu hanya membuat kami berpikir bersama.

"Dan saya pikir saya dapat mengatakan dengan yakin bahwa kekuatan kami adalah apa yang kami inginkan. Kami semua bersama-sama dalam hal ini. Jadi saya pikir itulah yang sangat penting, semangat yang kami tunjukkan. Saya pikir itulah yang benar-benar dibutuhkan pemain untuk terus fokus."

"Saya pikir ini lebih tentang mentalitas. Ini lebih tentang mentalitas dan apa yang Anda pikirkan. Anda bermain untuk negara Anda dan tidak boleh ada alasan. Seharusnya tidak ada alasan.

"Lusa hanya tersisa empat tim di Doha. Empat tim tersisa di Doha dan dari empat tim, hanya satu tim yang akan mendapatkan trofi. Tim kami akan berjuang untuk trofi dan sekarang tidak boleh ada alasan untuk kelelahan, kelelahan, apa pun itu, tidak boleh ada alasan. Saya hanya akan mengincar trofi untuk membawanya pulang," pungkas Son.

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid