sun
moon
logo alinea.id logo alinea.id

Pengamat sebut tantangan pelaksanaan pilkada serentak

Pemetaan terhadap permasalahan dalam pilkada semestinya disambut dengan solusi yang memperbaiki individu, bukan menyalahkan sistem pemilu.

Muhammad Jehan Nurhakim
Muhammad Jehan Nurhakim Minggu, 02 Feb 2020 08:55 WIB
Pengamat sebut tantangan pelaksanaan pilkada serentak
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 23165
Dirawat 15870
Meninggal 1418
Sembuh 5877

Peneliti Pusat Kajian Politik (Puskapol) Universitas Indonesia (UI) Hurriyah mempertanyakan pola pikir para calon legislatif (caleg) yang selalu mengeluhkan biaya politik tinggi dan politik uang dalam pemilihan kepala daerah (pilkada) yang dilakukan secara serentak.

"Saya merasa geregetan dengan pola pikir politisi yang mengeluhkan biaya politik tinggi dan politik uang. Seharusnya diidentifikasi kenapa biaya politik tinggi. Apakah itu artinya partai sebagai mesin politik dan kampanye tidak bekerja," ucap Hurriya seusai menghadiri Diskusi Publik di bilangan Raden Saleh, Jakarta Pusat, Jumat (31/1). 

Pemetaan terhadap permasalahan dalam pilkada semestinya disambut dengan solusi yang memperbaiki individunya, bukan menyalahkan sistem pemilu. 

Sementara itu menurut Direktur KODE Inisiatif Veri Junaidi, mengatakan, ada beberapa momentum penting di 2020 yang perlu dicermati. Pertama, diselenggarakan rangkaian terakhir pilkada serentak sebelum keserentakan secara nasional 2024. Kedua, konteks pengambilan kebijakan, pemerintahan telah menyiapkan sejumlah rancangan undang-undang dalam program legislasi nasional sepanjang lima tahun. 

Sponsored

"Terlihat pemerintah sedang memberikan prioritas untuk penataan regulasi, khususnya dalam bidang ekonomi (33 RUU), sumber daya alam (27 RUU), kesejahteraan sosial (11 RUU), penegakan hukum (5 RUU), dan paket politik (4 RUU). Pilkada Serentak 2020 akan diselenggarakan di 270 daerah, yakni sembilan pemilihan gubernur, 224 pemilihan bupati, dan 37 pemilihan wali kota. Tantangannya, praktik penyelenggaraan pemilu (2019) berkembang sangat pesat bahkan meninggalkan 
pengaturan dan praktik pilkada," ucap Veri.
 

Berita Lainnya